20 July 2011

FATAMORGANA | Morgan Le Fay

Fata Morgana adalah salah satu bentuk ilusi optik yang sangat unik dan kompleks yang — seperti halnya ilusi optik lainnya — terlihat pada bagian tipis di atas garis horison. Itu merupakan istilah dari bahasa Italia yang berasal dari bahasa Latin kasar untuk kata “Peri” dan sebutan untuk penyihir keluarga Raja Arthur, Morgan le Fay (Faye le Morgana, sebagian menyebutnya sebagai saudari Raja Arthur), berawal dari kepercayaan bahwa ilusi yang sering terlihat di Selat Messina, dimana sering terlihat istana peri berada di udara atau pulau palsu yang diciptakannya dengan sihir dan didesain untuk memikat para pelaut menuju kematiannya. Walaupun istilah Fata Morgana terkadang disalahartikan penggunaannya ke dalam arti lain, bentuk ilusi optik yang biasa dilihat, bentuk sebenarnya dari FataMorgana tidaklah sama dengan dengan ilusi optik yang lebih besar lainnya, dan tentunya tidak pula sama dengan ilusi optik yang lebih kecil. Mengenai Morgan le Fay atau Faye le Morgana yang dipanggil Morgane, Morgaine, Morgana sang Penyihir Cantik atau makhluk mitos dalam kehidupan Eropa jaman dahulu, akan diceritakan pada bagian setelah ini (Legenda Morgan Le Fay).

Definisi/arti fatamorgana adalah :
"Fatamorgana, the superior mirage"

"Fatamorgana adalah khayalan belaka"

"Fatamorgana, sebuah cerminan bayang-bayang"

Pada Kamus Besar Bahasa Indonesia
fatamorgana (fa.ta.mor.ga.na)
[n] (1) gejala optis yg tampak pd permukaan yg panas, yg kelihatan spt genangan air; (2) hal yg bersifat khayal dan tidak mungkin dicapai
Referensi:
http://kamusbahasaindonesia.org/fatamorgana#ixzz1Sbp9nccQ
http://pusatbahasa.kemdiknas.go.id/kbbi/index.php
Seringkali di gurun pasir, fatamorgana menyerupai danau atau air atau kota. Ini sebenarnya adalah pantulan daripada langit yang dipantulkan udara panas. Udara panas ini berfungsi sebagai cermin. Ilusi optik Fata Morgana mendistorsi bentuk obyek secara luar biasa dari bentuk semula obyek tersebut, sehingga ia akan tampak lebih unik, dan bahkan mungkin akan berubah wujud dengan cara tertentu sehingga hasil akhirnya tidak dapat diketahui sama sekali. Sebuah Fata Morgana dapat terlihat di darat maupun di laut, pada daerah-daerah kutub maupun daerah-daerah padang pasir. Ilusi optik semacam ini dapat melibatkan hampir semua jenis obyek yang terlihat dari jauh, termasuk hal-hal seperti kapal-kapal, pulau-pulau, dan garis pantai, seperti terlihat pada foto-foto yang terdapat di artikel ini.

Lukisan pada sebuah buku abad 19 tentang fatamorgana
fatamorgana

Lukisan tahun 1844 yang berjudul "The Fata Morgana, As Observed In The Harbour Of Messina"
fatamorgana

Sebuah FataMorgana tidak hanya rumit dan sulit ditebak kejadiannya, tapi juga cepat sekali berubah. Ilusi optik fatamorgana yang terjadi terdiri dari beberapa pencitraan yang terjadi secara terbalik (dari atas ke bawah) maupun tegak lurus (sisi kanan atas) yang tertumpuk pada bagian atas satu sama lain. Ilusi optik FataMorgana juga menunjukkan sisi lain dari bagian yang terkompresi dan zona yang melebar.

Fenomena fisika optik ini terjadi karena aliran cahaya dibengkokkan secara langsung saat mereka melewati lapisan udara dengan suhu yang berbeda dalam pembalikan panas kuat dimana lapisan atmosfer telah terbentuk. (Sebuah pembalikan panas adalah kondisi atmosfer di mana udara yang lebih hangat berada pada lapisan yang terbentuk secara bagus diatas sebuah lapisan yang memiliki udara dingin. Pembalikan temperatur ini adalah kebalikan dari apa yang normalnya terjadi pada apa yang biasanya terjadi; udara hangat biasanya berada lebih dekat ke permukaan, dan udara dingin biasa lebih tinggi dari permukaan).

CONTOH FATAMORGANA GAMBAR DAN VIDEO
Gambar/photo FataMorgana di tepi pantai
fatamorgana

Fata Morgana di Santa Cruz
fatamorgana

File image .gif
Gambar gerak fatamorgana
http://en.wikipedia.org/wiki/File:Scm.gif
fatamorgana

Fata Morgana Video (1970, Werner Herzog)


Video Fatamorgana Ghost Boat


Dalam cuaca yang tenang, lapisan udara yang secara signifikan lebih hangat dapat berdiam lebih lama daripada udara yang lebih dingin dan padat, yang kemudian membentuk saluran atmosfer yang bertindak seperti halnya terjadi pada pembiasan lensa, menghasilkan serangkaian pencitraan yang terbalik dan tegak lurus. Sebuah Fata Morgana memerlukan saluran agar dapat terjadi; pembalikan panas saja tidak cukup untuk menghasilkan ilusi optik semacam ini. Walaupun pembalikan panas kadangkala dapat pula terjadi tanpa harus memerlukan saluran atmosfir, saluran atmosfir itu sendiri tidak dapat terjadi tanpa adanya pembalikan panas itu.

MENGAMATI FATA MORGANA

Fata Morgana paling sering terlihat di daerah kutub, terutama pada bongkahan besar es yang memiliki suhu rendah yang seragam. Namun Fata Morgana dapat pula kita temukan di hampir setiap daerah. Pada daerah kutub, fenomena Fata Morgana dapat diamati pada hari ketika suhu cukup dingin, sedangkan pada daerah gurun, di atas lautan, dan di atas danau, FataMorgana dapat diamati ketika hari sedang panas.

Untuk menciptakan fenomena Fata Morgana, pembalikan panas yang terjadi harus cukup kuat sehingga tingkat lengkungan arah cahaya dalam lapisan pembalikan tersebut akan lebih kuat daripada tingkat lengkungan bumi. Pada kondisi demikian, cahaya tersebut akan membengkok dan menciptakan busur. Posisi pengamat harus berada didalam atau dibawah saluran atmosfir untuk dapat melihat Fata Morgana tersebut.

Sebuah Fata Morgana dapat disaksikan dari segala ketinggian selama masih berada di dalam atmosfir bumi, baik itu dari ketinggian tepat diatas permukaan laut, pada puncak pegunungan, dan bahkan pada saat kita berada di pesawat terbang.

Terjadinya Fata Morgana dapat dideskripsikan sebagai suatu ilusi optik yang sangat kompleks dengan lebih dari tiga distorsi pencitraan yang tegak lurus dan terbalik. Karena perubahan kondisi atmosfir yang berubah secara tiba-tiba, suatu Fata Morgana dapat berubah pula dengan berbagai cara hanya dalam waktu beberapa detik, termasuk berubah menjadi ilusi optik besar yang polos.

Terjadinya Fatamorgana
terjadinya fatamorgana

terjadinya fatamorgana

terjadinya fatamorgana

terjadinya fatamorgana



***********
Urutan gambar di bawah menunjukkan enam belas frame foto dari sebuah Fata Morgana yang terjadi di Kepulauan Farallon yang dilihat dari San Francisco, semua gambar diambil pada hari yang sama.
***********



Dalam empat belas frame pertama, unsur-unsur dari Fata Morgana menunjukkan pergantian dari zona yang terkompresi dan melebar. Dua frame terakhir merupakan foto yang diambil beberapa jam kemudian, ketika matahari terbenam. Pada saat itu kondisi udara lebih dingin sedangkan laut lebih hangat sedikit, yang menyebabkan proses pembalikan panas menjadi tidak seekstrim beberapa jam sebelum matahari terbenam, maka ilusi optik yang terjadi pun tidak dapat digolongkan sebagai Fata Morgana, melainkan ‘hanya’ ilusi optik besar yang biasa.

Ilusi optik Fata Morgana dapat dilihat dengan mata telanjang, tapi agar dapat melihat lebih detil dianjurkan untuk menggunakan teropong, teleskop, atau pada kasus seperti di gambar; melalui lensa foto jarak jauh.

ETIMOLOGI : LEGENDA MORGAN LE FAY

Definisi Fata Morgana: Sebuah ilusi optik kompleks yang melibatkan lebih dari satu pencitraan, secara bergantian membesar dan secara vertikal terkompresi, biasanya menciptakan impresi sebuah bangunan, bukit, dan sebagainya, walaupun sebenarnya obyek tersebut tidak ada. Nama Fata Morgana secara tradisional digunakan di Italia untuk ilusi optik yang jelas terlihat di sepanjang selat Messina.

“La Fata Morgana” (“Peri Morgana”) berasal dari nama Morgan le Fay di Italia. Morgan le Fay, dikenal pula dengan nama Morgane, Morgain, Morgana, dan beberapa variasi nama lainnya, digambarkan sebagai seorang penyihir yang sakti dan tokoh antagonis dalam legenda Raja Arthur dan Ratu Guinevere. Sesuai dengan namanya, sosok Morgan digambarkan sebagai seorang peri (Fata, Le Fay) daripada wujud seorang wanita (manusia). Karya-karya awal yang menceritakan tentang Morgan tidak menunjukkan sifat aslinya, kecuali hanya menggambarkan perannya sebagai seorang peri atau penyihir. Belakangan dia dideskripsikan sebagai seorang wanita, saudara perempuan raja Arthur, dan seorang wanita yang mempesona.

Setelah terjadinya pertempuran terakhir raja Arthur di Camlann, Morgan le Fay membawa saudara laki-lakinya (Arthur) ke pulau Avalon. Pada abad pertengahan, petunjuk waktu untuk lokasi Avalon berkisar jauh melebihi Glastonbury. Itu termasuk pula sisi lain dari bumi di Antipodes, Sisilia, dan lokasi lainnya di Mediterania.

Legenda juga menyatakan bahwa para peri laut (Siren) di perairan sekitar Sisilia mengundang orang-orang yang tidak waspada menuju kematiannya. Morgan le Fay tidak hanya dikaitkan dengan gunung Etna, melainkan juga dengan peri laut. Dalam romansa Arthur abad pertengahan Prancis, Floriant et Florete, ia juga disebut dengan nama “nyonya peri laut garam” (La mestresse [des] fees de la mer salee.) Jadi siapakah sebenarnya Morgan le Fay, yang mempelajari sihir, yang hidup di antara panasnya api gunung Etna, dan yang hidup di laut pada waktu yang sama? Apa lagi yang mampu dia lakukan? Mungkin dia adalah mahluk yang menciptakan kapal-kapal yang terbang di atas lautan namun tidak pernah mencapai daratan, dan istana emas yang melayang diatas selat Messina yang tak seorang pun akan mampu mencapainya, istana yang tidak lebih dari sekedar ilusi optik—sebuah fatamorgana, atau bahkan dia sendiri pun merupakan fatamorgana, Fata Morgana sebagaimana orang Italia menyebutnya?

Sejak saat itu, Fata Morgana selalu dikaitkan dengan Sisilia.

Walter Charleton, pada tahun 1654 dalam risalahnya yang berjudul “Physiologia Epicuro-Gassendo-Charltoniana,” mencurahkan beberapa halaman untuk mendeskripsikan Morgana yang tersohor dari Rhegium, di Selat Messina (buku III, bab II, bagian II). Ia mencatat bahwa fenomena serupa juga dilaporkan di Afrika oleh Diodorus Siculus, seorang sejarawan Yunani pada abad 1 SM, dan bahwa Rhegium Fata Morgana digambarkan oleh Damascius, seorang filsuf Yunani abad keenam. Selain itu, Charleton juga memberitahu kita bahwa Athanasius Kircher menggambarkan fenomena fatamorgana Rhegium dalam catatan perjalanannya.

Setidaknya satu lagi misteri masih tersisa tentang keberadaan Fata Morgana di selat Messina. Saat ini tidak ada gambar yang ditampilkan di internet tentang fenomena ini. Bahkan artikel di Wikipedia Italia hanya menampilkan Fata Morgana (ottica) dengan gambar dari ilusi optik besar yang diambil di pantai Norwegia. Apakah ini berarti Fata Morgana telah meninggalkan selat Messina dan Reggio?

Awal dari penyebutan istilah Fata Morgana dalam bahasa Inggris, pada tahun 1818, mengarah pada kemunculan ilusi optik yang terlihat di selat Messina, antara Calabria dan Sisilia.

“Fata Morgana, phr. : Hal. : Sebuah ilusi optik aneh yang kadangkala terlihat di pantai selat Messina, yang secara lokal selalu dihubungkan dengan Morgana Fay. Oleh karena itu disimbolkan pada setiap penampakan ilusi optik. Pada tahun 1818 di daerah pegunungan, tipuan penglihatan, Fata Morgana, & c., lebih umum: dalam E. Burl’s Lett. N. Scotl., Volume II. P.
in (1818).

LEGENDA TERKENAL DAN BEBERAPA PENGAMATAN
FLYING DUTCHMAN BOAT


Kapal Flying Dutchman (seperti yang sering muncul di film kartun SpongeBob), menurut cerita rakyat, adalah kapal hantu yang tidak pernah bisa pulang, dan ditakdirkan untuk mengarungi lautan lepas untuk selamanya. Flying Dutchman biasanya terlihat dari jauh, kadang-kadang terlihat seperti disinari cahaya hantu. Salah satu penjelasan yang logis dari kemunculan legenda Flying Dutchman tentunya adalah ilusi Fata Morgana yang terlihat di laut.

Ceritanya, kabar tentang Flying Dutchman pun akhirnya menyebar dengan cepat sekali bahwa sebuah kapal hantu dengan kru hantunya sedang berlayar di udara diatas lautan hantu, dan dipercaya sebagai pertanda buruk, dan bahwasanya berarti salah satu dari mereka tidak akan pernah bisa melihat daratan lagi. Kapten kapal mendengar cerita ini dan segera kembali ke dek, ia kemudian menjelaskan kepada para pelaut bahwa penampakan aneh ini disebabkan oleh refleksi dari beberapa kapal yang sedang berlayar, seperti nampak pada gambar, tapi pada jarak tersebut mereka pun tidak dapat melihatnya. Ada beberapa kondisi tertentu di atmosfer, sebutnya, ketika sinar matahari dapat membentuk pencitraan yang sempurna atas obyek di bumi ke udara. Tapi bentuknya umumnya tidak selalu tegak dan jelas—seperti dalam kasus di kapal ini—melainkan terbalik dari bawah ke atas. Penampakan seperti ini biasa disebut fatamorgana. Dia mengatakan kepada seorang pelaut untuk naik ke galangan kapal bagian paling bawah dan melihat kapal hantu tersebut.

Pelaut tersebut patuh dan kemudian melaporkan bahwa dia bisa melihatnya, di atas air dan persisnya di bawah kapal yang berada di udara tersebut. Saat itulah kemudian muncul kapal lain di udara, hanya saja kali ini itu adalah kapal uap dengan bentuk terbalik, sesuai dengan penjelasan kapten sebelumnya tentang ilusi optik. Tak lama kemudian, kapal uap itu sendiri akhirnya terlihat. Para pelaut itupun akhirnya teryakinkan dan tidak pernah lagi percaya cerita tentang kapal hantu.

Saat menceritakan fenomena tersebut ke kru kapalnya, kapten tersebut kemungkinan akan lebih tepat saat menggunakan kata ‘pembiasan’ daripada ‘pemantulan’, karena pemantulan terjadi disebabkan karena efek pembiasan lapisan di udara. Ilustrasi buku seperti yang ditunjukkan di atas juga kurang tepat karena ia menunjukkan fatamorgana tersebut di sebelah kanan. Pencitraan fatamorgana tidak pernah lebih lebar daripada obyek asalnya. Semua distorsi dan pembesaran yang terjadi karena fatamorgana demikian selalu muncul dengan arah tegak lurus, tidak pernah mendatar.

Penting untuk diingat bahwasanya cerita rakyat mengasosiasikan Flying Dutchman dengan laut utara. Ini karena Laut di bagian utara dengan airnya yang sangat dingin adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat fatamorgana yang besar.

Fata Morgana yang besar dari sebuah kapal dapat menjadi berbagai macam bentuk. Bahkan saat fatamorgana kapal tidak terlihat seperti tergantung di udara, ia tetap saja terlihat seram, aneh, dan yang paling penting, penampakannya berubah-ubah. Terkadang sebuah Fata Morgana menyebabkan sebuah kapal nampak seperti terapung diatas ombak, di saat lainnya sebuah kapal terbalik akan nampak seperti sedang berlayar diatas kapal “yang sebenarnya.”

Faktanya dengan adanya Fata Morgana, terkadang akan sulit membedakan bagian mana dari sebuah obyek yang “nyata” maupun yang “tidak nyata”. Saat sebuah kapal tidak dapat dilihat dengan pandangan mata karena ia berada di bawah garis ufuk, sebuah Fata Morgana dapat menyebabkan pencitraan kapal tersebut terlihat, dan segala yang terlihat oleh pengamat adalah sebuah ilusi optik. Di sisi lain, saat kapal yang sebenarnya berada di atas garis ufuk, pencitraannya bisa terduplikasi beberapa kali dan secara khusus terdistorsi oleh Fata Morgana.

BEBERAPA LEGENDA FATAMORGANA LAINNYA :
Fatamorgana Pegunungan Crocker dan kepulauan Crocker
Fatamorgana yang terlihat di Danau Ontario

2 blogger yang menggunakan kata FATAMORGANA
1. Fanny Stroberry Rame Rasanya, adikku yang mempunyai blog beralamat di http://just-fatamorgana.blogspot.com/
2. Blogger Bumi Larinsang, Bang Iwan Setiawan Dirgant@ra yang mempunyai blog beralamat di http://amriawan.blogspot.com/

POSTINGAN INI DIBUAT BERDASARKAN PERMINTAAN DARI :
MBA LIDYA (http://www.fitrian.net/)

Beberapa pencarian kata Fatamorgana di tempat mbah gugel :
Fatamorgana
Fatamorgana Cinta
Fatamorgana adalah
Fatamorgana fisika
Fatamorgana lirik
Contoh Fatamorgana



Sumber gambar :
Wikipedia
http://www.islandnet.com/~see/weather/elements/supmrge.htm
http://www.beeindruckendes.de/Beeindruckendes/images/FataMorgana2.jpg
http://goligog.files.wordpress.com/2010/03/fatamorgana3.jpg

33 comments:

  1. oh jadi itu sejenis peri toh. hi hihi..tapi kalo perinya cantik ya gak papa deh. fatamorgana itu memang nama keren kok. makanya aku suka pake nama itu. jadi inget jaman awal ngeblog, selalu dipanggil mbak Fata. bahkan ada yg manggil Morgan. h i hihi...

    ReplyDelete
  2. Jadi malu nih Bang... mnanti nama dipanggil baru muncul..

    ReplyDelete
  3. Lengkap banget Bang...
    makasih banyak

    ReplyDelete
  4. Dulu waktu sekolah untuk mempelajari masalah fatamorgana hanya singkat, lagian di sekolah kejuruan untuk pengetahuan umum hanya sedikit..
    setelah nemu tulisan ini serasa membaca kembali dan sedikit memahami.

    terimakasih utk tulisannya

    ReplyDelete
  5. bener bang, panjang banget tulisannya, udah baca dua kali sampe gak ngerti juga.... mugnkin otaknya dah lelah kali ya...

    ReplyDelete
  6. wow.. keren sekali artikelnya , gambarnya jg..
    brarti gt yah penjelasan ttg fatamorgana sbnarnya

    ReplyDelete
  7. Kalau di jalan raya pas panas-panas itu juga suka ada fatamorgana. Ada kayak genangan air di aspal, tapi ternyata nggak. Kalau dari yg pernah saya baca, itu fatamorgana dari warna biru langit yg kemudian keliatan jadi kayak ilusi genangan air di atas permukaan jalan

    ReplyDelete
  8. Pernah baca tentang fatamorgana, tapi tidak selengkap ini Mas.

    ReplyDelete
  9. wah morgan le fay kan musuh bebuyutan merlin....si penyihir kondang kepercayaan raja arthur!!!!

    entah benar entah tidak hehehehehe

    ReplyDelete
  10. sering banget kalau naik motor pulang sekolah lihat kayak ada air di aspal pada saat terik matahari ternyata hanya Fatamorgana, lengkap dan detil bang Uraian Fatamorgananya

    ReplyDelete
  11. lengkap sekali bang Atta tulisan mengenai Fatamorgananya. terima kasih banyak ya. saya pelajari dulu sebelum menjelaskan ke Pascal. nanti saya suruh baca langsung juga di blog Bang Atta

    ReplyDelete
  12. keren tu foto fatamorgana..
    *ngangguk2* baca penjelasannya...

    abaang..ny pindahaan yah

    ReplyDelete
  13. lengkap dan komplit banget bang ... senyum2 sendiri jd smpai lupa mau ngomen apa, mksih bang Atta share fatamorgananya

    ReplyDelete
  14. Uraian yang lengkap dan jelas, termasuk asal usul kata, contoh visual dll, tentang fatamorgana,

    ReplyDelete
  15. fatamorgana mampir lagi...siap menyihir....hehhee

    ReplyDelete
  16. pengertian yang komplit..tentang..fatamorgana..

    ReplyDelete
  17. saya biasanya suka fatamorgana kalau lagi lapar,..hehehehehe..

    Liat orang jalan kaya ayam pangggan raksasa..hehehe...

    ReplyDelete
  18. nice post,waduh paling apes kalau lagi tersesat di padang pasir trs kehausan. Tiba2 lihat fatamorgana air, udah seneng2 eh pas nyebur ternyata berenang di pasir *apa yg mau diminum ???*
    skrg jd tahu kalau fatamorgana itu sejenis peri, wah trims utk postingannya ya mas Atta... tmbh lg pengetahuan saya ^^

    ReplyDelete
  19. ternyata begini toh, saya selama ini selalu bingung setiap melihat jalanan suka terlihat basah di siang hari

    ReplyDelete
  20. wah kirain fatamorgana bang amriawan xixixi
    pideo yang ada apelnya keyeen bang :D

    ReplyDelete
  21. komflit ; dari analisa teknis nyampe pencarian di gugel dan blogger, makasih sharenya bang :D

    ReplyDelete
  22. Dengar kata Fatamorgana jadi inget bang iwan B)

    ReplyDelete
  23. FLYING DUTCHMAN djuga ada di Pirates of Carribean kan mas ya.. lengkap ini infonya :)

    ReplyDelete
  24. aku kira fatamorgana itu identik ama suatu hal yang sangat panas...jadi tambah ilmu sekarang

    salam kenal dari blogger banyuwangi :)

    ReplyDelete
  25. wow,panjang banget bang. saya cuma nyimak bag atas, ternyata udah ratusan taun manusia belajr mengetahui fatamorgana

    ReplyDelete
  26. kau seperti fatamorgana,...gak nyata heuheu...itu bahasa puisi yak :D

    selamat malam bang...

    ReplyDelete
  27. Fatamorgana. Kayaknya ini lebih details daripada yang dipelajari waktu SD, dulu waktu SD ngak ada gambar fatamorgana dibukunya.

    ReplyDelete
  28. wah analisa plus gambarnya muantaappp abisss...

    mpe kubaca 2 kali...

    fatamorgana klo di atas mobil...dr kecil buat aku penasaran banget

    ReplyDelete
  29. mampir lagi menjelang maghrib mas :)

    ReplyDelete
  30. Wah mantap penjelasan tentang fatamorganannya, ternyata begitu proses terjadinya fatamorgana :D

    ReplyDelete

Copyright © 2013 attayaya: FATAMORGANA | Morgan Le Fay | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah