02 September 2013

JANGAN PILIH BAPAK ITU, SI MACAN OMPONG, SAMPAI RIMBA MERDEKA

JANGAN PILIH BAPAK ITU, SI MACAN OMPONG

Woooww Riau akan memilih seorang Gubernur pada tanggal 4 September 2013 yang akan memimpin Riau selama 5 tahun 2013 mpe 2018 aja (kalo mau lanjut lagi harus ikut ajang kompetisi pilih memilih lagi). Sangat banyak keinginan masyarakat yang dititipkan kepada para Calon Gubernur Riau (biasa disingkat CAGUBRI). Dan semakin banyak pula janji-janji yang diberikan oleh Cagubri kepada masayarakt. Baik Cagubri yang berani teken kontrak depan Notaris dengan Masyarakat yang dijanjikannya. Ada pula Cagubri yang omong sana-omong sini. Ada pula Cagubri yang berani nulis dimana-mana. Macam gaya banyak rasa.

Ketika aku menulis sebuah status di facebook tanggal 1 September 2013 sekitar jam sebelas malam yang berbunyi eeeh yang tertulis :
Kebun untuk rakyat?
Kenapa ga buat hutan untuk rakyat? Untungnya ga cuma buat rakyat tapi bagi seluruh alam bumi.
Weeeew jadi rame dah.

Tulisan itu kutulis ketika melihat sebuah Fanpage Cagubri yang dishare oleh seorang teman lain tentang sebuah program yang sepertinya bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembagian lahan yang akan dijadikan kebun, khususnya kebun sawit.

Abis nulis itu, komen bermunculan. Aiiih... menurut salah seorang teman (si A) bahwa program itu diajukan oleh seorang teman (si B) yang menjadi Tim Sukses seorang Cagubri, yang juga merupakan teman aku (si C). Aiiih... nii semua pertemanan.

Boleh dooong sebagai teman mengkritik sesama teman.
Kalo ga boleh, aku berhenti nulis aaah.

Status itu kulanjutkan dengan nulis status lagi :
Hutan sudah terancam dan makin terancam
http://www.youtube.com/watch?v=R8aXY9BFIZs

Status itu memuat sebuah video yang aku edit dah lamaaa sekali (upload 9 Mei 2011). Jauuuh sebelum ada ajang kompetisi pemilihan gubernur tahun ini. Eeeeh aji gileee yang nonton 24 ribu kali. #eheeeem

Video itu aku publish lagi di blog pada tulisan "Isi Rimba Tak Ada Tempat Berpijak Lagi" pada tanggal 10 Mei 2011.

Tak lama kemudian, hatiku semakin perih ketika mendapat sebuah inbox dari masbro RZ. Hakim (www.acacicu.com) yang memberikan aku sebuah lagu dari ujung timur pulau Jawa. Lagu yang menyayat hati para pecinta lingkungan untuk terus tetap tegar mengumandangkan semangat perjuangan lingkungan dan berbuat lebih baik kepada lingkungan.

Mendengar lagu tersebut, aku kemudian menulis status di Facebook (lagi...) :
burung pun menangis melihat hutan hancur. Kita hidup di bumi ini hanya sebentar, lalu apa hak kita untuk menghancurkan alam dengan mengambil seluruh manfaatnya saat ini?

aaah sedih rasanya melihat tanah riau akhirnya habis hanya untuk dibagi2kan kepada manusia tanpa memberi ruang yang lebih luas untuk makhluk hidup lainnya.

cc: Hisam Setiawan Juli Endri Taufik 'Fiko' Asmara

Lagu itu dinyanyikan Grup Tamasya pada Album Save The Tree.
http://www.reverbnation.com/tamasyabandalbumsavethetree4/song/17525321-sarka

Ini lirik aslinya :
SARKA (Sampai Rimba Merdeka)

Hutanku tak ada lagi
Dan sungai mulai tercemar
Sang raja hutan berlari
Tapi tak tahu kemana..

Dengar bumiku merintih
Pelan terbawa angin
Apa kau juga mendengarnya...

Temanku bersedih lagi
Tanahnya ditambang lagi
Orang rimba kalah lagi
Hidupnya semakin tersisih

REFF

Waktuku hampir habis
Harus tetap bertahan
Melawan semua yang menindas
Sampai kita semua merdeka

Kemudian aku nulis lagi, lagi dan lagi. Statusku kubuat berdasarkan lagu yang dikirim Hisam Setiawan :
JANGAN PILIH BAPAK ITU!!!
Photomu kau paku di pohon

https://soundcloud.com/hisam-setiawan/macan-ompong
CC: Hisam Setiawan Juli Endri Fauzanov Medevdev Taufik 'Fiko' Asmara

Generasi muda penerus bangsa memimpikan Pemimpin yang pro terhadap lingkungan demi Negara Indonesia.

Lagu ini dinyanyikan oleh JP-28 Band
SANI SARAGIH untuk Lyric & Music, Drumer
RICKY DUTA, Guitar Lead
MOELJADI, Guitar Rhytim
RIAN, Bass
HISAM, Vocalist

MACAN OMPONG | JANGAN PILIH BAPAK ITU

Peraturan yang tumpang tindih
Kebijakan manipulasi
Tutup mata terima kanan kiri

Hutan-hutan kau eksploitasi
Perizinan kau rekomendasi
Pada siapa yang mau beri upeti

Chorrus:
Jangan pilih bapak itu - yang ga peduli dengan hutan ku
Jangan coblos pasangan itu - yang cuma bisa ngomong, kelakuan persis Macan Ompong

Kabut asap penuh polusi
Global warming menanti pasti
Bagaimana anak cucu kami nanti

Hutan-hutan kau modifikasi
Korupsimu menjadi-jadi
Mau kemana nasib negeri ini nanti

Back to chorrus*

Reff:
Macan Ompong - Macan Ompong - Hutan gundul kau cuma bengong
Macan ompong - Macan Ompong - Alam ku rusak kau malah bohong
Macan ompong - Macan Ompong - Photomu kau paku di pohon
Macan Ompong - Macan Ompong - Janji manismu pepesan kosong

Kedua lagu diatas bersuara sama yaitu menyuarakan KEPEDULIAN LINGKUNGAN. Satu ingin kemerdekaan bagi makhluk hidup di rimba, yang satu lagi mengajak kita untuk tidak memilih pemimpin yang TIDAK PEDULI LINGKUNGAN.


Dari 5 CAGUBRI yang akan bertanding tanggal 4 sept nanti, tidak ada satupun yang menggelontorkan program penyelamatan lingkungan yang sangat terkait dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Coba lihat dan baca Visi Riau 2020 :
"Terwujudnya Provinsi Riau Sebagai Pusat Perekonomian Dan Kebudayaan Melayu Dalam Lingkungan Masyarakat Yang Agamis, Sejahtera, Lahir Dan Bathin Di Asia Tenggara Tahun 2020”

Pusat perekonomian :
Emangnya hutan ga bisa menjadikan Riau sebagai pusat perekonomian ya?

Sejahtera :
Emangnya hutan ga bisa menjadikan masyarakat Riau menjadi lebih sejahtera ya?

Aiiih... kalo pikirannya pendek, yaaa... programnya yang pendek-pendek aja.

aaaah cabe dweeeeh.....

milih ga ya?

16 komentar:

  1. kapan ya pengurus organisasi yang care lingkungan bisa jadi gubernur

    BalasHapus
  2. dilema antara memilih dan tidak memilih xixixixi..
    ga nyalonin diri aja bang :p

    BalasHapus
  3. hiduuupp golput mas attaya hehehe..

    tp sebaiknya kita ikut berpartisipasi karena suara kita jg berguna bagi masyarakat luas..
    pilih yg sesuai hati dan paling mendekati n bisa mencapai visi dan misinya saat kampanye

    BalasHapus
  4. Iya. Aku juga terkadang muak dengan janji2 calon pemimpin pusat maupun daerah. Mereka hanya berkoar-koar tanpa melakukan tindakan nyata utk perbaikan. Juga tidak ada komitemen yang kuat untuk pelestarian alam.

    BalasHapus
  5. Bingung memang saat harus menentukan untuk ikut memilih atau tidak dalam pilkada, banyak janji, banyak program yang pastinya sangat menarik (dan kadang muluk2), kalau misalnya bingung pilih semua, coblos semua he.he..
    selamat memilih (milih golput atau ikutan nyoblos) :)

    BalasHapus
  6. Itulah pejabat.. kayaknya semua lini sekarang sama, gak ada pedulinya..

    BalasHapus
  7. Jadi... mau ikut mengibarkan bendera putih nih Bang? :)

    BalasHapus
  8. sayangnya orang baik di Indonesia jarang menonjol di dunia politik kita..

    BalasHapus
  9. Hutan itu sekarang mahal lho.. Banyak pohon yang belum terindentifikasi manfaatnya dari hutan itu. Hutan juga bisa dijadikan tempat wisata tanpa menghancurkannya..

    BalasHapus
  10. ikutan baca aja dhe, salam kenal ya...

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: JANGAN PILIH BAPAK ITU, SI MACAN OMPONG, SAMPAI RIMBA MERDEKA | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah