08 April 2012

Candi Muara Takus, Wisata Riau

Situs Candi Muara Takus adalah sebuah situs candi yang berada di Desa Muara Takus Kecamatan XIII Koto, Kabupaten Kampar, Riau, Indonesia. Situs ini merupakan situs candi Budha yang terbuat dari bata (tanah liat) untuk bangunan dan sebagian dari batu putih untuk pagar yang berbeda dengan candi-candi Budha seperti umumnya yang terbuat dari batu. Umur candi ini masih menjdai perdebatan para ahli. Ada yang mengatakan abad keempat, ada yang mengatakan abad ketujuh, abad kesembilan bahkan pada abad kesebelas.

Situs Candi Muara Takus ini terdiri dari 4 bangunan candi yaitu :
  1. Candi sulung /tua,
  2. Candi Bungsu,
  3. Mahligai Stupa,
  4. Palangka.

Status Situs Candi Muara Takus

Candi Muara Takus telah terdaftar menjadi Benda Cagar Budaya Tahun 2000. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya, pengembangan dan pemanfaatan kawasan cagar budaya diperbolehkan oleh undang-undang apabila dapat mengakomodasi dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pemberdayaan cagar budaya tentunya harus tetap mempertahankan aspek kelestariannya. Pelestarian cagar budaya dapat dilakukan dengan menetapkan sistem zonasi pada kawasan baik secara vertikal maupun horizontal. Dalam pasal 37 diterangkan bahwa sistem zonasi tersebut terdiri atas zona inti, zona penyangga, zona pengembangan dan zona penunjang. Dimana, batas keruangan tiap zona yang disesuaikan dengan kebutuhan dan mengutamakan peluang peningkatan kesejahteraan rakyat.
(Wiwik Dwi Serlan H., Skripsi, PERENCANAAN LANSKAP CANDI MUARA TAKUS SEBAGAI OBJEK WISATA BUDAYA DALAM UPAYA PELESTARIAN KAWASAN, IPB, 2011.)

Pada tanggal 6 Oktober 2009, Pemerintah Indonesia telah mengajukan Situs Candi Muara Takus ini sebagai calon Situs Warisan Dunia (World Heritage Sites) UNESCO. Sampai sekarang masih dalam penelitian lembaga tersebut untuk terdaftar. Pencalonan sebagai situs warisan dunia ini diajukan pemerintah Indonesia terhadap situs Candi Muara Takus bersama dengan Situs Bawomataluo, Candi Muarajambi, Situs Gua Prasejarah di Maros - Pangkep,Pemukiman Tradisional Tana Toraja, dan Situs Trowulan - Ibukota Kerajaan Majapahit. Berarti sampai saat ini terdapat 27 Calon Situs Warisan Dunia dari Indonesia yang masih dalam proses penetapan oleh UNESCO. Daftar 27 Calon Situs Warisan Dunia dari Indonesia dapat dibaca di :
http://nationalgeographic.co.id/berita/2011/03/indonesia-miliki-27-calon-situs-warisan-dunia

Keberadaan bendungan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) yang ada pada sungai Kampar Kanan di sekitar kawasan Candi Muara Takus juga mengancam kelestarian kawasan tersebut. Bendungan PLTA sering menyebabkan Sungai Kampar Kanan meluap sehingga berpotensi banjir khususnya pada musim penghujan.

Perlu sebuah peraturan penetapan kawasan situs Candi Muara Takus ini agar nilai-nilai sejarah budaya dan kualitas lanskap pada kawasan tersebut dapat terus terjaga dan lestari keberadaannya. Perencanaan kawasan wisata budaya harus didasari oleh konsep menjaga kelestariannya melalui pengembangannya sebagai kawasan wisata budaya. Konsep tersebut bertujuan untuk melestarikan lanskap situs Candi Muara Takus, meningkatkan kesejahteraan masyarakat disekitar candi, serta memberi kepuasan bagi wisatawan domestik maupun wisatawan asing yang berkunjung ke Candi Muara Takus.

Asal Usul Candi Muara Takus

Candi adalah sebuah bangunan tempat ibadah dari peninggalan masa lampau yang berasal dari agama Hindu-Buddha. Candi digunakan sebagai tempat pemujaan dewa-dewa. Namun demikian, istilah 'candi' tidak hanya digunakan oleh masyarakat untuk menyebut tempat ibadah saja, banyak situs-situs purbakala dari masa Hindu-Buddha atau masa Klasik Indonesia yang berupa istana, pemandian/petirtaan, dan gapura juga disebut dengan istilah candi. Suatu candi di masa lampau biasanya berfungsi dan digunakan masyarakat dari latar belakang agamanya, yaitu Hindu-Saiwa, Budha Mahayana, Siwa Buddha dan Rsi.

Muara Takus berasal dari nama sebuah anak sungai bernama Takus yang bermuara di Batang Sungai Kampar Kanan. Candi muara takus berasal dari dua kata “muara“ dan “takus“. “Muara” yaitu suatu tempat dimana anak sungai mengakhiri alirannya ke laut atau ke sungai yang lebih besar. “Takus” berasal dari bahasa China yaitu "ta', "ku" dan "se". Ta berarti besar, ku berarti tua sedangkan se berarti candi. Gabungan arti keseluruhan dari kata Muara Takus adalah : candi tua (the old temple) besar atau megah yang terletak di muara sungai (Pemerintah Daerah Kabupaten Kampar, 2010, dikutip oleh Wiwik Dwi Serlan H.).

Struktur Bangunan Situs Candi Muara Takus

Candi Muara Takus memiliki struktur bangunan yang terbuat dari bahan batuan merah. Bahan tersebut diyakini sebagai tempat para dewa bertahta oleh komunitas Budhis. Ciri utama yang menunjukkan bahwa Candi Muara Takus merupakan bangunan suci dalam agama Budha adalah dari keberadaan stupanya.

Arsitektur bangunan stupa yang ada pada Candi Muara Takus sangat unik karena tidak ditemukan di tempat lain di Indonesia. Bentuk stupa tersebut yaitu ornamen sebuah roda dan kepala singa. Bentuk stupa memiliki kesamaan dengan stupa Budha di Myanmar, stupa di Vietnam, Sri Lanka atau stupa kuno di India pada periode Asoka.

Berdasarkan hasil penelitian arkeologi tahun 1994, peninggalan arkeologi di kawasan Candi Muara Takus terdiri atas pagar keliling, Candi Tua, Candi Bungsu, Candi Mahligai, Candi Palangka, Bangunan I, Bangunan II, Bangunan III, Bangunan IV, Bangunan VII, dan Tanggul kuno. Selain bangunan, benda-benda bersejarah lain juga ditemukan di dalam kawasan Candi Muara Takus yaitu berupa fragmen arca singa, fragmen arca gajah pada puncak candi Mahligai, inskripsi mantra dan pahatan vajra, serta gulungan daun emas yang juga dipahat mantra dan gambar vajra pada bagian permukaannya.

Peninggalan arkeologis yang ada dalam kawasan Candi Muara Takus tidak semua dapat diidentifikasi fungsinya. Hal ini dikarenakan sebagian bangunan saja tidak memiliki kelengkapan struktur. Peninggalan-peninggalan yang masih dapat diketahui fungsinya adalah pagar keliling, Candi Tua, Candi Bungsu, Candi Mahligai, Candi Palangka, bangunan I dan II, bangunan III, bangunan IV, bangunan V dan VI, bangunan VII, dan Tanggul Kuno (Arden Wall).

Peta Lokasi Situs Candi Muara Takus
Peta Lokasi Situs Candi Muara Takus



Denah Bangunan Utama Situs Candi Muara Takus
Denah Bangunan Utama Situs Candi Muara Takus



Situs Candi Muara Takus berada dalam pengawasan dan pemeliharaan :
Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Batusangkar (BP3 Batusangkar).
Wilayah kerja: Provinsi Sumatra Barat, Riau, dan Kepulauan Riau.
Alamat: Jl. Sultan Alam Bagagarsyah, Kotak Pos 29,
Pagaruyung,
Batusangkar,
Sumatra Barat,
telp. (0752) 72322.

Tulisan diatas banyak bersumber dari tulisan :
Wiwik Dwi Serlan H.
Skripsi
PERENCANAAN LANSKAP CANDI MUARA TAKUS SEBAGAI OBJEK WISATA BUDAYA DALAM UPAYA PELESTARIAN KAWASAN
IPB
2011

National Geographic Indonesia
Indonesia Miliki 27 Calon Situs Warisan Dunia

Wikipedia
Candi Muara Takus
http://id.wikipedia.org/wiki/Candi_Muara_Takus

Silahkan baca juga :
Wisata Riau Candi Muara Takus

47 komentar:

  1. jadi ingat pelajaran sekolah dulu nih, bang Atta apa kabar? salam buat mbak Wina & Azzam ya

    BalasHapus
  2. Yup, Situs Candi Muara Takus termasuk salah satu dari 27 situs yang masuk daftar tentatif World Heritage.
    Semoga ke depannya akan segera mendapat pengakuan dari UNESCO

    BalasHapus
  3. lumayan familiar dengan nama muara takus ini, meskipun gak begitu hafal banget sejarahnya
    makasih sharenya bang,
    akhirnya ane bisa nampang disini lagi :D

    BalasHapus
  4. dari pekanbaru masih 10 jam perjalanan ya bang,sebenernya puengin liat juga poto candinya hehe
    nice share, makasih tour guidenya
    met sore pekanbaru :)

    BalasHapus
  5. komplit sebagai wawasan dan pengetahuan tentang candi muara takus sebagai objek wisata budaya.. apa kabar bang Atta? maaf nih lama gak kemari...

    BalasHapus
  6. Saya hampir lima tahun di Riau tapi belum pernah ke Daerah bersejarah ini.. Minggu depan ke sana ah :D

    BalasHapus
  7. Pernah berniat untuk pergi kesana.
    Tapi, apalah daya kalau belum ada kesempatan. :(

    BalasHapus
  8. saya juga sama, sudah hampir 8 tahun di Riau, tapi belum pernah ke Candi Muara takus.. kalau hampir kesana sering, tapi gak jadi-jadi...jadi tau, ternyata begitu ya candi muara takus.candinya terlalu simple sih..gak wah...tapi kita harus bersyukur, karena Riau masih memiliki kekayaan yang luar biasa itu.

    BalasHapus
  9. Kok gambar candi-candinya enggak ditampilin sob

    BalasHapus
  10. Di Indonesia banyak ditemukan situs bersejarah seperti Candi Muara Takus ini, namun tak sedikit juga yang akhirnya terbengkalai dan kurang perhatian.

    BalasHapus
  11. kok ada PLTA nya, apa ga susah ya pengelolaan sumber pembangkit listrik dan cagar budaya kn bisa berbeda visi misi. btw, peran media utk memberitakan kekayaan heritage misalnya candi, masih kurang yah menurut saya. banyak anak2 generasi bangsa jadi kurang mengenal.apalagi seperti saya lum pernah keliling ke sono, coba ada yg mo ngasih sponsor dari perusaan travel utk keliling2 bagi anak2 muda agar mngenal budaya dari sabng - merauke *ngarep dot com* :D

    BalasHapus
  12. @sukadi : bener banget kang... entah kenapa jarang ada yg mau kelola :D

    BalasHapus
  13. Mudah-mudahan SK penetapan dari UNESCO nya cepat keluar

    BalasHapus
  14. Di Riau ada candi juga ya, selama in i blm tahu..

    BalasHapus
  15. Lengkap bener deh kalo bang atta nulis :D

    selamat pagi bang,... masih demam dan beringus nih, mau ?

    #kabuuuuurrrrr

    BalasHapus
  16. info wisata yg bagus nih buat jalan-jalan.... thanks share nya gan

    BalasHapus
  17. Ternyata nama Takus ini diambil dr bhsa cina ya bang? Nama nya hampir mirip ama Tikus he..He..He..

    Siiip bang.

    BalasHapus
  18. wah, ini salah satu tulisan skripsi kah,, mantap banget dah..

    BalasHapus
  19. asalamualaikum
    jadi tahu asal usul Candi Muara Takus
    saya belum pernah lihat seperti apa, sayang foto candinya tidak dipostingkan.

    BalasHapus
  20. Bang Atta apa kabarnya?
    tempat2 seperti inilah yg musti dilestarikan biar gak hilang.

    BalasHapus
  21. fotonya mana bang?
    bentuk candinya mirip sama candi muaro jambi ya???

    BalasHapus
  22. indonesia banyak candi...

    kebanyakan candi itu di tempat terpencil yah

    BalasHapus
  23. Kalau Candi ini berada di Bali pasti banyak pengunjungnya ... karena banyak penganut Hindu disana

    BalasHapus
  24. Keren ya sudah masuk calon situs warisan dunia. Indonesia memang kaya akan budaya dan peninggalan sejarah bernilai tinggi.

    BalasHapus
  25. wah ternyata ada juga kompleks candi luar biasa selain dijawa ya bang, Selamat mosting kembali

    BalasHapus
  26. loh saya, enggak pernah deh ada situs yg di riau, biasanya kan di jawa kebanyakannya

    BalasHapus
  27. asslamaulaiakum..bang. semoga sehat aja. dalam beberapa tahun belakangan ini saye belum dapat pergi kesana.walaupun kampar awal nenek ku dulu.

    BalasHapus
  28. Inget pelajaran waktu SD klo bicara mengenai candi2 ^_*

    Semoga pemerintah daerah & pusat bisa menjaga kelestarian Candi2 tersebut.

    Ditengah maraknya kerusakan candi oleh tangan2 jahil & karena perawatan yg kurang

    BalasHapus
  29. waw amazing, attaya berubah ke genre informasi situs budaya dan cagar alam. nice inpoh

    BalasHapus
  30. Hihihi yang lain dah pada tau, cuman aku aja nih yang baru tau :D

    BalasHapus
  31. disitu gak b anyak tikus kan? btw, maaf juga baru kemari. sibuk berat. makin gak sempet bw. hiks

    BalasHapus
  32. asyik juga situs-nya..calon warisan budaya dunia lagi..berharap suatu hari bisa mampir ke sana :)

    BalasHapus
  33. hihihi jadi inget pelajaran sejarah...udah pernah kesana bang?

    BalasHapus
  34. seni arsitektur klasik yang gak bisa dibayangin gimana susahnya dulu waktu bikin :D

    candi yang sering liat paling borobudur, kalau pas mampir ke rumah budhe hehe

    makasih inpohnya bang

    BalasHapus
  35. baru tau kalau di riau ada candi, coz dekat

    BalasHapus
  36. eh.. di riau ada candi?
    waduh, sebagai warga indonesia saya merasa gagal... :(

    BalasHapus
  37. hmm.. kurang gambar nih ^^ supaya bisa eye catching~

    ------
    saran : verifikasi kodenya dihilangkan dong, jadi repot kalau mau komen :( hikks

    BalasHapus
  38. masih inget saya pak pelajaran SD dulu ttg candi ini

    BalasHapus
  39. kalau ini ada dongeng asal usul yang berkaitan nggak oom?

    BalasHapus
  40. teringat setahun yang lalu ke candi ini, unik

    BalasHapus
  41. sudah lama tidak k4 bang atayaya..
    lengkap banget penjabarannya, ternyata ngambil dari wiki yoo xixixix

    BalasHapus
  42. Dari pekanbaru masih jauh sih ,. haah

    BalasHapus
  43. saya jadi pengen jalan-jalan kesana bang...

    BalasHapus
  44. Pernah baca sepintas soal Candi Muara Takus waktu lagi baca soal sejarah Majapahit. Baru tau saya kalau nama 'Takus' itu asalnya dari bahasa Cina...

    BalasHapus
  45. mana foto candinya???

    BalasHapus

Copyright © 2013 attayaya: Candi Muara Takus, Wisata Riau | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah