13 Maret 2011

PERMASALAHAN TRANSPORTASI PERKOTAAN

PERMASALAHAN TRANSPORTASI PERKOTAAN merupakan bagian dari tulisan dalam buku Sekilas Trans Metro Pekanbaru yang sebagian telah di posting pada artikel :

Permasalahan Transportasi Perkotaan
Fenomena Pertumbuhan Daerah Perkotaan
Sekilas Trans Metro Pekanbaru
Koridor Rute Trans Metro SAUM Pekanbaru

Permasalahan-permasalahan di daerah perkotaan khususnya masalah transportasi Perkotaan.
  1. Kemacetan Lalu Lintas
    • Meningkatnya permintaan perjalanan;
    • Rendahnya disiplin berlalu lintas
    • Dominannya penggunaan angkutan pribadi.
    • Ketidak konsistenan pengembangan tata guna lahan.
    • Pemanfaatan jalan dan fasilitas LLAJ diluar kepentingan lalu lintas.
  2. Pelayanan Angkutan Umum Kurang Memadai:
    • Tingkat aksebilitas rendah;
    • Tingkat pelayanan rendah (waktu tunggu tinggi, lamanya waktu perjalanan, ketidaknyamanan dan keamanan di dalam angkutan umum)
  3. Polusi Akibat Kendaraan Bermotor
    • Penggunaan bahan bakar yang tidak ramah lingkungan;
    • Kurangnya perawatan kendaraan bermotor;
    • Penyimpanan terhadap standar spesifikasi teknis kendaraan bermotor;
    • Usia kendaraan yang rata-rata ‘tua’.
  4. Jumlah kejadian Kecelakaan Semakin Meningkat.
    • Rendahnya disiplin berlalu lintas;
    • Kurangnya fasilitas pendukung dan perlengkapan jalan;
    • Kurang tegasnya penegakan hukum.
Maka dengan demikian Kementrian Perhubungan RI Khususnya Direktorat Bina Sistem Transportasi Perkotaan, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat mengeluarkan kebijakan pengembangan Sarana Angkutan Umum Massal (SAUM).

Keunggulan SAUM berbasis BUS
  • Biaya Operasional penumpang per km lebih murah;
  • Optimasi pemakaian ruang jalan;
  • Pembangunan Cepat, Murah & Fleksibel.
Keuntungan
  • Keamanan dan kenyamanan penumpang lebih terjamin, karena penggunaan pintu hidrolik ketika bus berhenti
  • Menghemat waktu, biaya dan tenaga;
  • Optimasi pemakaian ruang jalan (mengurangi kepadatan);
  • Penerapan tertib budaya antri pengguna SAUM;
  • Pembangunan Cepat, Murah & Fleksibel, kenyamanan dan handal, memberikan kemudahan;
  • Peningkatan kapasitas angkut;
  • Peningkatan dan perbaikan pelayanan dengan pengadaan armada baru;
  • Meningkatkan citra dan memperindah estetika kota;
  • Integritas pelayanan;
  • Peningkatan jumlah penumpang dari pengguna kendaraan pribadi (opsi pilihan transportasi beralih menggunakan SAUM);
  • Peningkatan disiplin pengguna angkutan untuk naik/turun di halte.
  • Dapat di terapkan untuk penyandang cacat;
  • Kendaraan yang digunakan ramah lingkungan;
  • Sistem tiket terintegrasi;
  • Pembayaran tiket di halte bukan diatas bus;
  • Perpindahan penumpang jauh lebih aman;
  • Pelayanan buy the service;
  • Dimungkinkan penerapan self financing dan privatisasi;
  • Menggunakan bus yang lebih bersih.

Kelemahan Pembangunan SAUM
  • Berkurangnya luas/kapasitas jalan
  • Pengeluaran subsidi (bukan keharusan)
  • Penurunan pendapatan bagi masyarakat sipil (gross roff)
  • Penurunan pangsa pasar/pendapatan bagi operator angkutan umum regular
Dampak sosial Pembangunan SAUM antara lain :
  • Budaya disiplin Masyarakat
  • Peningkatan Pelayanan Angkutan Umum
  • Keserasian dengan pembangunan Perkotaan


Sumber :
Sekilas Trans Metro Pekanbaru
Kementerian Perhubungan Republik Indonesia
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat
Direktorat Bina Sistem Transportasi Perkotaan
Jalan Merdeka Barat no. 8 Jakarta 10110 Indonesia
Telp/fax : (021) 3506143 - 3506143
Website : http://bstp.hubdat.web.id
email : bstp@hubdat.web.id

Copyright © 2013 attayaya: PERMASALAHAN TRANSPORTASI PERKOTAAN | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah