23 Juli 2010

Sayang Anak

Sayang kepada anak
Ajarkan bahasa
Ajarkan adat
Ajarkan tabiat

Pantun di bawah ini hanya keresahan hati melihat anak jaman sekarang yang banyak tak beradat, tak berbudi bahasa, tak bertabiat baik. Hari Anak Nasional juga seharusnya membidik sasaran tentang budi bahasa, adat beradat dan tabiat dengan harapan kelak menjadi Anak Indonesia yang berbudi luhur, beriman dan bertaqwa. Hari Anak Nasional hendaknya tidak hanya mengandalkan UUD 45 PASAL 34 : Fakir miskin dan anak-anak yang terlantar dipelihara oleh negara. Tetapi juga melaksanakan sebetul-betulnya makna "pelihara" yang mencakup aspek fisik dan non-fisik.
Apalah guna badan sehat
Jika tabiat laku bejat
Apalah guna otak cemerlang
Jika bahasa tak bisa dibilang
Apalah guna ilmu tinggi
Jika akal tidak berbudi
Apalah guna menjadi terkenal
Jika tingkah laku bengal

Pantun dibawah merupakan gubahan dari pantun :
TUANKU LUCKMAN SINAR BASARSHAH II, SH
Yayasan Kesultanan DELI SERDANG
MEDAN

Jambu batu bijinya padat
Tak bisa dimasak dalam kuali
Hidup di dunia biar beradat
Bahasa takkan dijual beli

Anak angsa mati lemas
Mati lemas dalam air asin
Hilang bahasa karena emas
Hilang budi karena miskin

Sedap sungguh buah nenas
Buat makan berbuka puasa
Jangan dipandang ringgit dan emas
Tapislah dahulu budi bahasa

Pertamanya orang berbangsa
Keduanya banyak ribu dan laksa
Ketiganya majlis tersenyum rupa
Keempatnya budi dan bahasa

Kalau kita bertanam padi
Senanglah makan adik beradik
Kalau kita bertanam budi
Orang jahat menjadi baik

Apalah tanda batang padi
Tumbuh di ladang lebat buahnya
Apalah tanda orang berbudi
Elok dipandang baik bahasanya

Jangan suka mencabut padi
kalau dicabut hilang buahnya
Jangan suka menyebut budi
Kalau disebut hilang tuahnya


Penyair Said Effendi pun menyajikannya dalam nyanyian Timang-timang, yang mana orang tua berharap anak yang disayangnya terlindungi dan menjadi manusia yang berguna, beriman dan bertaqwa.


Lirik Timang-timang
Said Effendi
Timang-timang anakku sayang
Buah hati ayahnda seorang
Jangan m'nangis dan jangan merajuk sayang
Tenanglah tenang dalam buaian

Betapakah hati tak kan riang
Bila kau bergurau dan tertawa
S’mogalah jauh dari marabahaya
Riang gembira sepanjang masa

Ref:
Setiap waktu ku berdoa
K’pada Tuhan yang Maha Kuasa
Jika kau sudah dewasa
Hidupmu bahagia selamanya

Timang-timang anakku sayang
Kasih hati permata ibunda
Tidurlah tidur pejamkan mata sayang
Esok hari bermain kembali


Video Timang-timang Said Effendi,
Dinyanyikan oleh Iis Dahlia



Video Timang-timang Said Effendi,
Dinyanyikan oleh Koes Hendratmo



*****

Sayang Anak merupakan judul dari postingan kolaborasi yang ditaja Bang Iwan Dirgantara bersempena dengan Hari Anak Nasional yang diperingati setiap tahunnya pada tanggal 23 Juli.

Gerakan Nasional Indonesia Sayang Anak




47 komentar:

  1. MARIII... KITA SAYANGI ANAK BANGSA INI...

    BalasHapus
  2. nepuk2 jidat, Anaz lupa tanggalnya. Lagian, Bang Atta gak cantumin sih :(( :((

    BalasHapus
  3. Siip, selamat hari anak nasional..
    semoga anak-anak indonesia bisa menjadi penerus bangsa yang sukses. amien

    BalasHapus
  4. Selamat hari anak... dan Bang Atta telah berpartisipasi juga dalam posting kolaborasi.
    Punyaku akan publish jam 6.30 nanti... :D

    BalasHapus
  5. Lagu timang2nya Anang dan KD gak diikutkan sekalian nih Bang...?

    BalasHapus
  6. Selamat Hari Anak Nasional.
    Jika mereka dibesarkan dengan sayang, pastinya kelak mereka akan menjadi insan yang penebar sayang

    BalasHapus
  7. Anak ku tersayang, anak ku tercinta, Majukan perkembangan anak bangsa!

    BalasHapus
  8. Sebuah kehormatan bang Atta bisa ikutan,… terima kasih banyak.
    Mudah2han sumbang saran, opini, atau uneg-uneg yang kita tulis nantinya bisa menjadi sumber referensi dan instropeksi untuk lebih mendorong kepedulian kita terhadap Anak Indonesia sebagai pewaris dan penerus cita-cita bangsa.

    BalasHapus
  9. Mari bersama kita berusaha memberikan sesuatu yang lebih bermakna dalam hidup anak-anak kita. Tidak hanya anak-anak kita sendiri, tapi juga anak-anak yang lain.

    BalasHapus
  10. tak muluk-muluk buat apa ada sekolah internasional, SBN kalau tidak semua anak bisa sekolah , harapan saya semua anak bisa mengenyam pendiikan dan hidup ceria menikmati masa kecil yang indah

    BalasHapus
  11. postingan kolaborasi yang sangat mantapp bang

    BalasHapus
  12. Benar bang..sayangi anak-anak kita bimbing dia agar jd manusia yg berguna..nice artikel bang..

    BalasHapus
  13. terkadang saya merasa kasihan dan sedih saat mendengar berita tentang eksploitasi anak-anak, tentang kekerasan kepada anak-anak, tentang anak-anak yang kurang mendapatkan perhatian dari orang tua mereka, tentang banyak hal yang belum seharusnya mereka terima. Betapa membahagiakan saat melihat anak-anak bermain, belajar dan menikmati masa kanak-kanak mereka dengan riang...

    BalasHapus
  14. Selamat hari Anak Nasional.Semoga anak-anak bangsa,semakin terlindungi,amin

    BalasHapus
  15. Selamat hari anak
    suka itu lagunya yang timang2 :p

    BalasHapus
  16. Selamat hari anak nasional

    BalasHapus
  17. Selamat hari anak nasional

    BalasHapus
  18. met hari anak nasional ya bang...
    have a great day...^_^

    BalasHapus
  19. sayang anak bukan hanya sekedar sayang ^^
    tapi kudu membesarkan mereka dengan kasih sayang dan penuh tanggung jawab
    met hari anak nasional

    BalasHapus
  20. Selmat hari anak nasional....

    Sayang Anak...

    BalasHapus
  21. Kita harus selalu menyayangi anak

    BalasHapus
  22. Mendidik anak dg budi pekerti luhur wajib dilaksanakan

    BalasHapus
  23. heeheh..lagunya mantap nih.sayang anak...sayang anak..beli 1 dapat 2..lho??kaburrr....

    BalasHapus
  24. bahasa, adat dan tabiat. betul sekali Pak. sekarang ini miris rasanya ketika mendapati anak-anak yang cenderung 'liar' dalam berperilaku sehari-hari. Satu yang tak bisa dihilangkan adalah peran orang tua dalam masa tumbuh kembang mereka. Nyaris tak mungkin terjadi keliaran seperti ini, jika orang tua peduli dengan moral sang anak.
    melalui peringatan hari anak nasional ini,mari kita selamatkan anak-anak kita dari segala bentuk 'keliaran' yang akan merusak masa depan mereka, juga masa depan kita semua.

    BalasHapus
  25. Selamat Hari Anak Nasional...

    BalasHapus
  26. Wedeeeh. . Ada pantun sama lagunya juga ya.
    Keren dah postingannya.

    Mari sayangi anak anak kita, jaga dan bimbinglah sesuai syariat moral dan agama. Semoga kelak mereka menjadi anak anak yang berguna.

    BalasHapus
  27. sayang anak sayang anak xD

    BalasHapus
  28. waduhh,,saya telat nih, ketinggalan info, gag tau kalo sekarang ada kolaborasi lagi..yahh

    BalasHapus
  29. ironisnya angka anak jalanan semakin tahun semakin meningkat, entah karena minggat atau sengaja dilempar oleh orang tuanya yang wajahnya mirip manusia..

    BalasHapus
  30. Buat seluruh anak Indonesia,

    Setiap waktu ku berdoa
    K’pada Tuhan yang Maha Kuasa
    Jika kau sudah dewasa
    Hidupmu bahagia selamanya

    Amin!

    BalasHapus
  31. Selamat Hari Anak, kewajiban kita semua membuat anak-anak tersenyum bahagia!

    BalasHapus
  32. wah iya ya.........hari anak nasioal!!!!!

    apa kabar bang atta.....hehehehehe baru bisa mampir lagi nih!!!!

    BalasHapus
  33. semoga kedepannya generasi penerus bangsa ini jadi lebih baik....
    baca post gw jg dunk Om.... :D

    BalasHapus
  34. selamat hari anak nasional
    semoga generasi bangsa ini adalah mereka yang mempunyai nilai budi pekerti yang tinggi agar kelak bisa membangun negeri ini
    Sukses Slalu!

    BalasHapus
  35. mampir tengah malam sebelum istirahat om....
    ada award buat om, di ambil ya om....
    terimakasih, selamat malam dan selamat beristirahat....

    BalasHapus
  36. Sayang anak
    Sayang anak..
    itu yang kerap kita dengar dari penjaja mainan
    atau kita sedang berseloroh dengan teman2
    sebab kata2 itu simple
    tapi maknanya dalam

    Anak adalah buah hati
    buah cinta
    yang pantas dan wajib disayang

    BalasHapus
  37. selamat siang pekanbaru

    BalasHapus
  38. Hari anak...Jd teringat jaman msh sklah SD,...Slalu riang bermain...Tp skrg dah jauh berbeda stlh dewasa....Aku mau rengkarnasi jadi anak kecil lagi ah...

    BalasHapus
  39. semoga anak-anak itu tumbuh menjadi anak yg sehat penerus bangsa..!

    BalasHapus
  40. Selamat Hari Anak Nasional,
    Bener juga Bang, jika slama ini Hari Anak Nasional hanya diandalkan dalam UUD, pelaksanaannya NOL besar.

    BTW, sorry baru mampir lagi neh...

    BalasHapus
  41. Sayang anak..sayang anak...
    Beliin buku anak ya di Vixxio. Hahaha...maap, maap, kebiasaan promosi!

    BalasHapus
  42. timang timangnya Anang kok gak ada ya?

    BalasHapus
  43. Dija suka ditimang timang lho Om

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Sayang Anak | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah