08 Mei 2009

Jangan Lakukan Pengrusakan!!!

Pemanasan global merupakan bencana besar bagi seluruh makhluk hidup dimuka bumi ini. Baik manusia, tumbuh-tumbuhan, maupun hewan sangat merasakan kesengsaraan atas pemanasan global. Siapa penyebabnya? Tak lain dan tak bukan, bukan sulap bukan sihir, memang manusialah penyebabnya. Tumbuh-tumbuhan dan hewan tak pernah merusak alamnya, tempat hidupnya. Tetapi manusia merusak alam agar bisa hidup. Suatu fenomena yang tak patut diteruskan. Banyak usaha-usaha perbaikan telah dijalankan, tetapi masih banyak juga manusia yang tak peduli akan perbaikan itu, tak peduli akan alam tempat hidupnya, manusia yang tidak mau menjaga keseimbangan alam.

Toke-toke / tawke-tawke tersenyum lebar karena mendapatkan keuntungan besar. Oknum-oknum kehutanan, kepolisian, angkatan darat, angkatan laut, angkatan udara mem-backing kegiatan penebangan liar dengan alasan mencari uang untuk rokok, kopi, atau apapun istilahnya. Kejaksaan tutup mata jika ada kasus penebangan liar. Bappedalda tidak mau tahu jika ada perusahaan yang membakar lahan untuk perluasan perkebunan sebanyak ribuan hektar (yang ditangkap justru masyarakat kecil yang membuka lahan 1 hektar bahkan lebih kecil lagi).

Mengapa oknum-oknum ini tidak malu?
Berbagai contoh kerusakan sudah banyak dan langsung di depan mata oknum tersebut.
Tetapi mata dan hati mereka buta.

Buta oleh uang

40 komentar:

  1. aduh mas Attaya enaknya diapain tuh mahluq serakah di bumi Endonesia ini..??aq cuman sakit ati aja bila denger pengusaha makan hutan Indonesia...masa' kayu juga doyan..aneh aneh aja..hi hi

    BalasHapus
  2. emang nyebelin tuh.. mending duitnya masuk negara.. eee ini diambil buat mereka kebanyakan! huh huh huh huh huh.. payah payah.......

    BalasHapus
  3. bang tapi kalau saya dibutakannya oleh wanita.. gawat banget neh... huh uh uh uhu h

    BalasHapus
  4. kok jarang yang komentar yah? apa banyak yang tersindir atau bagaimana nih???? atau masih pada belum bangun? atau siap siap solat jum'at? heheh

    BalasHapus
  5. Harus ada perubahan paradigma dalam pengelolaan hutan. Misalnya dengan memberdayakan masyarakat agar mereka peduli dengan hutan yang ada di sekitar mereka. Misalnya dengan menjadikan hutan sebagai milik masyarakat adat bukan milik perorangan, penguasa, pengusaha, ataupun pemerintah. Karena selama ini kerusakan hutan banyak disebabkan oleh perubahan status kepemilikan hutan dari hutan ulayat menjadi hutan pemerintah ataupun pribadi. Berbeda ceritanya ketika kepemilikan hutaan masih milik komunal/ adat karena masyarakat adata memiliki kebijakan sendiri dalam menjaga agar hutan tetap lestari. Penyerahan kepemilikan hutan kepada masyarakat adat paling tidak akan mampu mengurangi upaya pengrusakan hutan.

    BalasHapus
  6. hmm.. harus ada tindakan nyata ni.. :|

    BalasHapus
  7. okkey deh bang nanti aku coba,...

    BalasHapus
  8. toke sama tokek lain ya?
    btw, kenapa ya kok makin kurang jumlah komentmu di blog aku? bingung nih...bang.

    BalasHapus
  9. bang pesanannya udah kellar bang,.... tolong dijemput.

    BalasHapus
  10. memang dasar manusia..
    udah diberi akal malah bwt yg ga penting..
    hehe
    oke, insya Allah sya ikut lakuin deh..

    BalasHapus
  11. "bukan sulap bukan sihir" masri kita coba ini barang asli dari Madura...

    BalasHapus
  12. emang bener mas attayaya kenapa begitu ya masyarakat kecil yang nebang utan bakar utan cuma 2 meter persegi aja di bantai habis2san tapi si embah2 yang ribuan ha eh di biarin aja yang pnting piti masuk. manusia emang serakah. ada contoh di kampung saya kebun sawit terbakar karena kebun mereka itu berdekatan dengan kebun PT, dan tah siapa yang bakar ehh petani kecil malah di haruskan ganti rugi pada oknum tertentu sebesar sekian juta katanya dari pada di laporkan ke polosi. udah lah kebun dia terbakar, malah dia yang ganti rugi ke orang yang ngancam itu padahal kebun dia terbakar ma orang lain.namanya juga rakyat kecil yang banyak takutnya ya terpaksa ganti rugi kebun sendiri ke oknum itu.emang manusia lebih bejat dari makhluk apapun bagi mereka yang bejat, dan manusia lebih mulia kalau dia yang berakhlak

    BalasHapus
  13. almarhum babeh tukang nangkep yang nebangin kayu. tapi babeh polisi yang baik hati ya, kayak anak perempuan semata wayangnya ini,hehehe.

    BalasHapus
  14. dah tau ceritanya si Khalil Gibran lom? yang mencintai pujaannya sampe dia mati tapi dia belum pernah ketemu??????? lom pernah baca bukunya ya????

    gak ada cinta pada pandangan pertama, gak ada cinta ditelusuri lebih dulu. I love you ya i love you.

    BalasHapus
  15. "keliling menghilangkan jenuh dikantor, maklum sudah akhir pekan ... :D"

    BalasHapus
  16. Daripada merusak hutan lebih baik ngeblog

    BalasHapus
  17. kata2nya nyolong ditempatnya mbah guru gunung kidul,hehehe.

    BalasHapus
  18. ...belum lagi yg maen bakar-bakaran :)

    BalasHapus
  19. yang mana yang perlu dibaca dari awal????

    BalasHapus
  20. Kalo banjir atau longsornya langsung kena ke rumah mereka mungkin baru akan terpikir oleh ttg perbuatannya..

    BalasHapus
  21. hmmm...

    manusia.. manusia...

    eh saya juga manusia denk.. *jadi maluw*

    BalasHapus
  22. itu software buat 'bordir' mas :)
    kebetulan saya lg mendalami yang satu itu, sekalian aja saya buat bblog tentang itu tuk bagi2 apa yang kebetulan saya tau walau cma sedikit2...

    makasih udah mo sempetin mampir mas :)

    BalasHapus
  23. Kalo penebangan kayu yang diperuntukkan kertas kayak RAPP atau Indah Kiat gimana Bang? Kemarin ribuan karyawan di rumahkan karena perusahaan gak bisa produksi. Nah kalau bahan baku kertas yang notabene kayu ini dikurangi, mungkin kasus itu akan terulang. Aku gak pro ke illegal logging lho.. Tapi seperti buah simalakama berhadapan dengan perusahaan-perusahaan penguasa hutan ini.
    BTW lagi happy nih Bang... Cek blogku ya.. :)

    BalasHapus
  24. setujuuuuuuuuuuuuuuu
    stop global warming guysss
    bumi makin panas
    duh kok kaya lagunya cucu cahyati

    bumi ini semakin panasss

    goyang manggggggggggggggggg

    BalasHapus
  25. gile pak iwan semangat banget yah ngebloggnya.. punya banyak temen baru pak iwan ne.. saya juga.. heuheuehueue.. sampe sampe udah 50 komentar aja.. wadoh gawat berarti malam ini harus lembur lagi bikin award ehehhehehehe.. kalau besok ada yang sampe 50 komentar lagi bisa gawat neh.. huhuhhuh mana ntar malam ada rapat pulak lagi.. huhuhuhuhuhuh..

    JANGAN BABAT HUTAN, BABATLAH OTAK PEMBABAT HUTAN

    BalasHapus
  26. waduh lama2 semuanya bakalan dijual demi uang, jangan2 nanti kita gak punya tanah lagi donk, karena pulau2 kita ikutan dijual juga ...

    BalasHapus
  27. start from now, Let's go Green for Our Next generation!! tanam satu pohon aja, dah sangat membantu menyelamatkan ekosistem, apalagi seribu pohon.whew..whew..whew...dan mari kita doain aja deh, biar para perusak hutan itu nanti dapet hadiah dari Yang Maha Kuasa, Amin. Peace dweh ach !! :)

    BalasHapus
  28. tp katanya sumber yang ga jelas n ga patut di percaya
    sekarang hewan juga bisa jadi sumber pemanasan global!!
    info dari mana ya !
    lupa!!!
    hehehehe

    BalasHapus
  29. moga mereka pengrusak hutan... di gigit macan.. he..he.. biar kapok... macan KPK kek misalnya :D

    BalasHapus
  30. perbaikan moral-lah yang semestinya kita lakukan
    untuk semuanya
    agara terjadi keseimbangan yg padupadan antara alam dan isinya
    hehehehehehehe

    BalasHapus
  31. ginilah potret indonesia demi uang alam jadi taruhan..

    BalasHapus
  32. wahai penguasa ingatlah hutan dirusak bencana bakal datang...

    BalasHapus
  33. Krisna come back in blog...
    kangen k atta dah.
    udah 1 bulan lebih fakum gara2 UAN and UJIAN PRAKTEK

    kangen..kangen..kangen smuanya

    BalasHapus
  34. Hutan datang sebelum kita..
    Kita bisa hidup karena hutan masih ramah
    Apakah dia akan pergi, sementara kita butuh hidup?

    BalasHapus
  35. ntar Sang Pencipta marah

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Jangan Lakukan Pengrusakan!!! | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah