08 Maret 2010

Sejarah Kota Bekasi dan Rangkaian Acara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-13 Tahun 2010

Rangkaian Acara Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Bekasi ke-13 Tahun 2010 merupakan suatu rangkaian panjang yang telah dimulai sejak 1 Februari 2010 lalu yang akan diakhiri pada tanggal 21 Maret 2010. Salah satu rangkaian yang diikuti para Blogger Bekasi dan Blogger daerah lain se-Indonesia termasuk Blogger Bertuah Pekanbaru adalah "Amprokan Blogger" yang dilaksanakan 6-7 Maret 2010. Aku, Bang Fiko, Bang Ais dan Ijo PRof terpaksa tidak dapat mengikuti sampai selesai acara Gedung Serba Guna Mahkamah Konstitusi pada hari Minggu 7 Maret 2010 karena harus ke bandara Soekarno Hatta jam 1 siang untuk berangkat pulang ke Pekanbaru. (Postingan ini dalam rangkaian postingan "Kegiatan Anjangsana Amprokan Blogger” dan partisipasi dalam Bekasi Bersih Partisipasi Blogger, kutulis begitu nyampe di rumah sekitar jam 20.45 wib, tapi dipublish terjadwal hari Senin 8 Maret 2010 jam 2.00 tengah malam hiiiiiiiiiiii.....).

Kegiatan Anjangsana Amprokan Blogger itu sendiri merupakan rangkaian acara dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Bekasi ke-13 di tahun 2010 ini. Pemerintah Kota Bekasi akan mengadakan beberapa rangkaian kegiatan yang bisa diikuti oleh semua warga Kota Bekasi dan undangan seperti :
  1. Lomba Icon Kota Bekasi
  2. Berbagai pertandingan olahraga
  3. Pawai Budaya
  4. Festifal tari Tradisional Tk. SD dan SMP
  5. Uji Emisi Kendaraan
  6. Lomba Dakwah antar Majlis Taklim
  7. Senyum Tawa Seribu Anak Yatim
  8. Lomba HYMNE dan Mars Kota Bekasi
  9. Pelayanan KB, MO dan IUD Implan bagi Keluarga Tidak Mampu
  10. Amprokan Blogger
  11. DZIKIR Bersama
  12. Liputan Indonesia Weekend dan Car Free Day
  13. Lomba Biopori
  14. Upacara Puncak Peringatan HUT Kota Bekasi ke-13 Tahun 2010 pada tanggal 10 Maret 2010
  15. Bekasi EXPO
  16. Festival Band
  17. Musik DASHYAT


Sekilas Sejarah Bekasi

Dayeuh Sundasembawa
atau Jayagiri, itulah sebutan Bekasi tempo dulu sebagai Ibukota Kerajaan Tarumanagara (358-669). Luas Kerajaan ini mencakup wilayah Bekasi, Sunda Kelapa, Depok, Cibinong, Bogor hingga ke wilayah Sungai Cimanuk di Indramayu. Menurut para ahli sejarah dan fisiologi, leatak Dayeuh Sundasembawa atau Jayagiri sebagai Ibukota Tarumanagara adalah di wilayah Bekasi sekarang.Dayeuh Sundasembawa inilah daerah asal Maharaja Tarusbawa (669-723 M) pendiri Kerajaan Sunda dan seterusnya menurunkan Raja-Raja Sunda sampai generasi ke-40 yaitu Ratu Ragumulya (1567-1579 M) Raja Kerajaan Sunda (disebut pula Kerajaan Pajajaran) yang terakhir.

Wilayah Bekasi tercatat sebagai daerah yang banyak memberi informasi tentang keberadaan Tatar Sunda pada masa lampau. Diantaranya dengan ditemukannya empat prasasti yang dikenal dengan nama Prasasti Kebantenan. Keempat prasasti ini merupakan keputusan (piteket) dari Sri Baduga Maharaja (Prabu Siliwangi, Jayadewa 1482-1521 M) yang ditulis dalam lima lembar lempeng tembaga. Sejak abad ke 5 Masehi pada masa Kerajaan Tarumanagara abad ke 8 Kerajaan Galuh, dan Kerajaan Pajajaran pada abad ke 14, Bekasi menjadi wilayah kekuasaan karena merupakan salah satu daerah strategis, yakni sebagai penghubung antara pelabuhan Sunda Kelapa (Jakarta).

Dan berdasarkan UU Nomor 14 Tahun 1950 terbentuklah Kabupaten Bekasi, dengan wilayah terdiri dari 4 kewedanaan, 13 kecamatan (termasuk Kecamatan Cibarusah) dan 95 desa. Angka-angka tersebut secara simbolis diungkapkan dalam lambang Kabupaten Bekasi dengan motto "SWATANTRA WIBAWA MUKTI".

Pada tahun 1960 kantor Kabupaten Bekasi berpindah dari Jatinegara ke Kota Bekasi (jl. H Juanda). Kemudian pada tahun 1982, saat Bupati dijabat oleh Bapak H. Abdul Fatah Gedung Perkantoran Pemda Kabupaten Bekasi kembali dipindahkan ke Jl. A. Yani No.1 Bekasi. Pasalnya perkembangan Kecamatan Bekasi menuntut dimekarkannya Kecamatan Bekasi menjadi Kota Administratif Bekasi yang terdiri atas 4 kecamatan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 1981, yaitu Kecamatan Bekasi Timur, Bekasi Selatan, Bekasi Barat dan Bekasi Utara, yang seluruhnya menjadi 18 kelurahan dan 8 desa.

Peresmian Kota Administratif Bekasi dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri pada tanggal 20 April 1982, dengan Walikota pertama dijabat oleh Bapak H. Soedjono (1982 – 1988). Tahun 1988 Walikota Bekasi dijabat oleh Bapak Drs. Andi Sukardi hingga tahun 1991 (1988 - 1991, kemudian diganti oleh Bapak Drs. H. Khailani AR hingga tahun (1991 – 1997)

Pada Perkembangannya Kota Administratif Bekasi terus bergerak dengan cepat. Hal ini ditandai dengan pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi dan roda perekonomian yang semakin bergairah. Sehingga status Kotif. Bekasi pun kembali di tingkatkan menjadi Kotamadya Bekasi (sekarang "Kota") melalui Undang-undang Nomor 9 Tahun 1996. Menjabat Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II Bekasi saat itu adalah Bapak Drs. H. Khailani AR, selama satu tahun (1997-1998).

Selanjutnya berdasarkan hasil pemilihan terhitung mulai tanggal 23 Pebruari 1998 Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II Bekasi definitif dijabat oleh Bapak Drs. H Nonon Sonthanie (1998-2003). Setelah pemilihan umum berlangsung terpilihlah Walikota dan Wakil Walikota Bekasi yaitu : Akhmad Zurfaih dan Moechtar Muhammad (perode 2003 - 2008).

Sumber :
http://www.kotabekasi.go.id
Sekilas Sejarah Kota Bekasi


Copyright © 2013 attayaya: Sejarah Kota Bekasi dan Rangkaian Acara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-13 Tahun 2010 | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah