23 Januari 2012

Mangrove Untuk Dumai - Bandar Bakau Dumai

Sekolah Alam Bandar Bakau Dumai lengkapnya adalah Sekolah Alam Bandar Bakau Hutan Mangrove Sungai Dumai - Dumai - Propinsi Riau, berlokasi tak jauh dari Sungai Dumai. Kawasan ini seluas 31 hektar yang terbelah menjadi 2 oleh Sungai Dumai yaitu Kawasan Timur seluas 20 hektar dan Kawasan Barat sekitar 11,5 hektar. Kawasan Hutan Mangrove Sungai Dumai dikelola oleh Darwis Mohammad Saleh, seorang masyarakat biasa yang memperjuangkan kawasan ini TETAP HIJAU dengan HUTAN BAKAU yang lestari. Disebut perjuangan karena, dia dan teman-teman lainnya berusaha mempertahankan kawasan tersebut tetap menjadi Hutan Mangrove dari pada dijadikan Areal Perluasan Pelabuhan PELINDO Dumai. Perjuangan ini sejak 1998-1999 dan masih dilakukannya sampai sekarang.

Melalui Lembaga Swadaya Masyarakat Pecinta Alam Bahari dan Sekolah Alam Bandar Bakau, kawasan ini diusahakan menjadi PUSAT INFORMASI MANGROVE Dumai - Propinsi Riau. Sekolah Alam ini didirikannya tahun 2010 lalu yang dikepalai oleh Syaiful (Asai Malay) dibantu dengan beberapa teman-teman lainnya. Tujuan besar dari semua usaha ini adalah adalah penyelamatan hutan mangrove di lokasi Kuala Sungai Dumai yang semakin tergusur oleh pembangunan Pelabuhan dan Dermaga Dumai (PELINDO).


Bukan hanya penyelamatan dari pembangunan perluasan Pelabuhan Pelindo, tapi juga akibat maraknya Pelabuhan Tikus di sekitar Sungai Dumai. Pelabuhan Tikus merupakan pelabuhan rakyat yang tak berijin dan dikelola oleh masyarakat tempatan. Akibat aktifitas pelabuhan tikus ini adalah abrasi yang hebat pada hutan mangrove. Dulu lebar Sungai Dumai hanya 10-15 meter karena lebatnya hutan mangrove, tetapi sekarang lebar Sungai Dumai berkisar 50-60 meter. Kapal-kapal yang beraktifitas di pelabuhan tikus ini mulai dari puluhan ton sampai dengan ratusan ton yang tentu saja membutuhkan area pemutaran haluan kapal yang luas, maka hutan mangrove pun akhirnya menjadi korban.

Usaha Darwis sungguhlah suatu perjuangan berat. Walau sekarang hanya mendapat ijin secara lisan dari pihak berwenang, Darwis membutuhkan syarat administrasi untuk lebih memastikan kawasan ini tetap menjadi kawasan Hutan Mangrove yang tidak diganggu gugat dan bisa menjadi HUTAN KOTA Dumai.

Kawasan inilah yang aku datangi tanggal 22 Januari 2012 kemaren bersempena dengan acara MANGROVE UNTUK DUMAI yang ditaja oleh Akademi Akuntansi Riau - Dumai yang dikelola oleh Eagle Corp Organizer. Aku datang bersama Bang Fiko (Blogger Bertuah / Riau Magazine), serta Dedi, Anne, Zahra, Salma dan Yahya (Oranye Design Group).

Acara ini adalah mengajak semua orang untuk peduli terhadap lingkungan dan pemanasan global dengan cara menanam bakau. Acara yang dilaksanakan di Bandar Bakau ini sangat berhubungan dengan penyelamatan kawasan bakau Kuala Sungai Dumai agar tetap lestari sekaligus untuk mengurangi terjadinya abrasi pantai Dumai.

Anak akuntansi aja memikirkan hutan mangrove, bagaimana dengan kita?

One Man One Mangrove
(OMOM)

Lokasi acara Mangrove Untuk Dumai
Bandar Bakau Jl. Nelayan Laut Dumai - Riau
1°41'19.23"N
101°25'58.66"E

Terimakasih buat semua yg sdh hadir di acara "MANGROVE UNTUK DUMAI-AKRI” 22 Januari 2012 di #BandarBakau :
Capella Dinamik Nusantara,
HTCD (Honda Tiger Club Dumai),
HTCI (Honda Tiger Club Indonesia),
PT. Asuransi Parolamas,
PT. Bintang Toedjoe,
AXIS,
Riau Pesisir,
KFD (Komunitas Fotografi Dumai)
Dumai Jazz Community,
Dumai Pos,
Riau TV,
Riau Magazine (@riaumagz),
Eagle’s Corporation,
Akun Twitter @seputardumai,
Komunitas Backpacker Pekanbaru,
Umah Melayu,
FIF (Federal International Finance),
Alumni SMANDA,
Wak Melo Creative Design,
Olive,
Ayub,
Arul,
Panti Asuhan Az-Zahra,
adik2 pelajar, dan
teman2 Mahasiswa se-kota Dumai,
serta semua pihak yg telah mendukung terselenggaranya acara ini.
Terimakasih :)

sekolah alam bandar bakau dumai hutan mangrove untuk  dumai

foto-foto akan diposting next-post

26 komentar:

  1. sukses yah mas buat acara one man one mangrove nya :)

    BalasHapus
  2. salut sama pak Darwis...

    terus berjuang pak, untuk Dumai yg lebih baik...

    BalasHapus
  3. semoga dengan adanya sekolah ini bisa bermanfaat

    BalasHapus
  4. aku selalu senang main di hutan bakau bang banyak ikan , semoga semakin banyak orang yang peduli ama kelestarian hutan bakau

    BalasHapus
  5. Mantaaap.. salut buat acaranya!! ^^b semoga saja Dumai tetap hijau dan lestari.. di Bali juga ada nih, lagi digalakkan pelestarian hutan mangrove di sekitar Sanur..

    BalasHapus
  6. oh jadi bang atta pergi ke situ toh...

    BalasHapus
  7. kepedulian lingkungan tidak hanya sekedar cuap..cuap dimedia.. saja..namun yang terpenting..adalah tindakan nyata... Sukses acaranya..om...

    BalasHapus
  8. Salut atas kepedulian bang atta dan rekan-rekan akan pelestarian hutan bakau di dumai..moga bakau di dumai tetap bertahan..

    BalasHapus
  9. semoga sukses acaranya dan penyelamatan bumi tak cuma slogan seperti penyelamatan segara anakan di ujung nusakambangan sana
    bertahun tahun cuma jadi wacanadan buntut buntutnya gagal karena bagi bagi kue proyeknya ga dapat titik temu
    semangat bang...

    BalasHapus
  10. sejuk segar dibaca,
    hmm kebalikan dengan kampung pesisir pamanku, sepanjang pantai dijadiin proyek pasir besi
    dan yang mo pada nentang bisa dapat 'bintang 7'
    wong cilik hanya bisa berusaha, namun
    pengusaha dan penguasa yang menentukannya :D

    BalasHapus
  11. ide yang bagus untuk tetap menjadikan kawasan pantai sebagai kawasan hutan mangrove untuk kepentingan pelestarian alam. dengan adanya hutan bakau tsb akan menjaga kawasan pantai dari abrasi yang semakin membahayakan bagi kelangsungan hidup kita.

    BalasHapus
  12. Selamat ...telah berbuat sesuatu untuk menyelamatkan Manggrove dan bumi ini, semoga menjadi amal baik

    BalasHapus
  13. insayAllah niat baik akan berlangsung dengan baik,,mangrove harus tetep dilestarikan,,semoga lancar,,amin

    BalasHapus
  14. semoga acara menanam nya lancar,,,kaena mangrove memang harus dilestarikan,,saya juga pernah melakukan itu saat masi sekolah,,,dan itu menyenangkan,

    BalasHapus
  15. asalamualaikum
    subhanallah luas sekali 31 hektar
    sungai Dumai pasti belum tercemar limbah.

    BalasHapus
  16. salut atas perjuangannya
    semoga alam tetap lestari..

    BalasHapus
  17. kirain dumai dunia maiya bang... hehehehe

    BalasHapus
  18. waow luas banged bang, asyik tuh besok kalo mancing disitu,
    ikannya dibakar sama sambel :D

    sayang jauh banget dari diriku tinggal -ngayal dulu-
    makasih sharenya

    BalasHapus
  19. semoga semakin banyak orang yang peduli seperti bapak Darwis Mohammad Saleh...

    BalasHapus
  20. Abrasi terkendali dengan adanya huta bakau, wisata mangrove efektive menjaga kelestarian hutan kita.

    BalasHapus
  21. mangrove di bali juga mulai tergerus sedikit demi sedikit!!!

    katanya untuk pelebaran bandara dan jalan! SIGH!!!

    BalasHapus
  22. terus berjuang pak darwis,,
    aku selalu mendukung mu,,

    BalasHapus
  23. satu orang satui mangrove sana dengan telah menyelamatkan bumi !

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Mangrove Untuk Dumai - Bandar Bakau Dumai | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah