26 November 2008

Baralek Gadang

Aku ini bukan orang minang (sumatera barat). Tapi karena bergaul dengan banyak orang minang dan dulu menyelesaikan S1 di Unand Padang, maka kadang-kadang (kadang-kadaaaang sekali) bahasa yang kugunakan adalah bahasa daerah Padang, ya minang juga seh. Lagian hampir 40% penduduk Kota Pekanbaru merupakan pendatang dari Sumatera Barat. Sebagian temen-temen di Padang menyebut dialek yang kugunakan lebih menyerupai dialek bahasa minang Batu Sangkar. Yaaah... gitu deh.

Kalo temen-temen ngumpul/nongkrong (yang kebanyakan tentara) di warung tenda malam hari (biasa disebut gerobak, kalo di Jogja disebut angkringan), umumnya juga berbahasa minang campur melayu dan Indonesia serta sedikit ada juga yang berlogat jawa.

Tadi malam ambo bakumpua jo kawan di garobak ajo.
Lai tanampak pangumuman Baralek Gadang.
Dek ambo taringek jo blogger-blogger urang awak minang,
ado nan di Indonesia
ado nan di Amrik
ado nan di Australi
ado nan di nagari antah berantah (indak jaleh tampeknyo)
mako ambo ambiak pangumuman tu
ambo bao pulang
ambo scan
lalu ambo postingkan
semoga lai ado manfaeknyo untuak kawan-kawan blogger
atau untuak kasado alahe urang di dunio maya ko.

Google translate :
Tadi malam aku kumpul-kumpul dengan kawan di gerobak/warung tenda si Ajo.
Ada terlihat sebuah pengumuman Pesta Besar.
Karena aku teringat dengan blogger-blogger yang berasal dari Sumatera Barat,
ada yang di Indonesia
ada yang di Amrik
ada yang di Australi
ada yang di negeri Antah Berantah (tidak jelas keberadaannya)
maka aku ambil pengumuman itu
aku bawa pulang
aku scan
lalu aku postingkan
semoga ada manfaatnya untuk kawan-kawan blogger
atau untuk semua orang di dunia maya ini.

Inilah pengumumannya :


niniak mamak = orang yang dituakan/berpengaruh/tokoh/sesepuh
apak-apak = bapak-bapak
induak-induak = ibu-ibu
rang sumando = ipar
anak kamanakan = keponakan
samalam suntuak = semalam suntuk
randai = sejenis tarian dengan iringan musik, merupakan suatu kesenian yang dimainkan oleh beberapa orang dalam artian berkelompok atau beregu, dimana dalam randai ini ada cerita yang dibawakan, seperti cerita Cindua Mato, Malin Deman, Anggun Nan Tongga, dan cerita rakyat lainnya. Randai ini bertujuan untuk menghibur masyarakat biasanya diadakan pada saat pesta rakyat.
gamaik = sejenis musik untuk berjoget (mungkin mirip dengan dangdut ya)
rabab pasisia = rebab dari daerah pesisir
saluang = alat musik seperti seruling
tambua tasa = jenis alat musik gendang dari Danau Maninjau


7 komentar:

  1. ambo terkagum2 neh. duh, cuma bisa itu aja. gak ngerti bahasa padang. tapi suka juga sih masakan padang. gak boleh sering2 lho! kolesterol.

    BalasHapus
  2. @yt : thanks udah kasi koreksi via sms

    BalasHapus
  3. haha! itu toh baraleknya.
    gak bisa hadir dong aku, ta. abis aku kan masih di dunia antah berantah.

    jadi sebenarnya kamu suku apa dong, ta? hebat bisa bahasa minang dengan okeh gini.

    BalasHapus
  4. bang Atta, tentara ya? pantes sering tugas luar.

    BalasHapus
  5. Rancak bana bobahaso minang.
    orang negeri 9 pun dah x pandai cakap minang asli walaupun berketurunan minang. ini disebabkan oleh asimilasi org melayu minang pada abad ke-15 dgn org melayu serta org asli sekeliling lalu tercipta lah dialek negeri 9.

    contoh dialek n9 yg ada persamaan dgn baso minang ialah

    baralek- bogholek
    bana- bona
    gadang- godang

    BalasHapus
  6. manteb- manteb baru dapet negh infonya :D

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Baralek Gadang | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah