07 Oktober 2008

Beraye ke Rumah Pak Wali dan Pak Gub

Beraye ke Rumah Pak Wali dan Pak Gub
01 Oktober 2008
Hari Raye Pertame

Siang dah nak dekat sore Raye pertame, aku ditelpon kawan. Die nak ngajak beraye ke rumah pak Wali dan ke rumah pak Gub. Ah… rasenye malas na nak ke rumah pembesar Kota Pekanbaru, kerne bukankah seharusnye mereka yang ke rumah-rumah rakyat jelate untuk memintak maap atas kesalahan mereka. Ape ngentam begitu? Ha… mereka kan pemimpin. Nah kalaulah jadi seorang pemimpin, tentu die banyak punye kesalahan. Kerne pemimpin tu menerime amanah dari rakyat. Haa… seharusnye pemimpin tu yang datang ke rakyat. Yang jadi pembesar Kota Pekanbaru ni adalah rakyat. Ngape pulak kite yang rakyat jelate nak pegi ke rumah pembesar macam pak Wali dan Pak Gub. Haa… apalagi kalau pak Gub tu yang dah jadi Gubernur Riau. Tentu rakyat Riau ni yang memberi amanah ke die untuk memimpin. Haa… jadi beliaulah yang mintak maap ke rakyat Riau.

Tapi sudahlah. Itu kan pemikiran aku yang terlalu idealis betol. Mane ade di dunia ini pemimpin yang mintak maap. Pemimpin tu kalau dah jadi pemimpin, sering lupe same rakyat.

Haa… jadi aku pun meng-iye-kan ajakan kawan tu nak ke rumah pak Wali dan pak Gub.

Kami pun pegi pakai mobil kawan tu yang sejok betol ace-nye, macam nak mampos. Sampai di rumah pak Wali, tenampaklah geng-geng aku jadi penjage. Ade yang jage gerbang, ade yang jage mobil, ade yang jage pintu, dan ade juge yang jage makanan.
Di gerbang, aku sapa satu geng aku yang jage gerbang, bang Hamlis (yang namanye mirip-mirip dengan name pak Wali), “woi.. bang, ape khabar? Sehat ke? Maap lahir bathin ye”.
Terus sampai kat pintu, aku sapa geng aku lagi si Venny, “alah mak Ven… awak kene jage sore rupenye. Maap lahir bathin ye”.
Dah masuk ke ruang tengah, tenampaklah pak Wali same bininye yang montel. Bukan montok dan centil, tapi montel tu manis, cantik, dan rupawan.
“Assalamu’alaikum pak Wali, mohon maap lahir bathin”, kate aku.
“Wa ‘alaikum salam. Ha… awak xxx, maap lahir bathin juga. Apa khabar?”, sapa pak Wali berbahasa Indonesia (name aku pake xxx aje ye).
“Alhamdulillah sehat pak”, kataku pulak.
“Ayolah langsung saja, nak makan, nak minum, silahkan”, ajakan pak Wali untuk menyuruh kami makan dan minum. Pak Wali pun tetap berada pada posisinya kerne masih ada tamu lain di belakang kami.

Kami pun pegi ngentam liat-liat makanan, kueh muih, minuman. Hmmmmm sedapnye. Tapi kerne perut kami dah pun kenyang. Kami cume ngambil minuman air buah aje. Lalu kami pun duduklah di meja bundar yang telah disusun di halaman belakang yang memakai tenda. Sore sebelum Ashar ni tak ramai tamu. Biasenye pagi tadi yang ramai.

Dah abis pun minum, kami nak pamit pulang. Eh… pak Wali tak ade di posisinye biase berdiri. Tak tenampak batang hidungnye. Haa… pas ketemu geng yang jage meja, aku pun menyapa bang Ali kepala rumah tangga pak Wali, “Maap lahir bathin ye bang, pak Wali kemane bang?”.
“Same same xxx, maap lahir bathin. Biase pak Wali jam segini pegi Ashar dulu ke kamarnye?”, Bang Ali pun menjawab sambil melihat jam di tangannye.

Kami pun menunggu sekejap. Sambil menunggu, aku perhatikan halaman belakang ni. Dah jauh berbeda waktu aku kecik-kecik dulu sering ke rumah pak Wali. Waktu itu pak Wali-nye adalah pak Abdurrahman. Halaman belakang ni masih hijau dengan tanaman dan lapangan rumput. Tapi sekarang dah jadi tanaman beton, lantai beton, dinding beton. Alah maaak.

Aku perhatikan juge makanan dan minuman yang ade. Ah… tahun ini lengkap, tak kurang ape ape. Tak seperti tahun kemaren, waktu tu beraye siang hari di rumah pak Wali, kami tak dapat ape ape. Nasi tak dapat, ketupat lontong tak dapat, kuih muih tak dapat. Kami cume dapat air minum dalam gelas kemasan. Itu pun ngentam punye meja sebelah. Kuih dapat sebiji ngentam dari meja yang lain. Jeruk dapat due biji ngentam dari meja yang lain lagi. Ape pasal ni? Cateringnya kacau ke? Alah makkk.

Haa… catering tahun ni nampaknya pindah ke catering yang lain. Aku tenampak mobil catering dari Hotel Mutiara Merdeka. Sepertinye catering tu yang dipakai tahun ni. Taplak meja pun cantik, kain pelapis kursi pun cantik, tenda juga cantik. Tak apelah, pak Wali kan banyak duit.

Ketike dah tenampak batang hidung pak Wali tu, kami pun menyongsongnya. Mintak maap sekali lagi sekaligus mintak ijin pulang.

Kami pun belanjut beraye ke rumah pak Gub. Ha…. kok nampak sepi. Hanye nampak Satpol PP, petugas makanan minuman dan pemain musik. Kami tanye ke Satpol tu, “Pak Gub ade tak?”. Satpol PP tu pun sambil mengambil sikap siaga menjawab, “Ade bang, sedang Ashar”. Wah ini rupenye satpol orang Melayu. Kami pun masuk ke ruang tengah.

Kami agak kebingungan, selain kerne sepi, aku pun jadi pangling same ruangan tu. Jaman aku masih SMA dulu sering ke rumah pak Gub, ruangan ini berbeda sekali dengan yang sekarang. Memang setelah di rehab, aku tak pernah masuk ke ruangan tamu pak Gub. Eh… di ruangan ujung terdengar kelantang-kelenting piring gelas. Haa… rupanya tamu masih ada di ruangan sebelah ruang tamu. Kami pun dengan setil (gaya) yakin pun ikut ngentam makanan. Eh… ade Prata, ini makanan khas Melayu yang berasal dari Arab, pakai gulai kambing pulak. Alah maaaak. Tapi ape nak dikate, kerne perut dah penuh, make kami pun cume ngentam kuih aje ditambah teh panas.

Pak Gub tak nampak batang hidungnye. Betollah kate Satpol PP tadi tu, pak Gub lagi Ashar. Tunggu punye tunggu, kuih pun abis, teh pun lekes, tapi pak Gub tak nampak batang hidungnye. Kawan aku yang satu lagi pun betanye, “pak Gub tu yang mane?”. Alah maaaaak.

Tenyate kawan satu ini tak tau muke Gubernur Riau. Kawan ni memang malang melintang antar daerah macam Sulawesi, Jawa, sekarang di Jakarta di Dirjen Anggaran Depkeu RI. Kawan ni lame di luar Riau, padahal orang Riau. Kawan ni kawan seleting (setingkat) kuliah dengan Rusli Zainal, Gubernur Riau sebelum pak Gub sekarang. Aku pun menunjuk sebuah lukisan gambar muke pak Gub. Haa… barulah tau kawan ni macam mane muke pak Gub.

Tak lame beselang, pak Gub keluar kamar, menyapa tamu yang ade, temasuklah kami pun juge disape beliau.

Haa…. Maap lahir bathin ye pak Gub. Walau pak Gub cume sebentar menjadi Gubernur Riau, cume beberape bulan menjelang pengesahan Gubernur Riau hasil Pilkada 2008-2013. Tapi tak apelah ye. Tecantum juge name bapak sebagai Gubernur Riau. Padahal waktu beliau masih menjadi Wagub, beliau sering menyepak penjahat yang melakukan ilegal logging. Walau ade juge penjahat yang melawan sepakan pak Wagub dengan mintak dekingan ke menteri atau pejabat pusat lainnya. Ah… namanye juge penjahat. Semoge penjahat tu sadar.

Maap lahir bathin pak Wali.
Maap lahir bathin pak Gub.
Semoga pak Wali dan pak Gub dah memintak maap ke kami seluruh rakyat terutama rakyat jelata di Kota Pekanbaru, dan juge di Propinsi Riau.
Semoga amal ibadah kite diterime Allah SWT. Amin.



2 komentar:

  1. Gulai kambing??? alah maaaak???Sejak kapan????? biasanya anti pati n suka ngenyek kalo orang makan daging kambing

    BalasHapus
  2. baca tulisanmu ini jadi berasa di Aceh apa di Malaysye ya? Aduuh, jadi ikutan deh. Ngentam kuih? unik kalimatnya. boleh belajer bahase Melayu ini same puan? lha, jadi kacau deh. hi hi hi

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Beraye ke Rumah Pak Wali dan Pak Gub | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah