18 April 2009

Turbin Angin

Turbin angin adalah kincir angin yang digunakan untuk membangkitkan tenaga listrik. Turbin angin ini pada awalnya dibuat untuk mengakomodasi kebutuhan para petani dalam melakukan penggilingan padi, keperluan irigasi, dll. Turbin angin terdahulu banyak dibangun di Denmark, Belanda, dan negara-negara Eropa lainnya dan lebih dikenal dengan Windmill.

Kini turbin angin lebih banyak digunakan untuk mengakomodasi kebutuhan listrik masyarakat, dengan menggunakan prinsip konversi energi dan menggunakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui yaitu angin. Walaupun sampai saat ini pembangunan turbin angin masih belum dapat menyaingi pembangkit listrik konvensonal (misalnya : PLTD,PLTU,dll), turbin angin masih lebih dikembangkan oleh para ilmuwan karena dalam waktu dekat manusia akan dihadapkan dengan masalah kekurangan sumber daya alam tak terbaharui (misalnya : batubara, minyak bumi) sebagai bahan dasar untuk membangkitkan listrik.

Perhitungan daya yang dapat dihasilkan oleh sebuah turbin angin dengan diameter kipas r adalah :

P = \frac{1}{2}\rho\pi R^2 v^3

dimana ρ adalah kerapatan angin pada waktu tertentu dan v adalah kecepatan angin pada waktu tertentu.

umumnya daya efektif yang dapat dipanen oleh sebuah turbin angin hanya sebesar 20%-30%. Jadi rumus diatas dapat dikalikan dengan 0,2 atau 0,3 untuk mendapatkan hasil yang cukup eksak.
Prinsip dasar kerja dari turbin angin adalah mengubah energi mekanis dari angin menjadi energi putar pada kincir, lalu putaran kincir digunakan untuk memutar generator, yang akhirnya akan menghasilkan listrik.
(Wikipedia)

Dengan rasa penasaran, aku pun muter-muter kampung dengan menggunakan motor Google untuk mencari turbin angin terbesar di dunia (bukan mencari sendal jepitku yang ilang lho...).

Akhirnya kutemukan di http://www.metaefficient.com/.
Yang mana dalam artikelnya tertanggal 3 February 2008 berjudul "New Record: World’s Largest Wind Turbine (7+ Megawatts)" menerangkan bahwa telah dibangun turbin angin (wind turbine) terbesar dengan diameter kipas 126 meter (413 feet). Turbin ini dibangun di Emden, German oleh perusahaan Enercon German dengan type E-126, diperkirakan dapat menghasilkan lebih dari 7 megawatts listrik. Diharapkan dengan turbin ini dapat menghemat sekitar 6.000 ton karbondioksida pertahun dibandingkan dengan pembangkit listrik tenaga diesel.

Update :
sesuai komen aprillins di bawah, maka kalimat "(atau sekitar 20 juta kilowatt hour per tahun)" dihapus sementara, untuk dicek ulang ke website sebenarnya dan bahan bacaan lainnya.



Postingan ini harusnya muncul ditanggal 17 April jam 1:01 malam. Tetapi karena waktu dites tanggal 15 April telah dikomen oleh :
Henny Y.Caprestya
"posting yang menarik.
tapi yang lebih menarik lagi, kenapa tanggal postingnya 17 April 2009 sedangkan sekarang baru 15??
hihihi"

maka postingan ini kuhapus dulu, lalu akan muncul sebenarnya tanggal 18 April 09
maaf ya Henny.


41 komentar:

  1. ulah sapa ya Ya kalau manusia sampe kekurangan SDA?

    BalasHapus
  2. Turbin angin
    Sebuah ulasan yg komplit nih

    Salam semangat!

    BalasHapus
  3. ayo ayo ayo..
    komen komen komen
    mau..mau..mau..
    aloooo agos...agos..

    bagus bagus hebat euyyy

    BalasHapus
  4. wah si mas atta ni...
    ada aja ide buat postingan yang berhubungan dengan alam dan sebagainya...

    salut aku...besok daku kandidatkan jadi menteri tenan mas...hehehehe

    BalasHapus
  5. rumusnya itu lho...

    indonesia miskin angin ya bang, padahal rakyatnya sering buang angin/kentut dan anehnya malah bilang: aduh masuk angin nih :D

    BalasHapus
  6. waaaaaaaaaa... bagus tuh turbinnya sebuah altenatif untuk mengurangi polusi...
    nice atta

    BalasHapus
  7. buset dah kipas anginnya gede banget

    BalasHapus
  8. wah.. ngga suka belajar ilmu pasti nih.. :-) nilai fisika di skul dulu anjok banget..

    BalasHapus
  9. bagus juga yah klo di indonesia pake kaya gini semua, tapi ada ga yah anginnya??? hehehehe

    BalasHapus
  10. itu kode buntut yah bang??

    BalasHapus
  11. sepertinya aku pernah melihat rumus itu waktu sekolah, tpi ahh...

    sudahlah, otak udah karatan, wkwkkw

    BalasHapus
  12. selamat siang mas Atta...
    wah..benar-benar konsen untuk pemberdayaan sumber daya alam demi kelangsungan hidup....

    ditunggu kejutan-kejutan (baca:pengetahuan baru) berikutnya mas Atta...

    ^_^

    BalasHapus
  13. gila... ini kincir ato baling-baling pencabut nyawa.. ehueheuheuehue..




    bang,, ada yang aneh ne di postingannya...
    "diperkirakan dapat menghasilkan lebih dari 7 megawatts listrik (atau sekitar 20 juta kilowatt hour per tahun)".. kalo 7 megawatt itu kan = 7.000.000.000 watt kan? nah 20.000.000 kilo berartikan 20.000.000.000 watt kan? 20jt kilowatt/hour atau 20jt kilowatt/tahun bang yang benernya???





    Bingung.. nguik nguik..

    BalasHapus
  14. ooow iya kumaafin deh, huehehehehehehe...
    pkhabar hari ini mas/kang/tuan/juragan/komandan attayaya.................. ............. .........

    BalasHapus
  15. nah ini dia the post who missed...hehe akhirnya muncul jugaaaa....


    siang attaaaaa

    BalasHapus
  16. waow......
    memanglah mas,abng,uda, apa lagi ya terserah deh..hik...hikkk...kalau dah bebrhubungan dengan alam nomor satu lah dio.......bagusnyo jadi ketua walhi ne .......

    BalasHapus
  17. Yiah,mau protes udah keduluan Aprilin tuh Mas Attan.Calon menteri lingkungan hidup bener dech..

    BalasHapus
  18. Turbin Bisa jadi arternatif pengganti ya bang...buat sda yang mampu mengubah energi minyak

    BalasHapus
  19. pelajaran fisika toh ini???

    BalasHapus
  20. Windmill itu bukannya lagunya Helloween yg slow itu?

    Favorit aku itu Sob....
    Loud guitarnya kliatan bngt,.. mantab deh pokoknya., hahaha...
    *ngawur mode : ON*

    BalasHapus
  21. ya kupikir juga ada kesalahan pada hitungan 20 juta kilowatt hour.
    ntar kucek lagi
    thanks to aprillins

    BalasHapus
  22. harusnya Indonesia punya ribuan turbin angin seperti ini maka kita gak bakal pernah kekurangan suplai tenaga listrik :-)

    BalasHapus
  23. Di Indonesia rasanya belum ada tuh, ck..ck..

    BalasHapus
  24. waduh,, malah bingung aQ :( nilai matematika ama fisika aQ dulu jelek,, semua :(( ahhhggg arghh tidak, sayah maikin bingung dan tak paham :(

    BalasHapus
  25. Weh blog ijo
    go green-go green-go green

    BalasHapus
  26. klo berat ya udah om ngga usah dipasang aja...thanks

    BalasHapus
  27. waduh ada itung-itungan.. dah lupa nih..

    BalasHapus
  28. lansung pusing... diriku yang gaptek ini

    BalasHapus
  29. wah belajar ilmu fisika lagi nih.. dooh padahal dulu pas di skul muales banget hehehhe

    BTW semut keknya lagi gembira neh... di mana-mana becanda mulu hehehhehe apa karna tar malem. malem minggu yah

    BalasHapus
  30. Turbin angin sebagai pembangkit listrik? bIsa hemat dunk Oom..??
    Bisa tuk pembangkit birahi gak Oom...??

    * Pura-pura culun + polos abiez....

    BalasHapus
  31. Wah dulu waktu pelajaran fisika banyak bolos jadi gak ngerti deh, ngertinya kalo listrik itu yah nyetrooom gitu.... drrrrt.....
    tapi kalo semut gak pernah kesetroom kali yah.. jadi ngalantur sampe helloween tapi keren juga kok lagunya.....hihihi..

    BalasHapus
  32. Peneliti dari Indonesia ikutan gak mas ? Denger-denger pemerintah kan udah nambahin dana buat para peneliti.
    Sumber Daya Angin di Indonesia kan besar banget. Eiit... tidak termasuk angin2 yang dibuang sembarangan lo he he he

    BalasHapus
  33. Selamat malam bang...berkunjung dari Singkep

    BalasHapus
  34. T_T duh.. eksata...lagi2 daku dudulz deh.. kagak ngarti T_T uwaaaaaaa.. :((

    BalasHapus
  35. wah..rumus...rumus...casual cutie udah lupa rumus2 fisika. mba atta suka ya belajar yang rumit2 kaya gini, salut deh...

    BalasHapus
  36. ngeliat rumusnya, jadi mau muntah tuh,

    mabok fisika

    BalasHapus
  37. bingung kalau soal itung-itungan.

    Tapi di negeri kita ada gak kincir itu?

    BalasHapus
  38. wow.. rumus matematika nya sumpah ga ngerti.. :?
    kalo di Indonesia gimana? bisa bikin turbin angin?
    anyway, ada seabrek awards. ambil ya. :)

    BalasHapus
  39. jangan perhatikan rumusnya
    perhatikan aja bahwa Indonesia tuh butuh sumberdaya alternatif dari angin kecuali kentut
    hehehe

    BalasHapus
  40. weh... bang attta ngeles neeee...! siaahhh.. sahhh.. indonesia butuh sumberdaya alternatif.. hmmmmmm apa yah.. angin..? teknologinya murah ga ya? kalo masih mahal belum bisa bangg.... ueeuheuheue ya..yang gratisan cuma kentut.. hueheuheuehuhe..

    BalasHapus
  41. di Tempatku ndak ada angin besar....pake turbin yang mana yah...wah jelas ndak ada yang cocok kalo pake kecepatan angin ... makin cepat angin yang bagus dayanya ...ya daerah mana di indonesia yang anginnya cepat? bisa alternatif untuk listrik tenaga angin ya.

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Turbin Angin | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah