13 Agustus 2009

IMF dan Kehancuran Hutan Indonesia

Pada suatu sore
Kriiing...tit..tit..tit..
Kriiing...tit..tit..tit..
Kriiing...tit..tit..tit..

Aku melompat dari tempat duduk, mendekati alat yang berbunyi tersebut. Sudah lama aku tidak mendengar alat tersebut berbunyi, sehingga aku cepet-cepet melompat untuk mengaktifkan alat lain pendukung alat yang berbunyi tersebut. Alat yang berbunyi tersebut adalah sebuah alat sadap yang terpasang di suatu titik strategis di rumah sebelah, tepatnya di rumah Hary dan Ayu. Alat ini harus didukung dengan perekam dan transkrip. Maka aku mengaktifkan kedua alat tersebut.

Yup, bener... sudah lama aku tidak mendengar alat ini berbunyi. Terakhir kudengar adalah hari Selasa 7 April 2009.

Begini hasil sadapannya :
Ayu : Mas, nanam pohon yuk di halaman.
Hary : untuk apa?
A : ikutan bang attayaya

hidung aku langsung ngembang sebesar lubang ember begitu namaku disebut...

H : emang kenapa ama bang atan tu
A : itu lho mas...
H : apanya yang itu?
A : yeeee... omongan belom selesai dah dipotong
H : ok buk kumendan... lanjut
A : itu lho mas, halaman rumah bang atan khan ijo royo-royo, sueejuk gitu lho mas. Jadi kita buat halaman kita sejuk kek gitu juga. Banyak pohon gitu lah...
H : setelah ditanam, abis tuh ditebang...
A : ga gitulah mas..
H : lha kek hutan yang pohonnya ditebang abis-abisan tuh, baik oleh masyarakat maupun oleh pengusaha.
A : kok ditebang sih... khan pohon banyak manfaatnya ketika hidup
H : bener sayangku. Pohon itu bermanfaat untuk paru-paru dunia. Pohon bisa menghasilkan oksigen yang dibutuhkan manusia. Pohon bisa jadi penangkal kerusakan lingkungan. Pohon bisa ......
A : ya...ya...ya... mas tuh khan baru tahu hal itu setelah ngebaca blog bang atan, terus mas minjem bukunya. Udah mbalikin bukunya bang atan belom, itu lho yang tentang global warming?
H : Astaghfirullah.... buku bang atan belom mas mbalikin. duh... ntar malem deh mas mbalikin sekalian minta maaf, khan mau puasa.
A : hooh...
H : bukunya bagus

lho... jadi mereka toh yang minjem buku milikku.... yo wes... thak pikir buku itu dah hilang

A : jadi ga nanam pohon?
H : ya jadilah
A : kok kek terpaksa gitu?
H : ga kok, mas khan dah tahu kalo pohon-pohon itu sangat bermanfaat...
A : tapi kok tega sih ditebang ma pengusaha itu mas. Mereka tega menebang dan tidak menanam penggantinya. Hewan-hewan pada tersingkir. Tanah Ulayat masyarakat dirambah. Hutan Lindung dan hutan alam lainnya juga dibabat. Lingkungan jadi panas. Kemarau jadi panjang. Waduk jadi kering. Tanah jadi gersang...
H : setop....sentop... kok Ayu yang jadi ngomel?
A : hehehehehe... ayu lagi kesel aja bang
H : eh... abang atau mas?
A : maaf mas, dah kebiasaan tinggal di daerah melayu. Jadi terbiasa memanggil bang atau abang.
H : ya sehhh dek. Bang atan bilang itu namanya "MEMIJAK BUMI, MENJUNJUNG LANGIT"
A : ya bang, eh... Ayu suka memanggil mas Hary dengan bang Hary. Ayu ganti gitu aja ya bang Hary.
H : oke deh, bang hary juga memanggil Ayu dengan dek Ayu atau adek Ayu.
A : eh.... kok kayak lagi pacaran aja
H : hehehehe.... ga apa-apa deh. Kata bang atan, hal yang seperti ini akan menambah erat hubungan somi-ngistri
A : suami isteri?
H : ya gitu deh
A : bang Hary, kata bang atan tuh tentang memijak...memijak tuh apaan ya?
H : itu lho sesuai peribahasa "dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung", yaitu mengikut adat kebiasaan dimana kita tinggal.
A : o... gitu ya. Jadi kalo kita yang orang Jawa, sebaiknya mengikut juga adat orang Melayu.
H : ya... tanpa melupakan adat kita. Seperti bang atan, dia juga bisa berboso njowo. Khan dia pernah tinggal di Jogja selama 2 tahun kalo ga salah.
A : ya seh bang, Ayu pernah ndenger bang atan pake boso jowo ma temennya, walo banyak salah, tapi bang atan cuek aja tuh. pake bahasa jawa ngoko.
H : ya bang atan khan belajar boso jowo di Jogja, selain dia juga menimba ilmu santet
A : jahhhhh... kok ilmu santet
H : eh... ilmu pengetahuan tentang perencanaan kalo ga salah.
A : denger-denger gitu seh bang
H : ya.. itulah seperti yang disebut bang atan "memijak bumi menjunjung langit", pas dia lagi di Jogja, dia juga belajar ma temen-temennya tentang adat Jawa, suka duduk di angkringan, suka makan nasi kucing, hal-hal kebiasaan orang Jogja. Tapi dia tetap tidak akan melupakan budaya leluhurnya Melayu yang tercampur ma Bugis dan Betawi. Makanya kalo denger bang atan ngomong, pasti dia campur-campur antara bahasa Melayu, ada sedikit Jawa, dan ada bahasa betawi modern gitulah.
A : bahasa bugisnya malah ga pernah denger.
H : hehehehe.. bang atan cuma bisa bilang "mandre jokka jokka" abisan dia belom pernah ke Sulawesi kampung bapaknya seh...

bah... tetanggaku ini ternyata nggosipin aku rupanya.... Bahhhh... aku khan bisa logat Medan juga
Baaahhh... omongan tetanggaku ini kok jadi ngelantur kesana-kemari sehhhh.....


A : bang, dah jam 5 neh, ntar keburu sore, ga bisa ntar nanam pohonnya.
H : o i a....
A : semoga pohon yang kita tanam bisa nyaingi pohon bang atan
H : ya dan bisa nyaingi lebatnya hutan
A : asal ga ditebang kalo ga perlu ditebang
H : ya... asal jangan kek IMF
A : kok IMF International Monetary Fund? ga nyambung ah...
H : makanya baca buku bang atan
A : emang ada apa?
H : kata buku itu, IMF yang tahun 98 datang memberikan bantuan untuk Indonesia, telah menyebabkan makin hancurnya Indonesia.
A : kenapa begitu bang?
H : IMF ama CGI telah....
A : setop... CGI tuh apaan?
H : CGI tuh Consultative Group of Indonesia sayangku manisku manjaku
A : ok... lanjut...
H : IMF ama CGI telah mensyaratkan jika Indonesia mau mendapatkan kucuran bantuan dana, maka Indonesia harus mematuhi 12 komitmen. Salah satunya adalah pencegahan penebangan liar.
A : itu khan bagus
H : Tetapi ironisnya, melalui Letter of Intent yang disingkat LoI tertanggal 15 Januari 1998, IMF memaksa Indonesia untuk membuka kran ekspor kayu log, kayu yang masih dalam bentuk bulatan yang belom diolah menjadi barang atau produk turunan.
A : kenapa begitu bang?
H : Aneh, Indonesia tuh kekurangan kayu untuk industri dalam negerinya, tetapi kok malah disuruh alias dipaksa mengekpor kayu bulatan. Lagipula Indonesia sudah mengalami pengalaman traumatis terhadap ekspor kayu log bebas pada tahun 1970-an. Dengan pemberian izin ekspor kayu log bebas, maka pencurian kayu dan penebangan liar malah menjadi merajalela. Indonesia juga kehilangan pemasukan pajak dan lalu industri kayu dalam negeri kekurangan bahan pasokan industrinya, sehingga industri kayu Indonesia tidak berkembang.
A : astaga... seperti itu rentetan kejadiannya ya bang?
H : ya... lagipula, penjaga hutan Indonesia alias jagawana juga kurang. Departemen Kehutanan kekurangan tenaga untuk menjadi jagawana. Maklum kerja jagawana itu khan di dalam hutan, banyak anak muda Indonesia yang ga mau kerja dalam hutan menjaga hutan. Anak muda jaman sekarang maunya kerja kantoran. Pake dasi, pake kemeja licin, pake wangi-wangian.
A : jangan sindirtis eh... menyindir begitu dong bang
H : lha iya... susahnya mencari anak muda yang mau pake sepatu bot berat, baju seragam hijau yang berat, bawa ransel yang juga berat, terus disuruh keliling-keliling hutan untuk patroli.
A : berat seh... makanya kita patut berterima kasih kepada jagawana yang telah mau bekerja dengan baik.
H : kalo jagawana tidak bekerja dengan baik?
A : pecat aja!!! bisa-bisa mereka juga malah ikutan nebang pohon.
H : hush... ga bole gityu
A : ya..ya..ya..
H : eh... abang mau menggali lobang untuk nanam pohon dulu lah
A : ya... ntar kita tanam pohon sama-sama
H : ya semoga pohon ini bisa menyumbang kepada lingkungan yang lebih baik, walaupun sedikit.
A : lama-lama jadi bukit bang
H : ya sayangku manisku manjaku

tiiiiiiiiiiiiiiiiittttt.........
bahhhhhh kaset perekam dah habis....

Hancurnya Hutan Indonesia karena kebijakan IMF sih.... berita lama. Semua orang juga tahu. Walopun hal ini tidak kasat mata. Tetapi kebijakan IMF telah benar-benar menghancurkan hutan Indonesia. Lho...kok bengong gitu. Jangan suka bengong, ayam tetanggaku mati karena suka bengong. Wakakakakaka.......

Tulisan terinspirasi dari :
Semua artikel dengan label "Menyadap Ayu dan Hary"

Buku "Global Warming : Banjir dan Tragedi Pembalakan Hutan"
Oleh : Prof. DR. Hadi Alikodra, et.al
Pengantar oleh : Prof. DR. Emil. Salim
Penerbit Nuansa, 2008





Copyright © 2013 attayaya: IMF dan Kehancuran Hutan Indonesia | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah