28 Desember 2009

Bekerja sebagai ibadah

Postingan ini sebenarnya dibuat hari Jum'at tanggal 25 Desember 2009 jam 13.30 wib tetapi dipublish/diterbitkan hari ini untuk menyambung postingan Rahasia Bisnis dan The Corporate Sufi sebelumnya. Kebetulan sekali ketika mengikut ibadah shalat jumat jam 12.00 tersebut di Mesjid Jabal Rahmah Tangkerang Utara Pekanbaru, ustadz memberikan khotbah jum'at tentang Bekerja sebagai ibadah. Inti khotbahnya adalah kebahagiaan dunia dan akhirat dengan bekerja hanya didapat jika dalam bekerja tersebut tidak melupakan syariat agama sehingga bekerja menjadi ibadah bagi pribadi kita dan kita mendapat pahala yang berlimpah dan berkah. Untuk melaksanakannya, sekurang-kurangnya dengan melafazkan niat :

"sengaja aku bekerja hari ini dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang"

atau

"sengaja aku bekerja hari ini karena Allah"

(dapat disesuaikan bagi penganut non-Muslim dengan menyebutkan Tuhan, Yesus, Sang Hyang Widi Wasa, Sang Budha Gautama, atau lainnya sesuai kepercayaannya)

Niat diatas tentunya lebih bagus lagi diikuti dengan pelaksanaan syariat agama dalam hal bekerja/berusaha/berdagang. Beberapa, secara garis besar telah dijelaskan dalam postingan Rahasia Bisnis Rasulullah Muhammad SAW.

Hal ini tidak jauh beda dengan pemikiran Corporate Sufi dari Azim Jamal. Walaupun Azim Jamal mengambil bagian Sufi saja untuk ditonjolkan, tetapi dalam perspektif luas, intinya adalah sama yaitu :

BEKERJA SEBAGAI IBADAH
Beribadah dalam bekerja

untuk mendapatkan kebahagian dunia dan akhirat
seperti yang telah dikerjakan oleh
Baginda Rasulullah MUHAMMAD SAW
1400-an tahun lalu


Ustadz juga memberikan khotbah
"Jangan tinggalkan iman saudara-saudara di almari rumah, bawalah selalu iman ketika sedang bekerja ataupun berdagang"
(maksudnya iman bukanlah suatu barang tangible yang bisa diletakkan di luar tubuh manusia, iman itu berada di hati dan dilaksanakan dalam setiap kegiatan)

"Tak jarang kita jumpai pedagang yang melakukan kecurangan dalam timbangan, kecurangan dalam ukuran minyak, dan kecurangan lain, hanya sekedar untuk mendapatkan keuntungan lebih dari usaha dagangnya. Orang seperti inilah yang telah mencampakkan imannya."



Semoga kita semua tersadarkan




51 komentar:

  1. hhm....
    segala perbuatan memang tergantung niatnya.
    innamal a'malu bin niat.

    semoga dengan niat lurus berbisnis karena Allah, hasilnya akan penuh berkah dan manfaat,
    terima kasih sudah dikasi pelajaran berharga.

    BalasHapus
  2. nice posting, bang...
    bisa juga ya diterapkan untuk mahasiswa kayak aku kalau mau memulai pekerjaan dgn niat karena Allah...

    BalasHapus
  3. iya tuh banyak bgt pedagang yang suka curang ....
    kata ibu ku sih uang yang dia dpt ga akan berkah .....

    BalasHapus
  4. kalau karyawan pabrik yang 'mencuri waktu' dengan alasan sholat, advice-nya apa bang? sementara di tempatku kita buat jadwal giliran. cuma durasinya masih tetap terjadi pelanggaran dengan alasan berdzikir sehabis sholat :D

    BalasHapus
  5. jadi bekerja dengan benar ya bang wkwkwk

    BalasHapus
  6. Terkadang memang urusan agama hanya berkutat pada ritual ibadah saja, sedangkan dalam bermuamalat atau berinteraksi dengan sesama dalam bentuk transaksi keuangan misalnya, agama menjadi barang haram yang bisa merugikan perniagaan dunia. sekularisme berhasil memisahkan ajaran agama islam yang komprehensif sehingga agama hanya terletak pada mesjid2 dan musholla2 dan hanya membicarakan masalah aqidah ibadah saja.
    untuk itu, dukung ekonomi islam sebagai solusi perekonomian dunia menuju yang lebih baik, bukan sekedar sistem alternatif, melainkan jalan utama dalam berekonomi.

    :D

    BalasHapus
  7. Innamal 'Akmalu Bin Niah..

    BalasHapus
  8. Segala Yang dikerjakan bila di Niatkan dengan hal yang baik akan berbuah keberkahan dan kebaikan...inilah hal yang perlu disdari bagi setian Insan

    BalasHapus
  9. Makasih bang atas pencerahan....berdoa sebelum bekerja sangat baik adanya....agar kerja jadi ibadah....

    Nice post bang..

    BalasHapus
  10. Nice artikel bang..makasih atas pencerahan..

    BalasHapus
  11. bener tuh mas, kadang berangkat kerja..berangkat ajah
    gak pake niat2 an segala...
    biasanya cuma bismilah aja..itu dihitung berniat gak mas?

    BalasHapus
  12. mari semua kita mulai pekerjaan kita dengan niat Ibadah...
    mantap bang.. makasih banyak.

    BalasHapus
  13. makasih banyak Bang udah mengingatkan saya.
    Moga esok saya bisa memulainya dengan niat ibadah.

    BalasHapus
  14. yup//kalo gak kerja, gak dpt duit soalnya.

    BalasHapus
  15. doa dan usaha harus sejalan,... ya kan

    BalasHapus
  16. kita harus bersih bersih diri untuk persiapan bekerja sebagai ibadah!

    BalasHapus
  17. bismillah mau koment... semoga dianggap ibadah

    BalasHapus
  18. koment ibadah juga nggak ya?

    BalasHapus
  19. salam sobat
    trims pencerahan jiwanya mas..
    iya kita bekerja sebagai ibadah,,dunia dan ahkerat.

    BalasHapus
  20. Kalo bekerja itu sebagai ibadah rasanya gak akan berat ya bang
    sukses terus bang!!

    BalasHapus
  21. salam sejahtera
    setuju sekali
    bekerja adalah ibadah
    kunjungan balik nich
    pesan saya teruslah memberi pencerahan bagi semua

    BalasHapus
  22. sebuah kebahagiaan bukan cuman harta...tapi sebuah cinta...

    BalasHapus
  23. luruskan niat dan sempurnakan ihtiar kata orang bijak mah :) biar bernilai ibadah.
    Trims sudah mengingatkan.
    Salam hangat selalu :)

    BalasHapus
  24. jadi semangat makin tumbuh nih setelah baca artikel nya, nice info...

    BalasHapus
  25. blogging dan post iat ibadah biar bermanfaat :D

    BalasHapus
  26. kalo bekerja karna ibadah pasti rasanya lebih ringan kali yaahh,, tapi sayangnya sekarang ini orang kerja karna duit,, materi semata jadinya suka menghalalkan segala cara,, jadinya ga bernilai ibadah lagi dong :(

    BalasHapus
  27. bekerja tanpa mengesampingkan ibadah juga kan ya Tta,, eh bang Tta... (sial semua orang pada panggil bang kok aku merasa ngga tau apa-apa giniii huhuhu)

    BalasHapus
  28. Amiiin Ya robbal 'alamiiin

    BalasHapus
  29. Kalimat yang dalam banget;
    Bekerja sebagai ibadah, ibadah dalam bekerja

    BalasHapus
  30. Ya allah ak jd sadar diri agar tdk gelap mata. Thks bang dah ingatkan aku.

    BalasHapus
  31. terkadang saya berfikir pekerjaan saya selalu mmbuat saya lalai,terutama dlam sholat om..
    apakah pekerjaan saya diberkahi oleh Allah swt klo bgni..
    ufft..
    utk saat ini saya merasa blum mampu menyeimbangkan antra urusan duniawi dan akhirat..

    thanks bwt artikelnya omm

    BalasHapus
  32. bekerja sebagai ibadah asyik juga nih jadinya orang bisa semangat dalam bekerja tapi bekerjanya gimana dulu yang bisa dibilang ibadah

    BalasHapus
  33. kerja kaya apa sih yg bisa dibilang ibadah

    BalasHapus
  34. Jangan lupa ngeblog juga Ibadah..

    Niat "Sengaja saya ngeblog karena Allah Ta'ala"

    BalasHapus
  35. Semoga kita2 menjadi orang yang tetap di jalan-Nya... hehehe :D
    Bekerja dijadikan ibadah, ibadah dalam bekerja. Nice post, bang!

    BalasHapus
  36. tak ada yang tak indah kalau niatnya karena Allah,
    makasih Om sharingnya, Insyaallah mulai sekarang aku akan membiasakan hal ini ,
    kerja karena allah !!

    BalasHapus
  37. Ups... terlambat nich saya....
    Ternyata ada artikel cantik dimari...

    Ijin menyimak juragannn

    Happy new Year...

    BalasHapus
  38. gak boleh magabut tuuhh hahahah
    *menunjuk sapa ya...*

    BalasHapus
  39. Selamat siang mas atta...

    BalasHapus
  40. hmmm... banyak benernya nih bang hehe...

    BalasHapus
  41. sudah seharusnya kita bekerja sebagai ibadah karena Allah, supaya selain ikhlas rejeki datang dengan pernuh berkah ya mas..

    BalasHapus
  42. jadi semangat deh kerjanya....ibadah kan?..(kalo ikhlas dan halal ya)

    BalasHapus
  43. Senantiasa berkunjung dan berkomentar dengan niat Ibadah ...
    selamat sore Bang.

    BalasHapus
  44. yupz...bekerja sambil ibadah. dapet uang sambil dapet pahala.
    amiin

    BalasHapus
  45. Blog bang Attayaya ini seperti Mini Market... Semua ada. One Stop Place istilah kampungnya.. hehehehe...
    Ngomentarin postingan diatas, kadang-kadang (seringnya sih) kita terlupa untuk mengucapkan niat yang sederhana itu. Mudah-mudahan kedepannya bisa terus di perbaiki. Tapi yang penting pelaksanaan pekerjaan kita itu yang harus terus dijaga sesuai dengan kaedah agama.

    nb:
    Bang Atta ternyata juga dengerin Khutbah Jumat ya... Kirain tidur. wakakakakaka

    BalasHapus
  46. jiahahahahahahahaha........

    BalasHapus
  47. NICE BLOG.... BERMANFAAT BANGET ISINYA Yaak...

    bisa tukeran link ngga?? mohon konfirmasi ya jika berminat.. makasiih.. mau berkawann

    ini link saya:
    http://uzi-online.blogspot.com

    BalasHapus
  48. silahkan baca kata pengantar di bagian blogroll link exchange

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Bekerja sebagai ibadah | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah