01 April 2009

Sang Pejabat

Postingan ini kupaksakan masuk hari ini juga, berela-rela pergi ke warnet untuk menumpahkan pah... pah... pah... isi hatiku yang gemes. Gemes karena belon ketemu adaptor 24 volt 1,5 ampere untuk Power Over Ethernet antena internet di rumah.

ahh... kalo cuma itu ga perlu gemes...

Hari ini aku bener-bener gemes melihat tingkah polah pejabat yang memaksakan kehendak. Hari ini aku telah menolak suatu keinginan pejabat karena tidak sesuai dengan ketentuan yang ada.

"ah payah awak ini, ya sudah saya lapor pak wali", begitu kata sang pejabat pada bagian akhir sambil dia ngulurin tangan untuk berjabat. Yaaa kusambut aja jabat tangannya plus dengan senyum manisku. cieeeee.... (haaalah cerita serius malah jadi guyon).

Dalam hatiku berkata, "ya silahkan lapor kemana aja, ke tuhanmu pun ga apa apa".

Selang 0,5 jam setelah menolak keinginannya, hp ku pun berdering.
"Ada apa bang? ada masalah apa bang? kok pak xxxxx marah-marah?", tanya temenku.
"Ahhh pak xxxxx mau ............., dan kutolak dengan halus", kataku.
"Katanya abang kasar", lanjutnya.
"Astaghfirullah...", balasku.

Aku sudah berusaha menjawab dengan baik permintaannya yang tak sesuai itu. Aku sudah berusaha menundukkan badan ketika berbicara dengan dia karena kebetulan posisi dudukku tinggi plus badan yang agak tinggi, sedangkan bapak itu tempat duduknya rendah dan punya badan kecil.

Aku pun menjelaskan bahwa kantorku udah punya program tertentu yang bertentangan dengan keinginan si bapak. Ya tentu saja kutolak dengan mencari jalan keluar bagi dia. Tapi si bapak yang Sang Pejabat itu tetap pada keinginannya.

Kadang terpikir olehku "ya udah... bapak aja yang duduk di posisiku ini, aku menggantikan posisi bapak".
Wah pasti gamau dia, lha...wong aku ini pegawe kroco-kroco sedangkan dia SANG PEJABAT yang telah enak duduk di posisi itu.

Hampir tiap hari bertemu dengan pejabat yang bersifat seperti itu, kadang membuatku naik pitam. Hmmmmmm... akhirnya cuma bisa ngurut dada sambil berucap "astaghfirullah" semoga aku lebih disadarkan ALLAH SWT untuk tidak melakukan hal-hal yang menyimpang.

Beginilah nasib pegawe kroco.


15 komentar:

  1. weeeeeeeeeeeehhhh naik pitam.. ada yang lagi tensi ni...(napa gk dihajar aja boz)boz attayaya kan pejantan tanguh...heheheh
    ntar cepat tua boZ..muka keriput,,,,,hiihihihiihihi..atut...
    banyak sabar ya boz...tenang..tenang..tenang...(sok prihatin dikit)

    BalasHapus
  2. Orang sabar disayang tuhan....
    tapi kalo sabar dalam rangka makan... waaaah ntar keabisan, nggak kebagean, alias ludes, huehehehehe....

    tapi yaaaa sabar itu lebih baik daripada tidak sabar.... jiakakakakakak

    BalasHapus
  3. nasibmu nak, bersabarlah...
    sebenernya sih yang bisa ngalahin pejabat ya.. pengusaha... presiden n anggota dewan aja takut sama pengusaha.. heuehuehueheu

    BalasHapus
  4. sabar... sabar...
    tabahkan hatimu nak :D

    BalasHapus
  5. orang peri ini harus di bina bg..
    jgn dimarahin... abg pemarah yah...
    hihi... yah bagusnya org seperti di "BINAsaKan"...
    wakakakak....kaabuurr...

    BalasHapus
  6. klu aku langsung ku hanyutkan saja di Sungai Kuantan ni bg....
    tabah ya bg...

    BalasHapus
  7. Sabar itu baik bang, krn sabar di sayang ALLAH SWT, and buat sang pejabat suatu saat hukum alam kan berkata

    BalasHapus
  8. siapa emang pejabat itu? memaksakan kehendak apa dia? :?

    BalasHapus
  9. takutnya, setelah abang attaya yang ganteng ini nolak, atasan abang attaya yang cakep ini menyuruh menerima dengan dalih, "yah, sekali ini kasihlah!"

    bete kan begitu wkwkkwkw

    BalasHapus
  10. Memangnya pejabatnya minta sampeyan ngapain sih? Minta sampeyan mijitin kakinya ya?

    BalasHapus
  11. >,< koneksiku lemot. mot.. mot.. >,<
    15 menit di sini baru bs kebuka kotak komennya >,<

    BalasHapus
  12. Hi, mas kalem aja... saya punya pengalaman yang lebih "menyeramkan" dng pejabat demi satu kebenaran. Saya yakin, pengalaman Attayaya tsb akan menambah pengalaman batin dan tentu saja melapis satu layer mental kita. Dan yang harus kita syukuri, kita akan kehilangan beberapa lembar urat takut kepada kesombongan seseorang. Ih, komentar saya kok serius banget ya...

    BalasHapus
  13. waduh mocha chi membuyarkan ketentuan yang ada
    huahahahahaha

    BalasHapus
  14. sabar bang..sabar....itu sih udah biasa. kalo gak begitu,bukan Indonesia. pantas krempeng, makan ati mulu sih ama pejabat.


    kabuurrr.....

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Sang Pejabat | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah