07 Maret 2012

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Catatan perjalanan Attayaya ke Hutan Wisata Desa Buluhcina, Kampar - Riau bersama :
  • Blogger Bertuah tanggal 27 Januari 2012
  • Oranye Design tanggal 20 Februari 2012

Desa Bulucina


Secara geografis Desa Buluhcina berbatasan dengan desa-desa tetangga, yaitu disebelah timur berbatasan dengan Desa Pangkalanbaru, sebelah barat berbatasan dengan Desa Tanjung Balam dan Lubuk Siam, disebelah selatan berbatasan dengan Desa Buluh Nipis sedangkan disebelah utara berbatasan langsung dengan dengan Desa Baru. Keadaan daerah berupa daratan dan perairan, dimana sebahagian wilayahnya terdiri atas aliran sungai dan danau-danau. Desa Buluhcina ini dipisahkan oleh Sungai Kampar yang membelah ditengah-tengah desa diantara Dusun I dan Dusun II dengan Dusun III dan IV.

Desa Buluhcina merupakan desa wisata yang terkenal hingga ke beberapa negara tetangga, karena didesa ini banyak terdapat tempat-tempat wisata diantaranya danau-danau yang indah, hutan-hutan yang masih asri dengan berbagai macam flora fauna yang hidup didalamnya. Umumnya wisatawan asing adalah peneliti flora dan fauna hutan hujan tropika.

Dalam hal ini pemanfaatan tanah dan lahan dipergunakan untuk perkebunan, hutan wisata 1000 ha, dan lahan kosong seluas 1.500 ha. Khusus untuk lahan kososng tersebut rencanaya akan dipergunakan sebagai cadangan lahan perkebunan masyarakat.

Dalam hal sarana dan prasarana transportasi dipergunakan lintas darat dengan kondisi jalan beraspal sedangkan perairan dipergunakan sebagai jalan alternatif untuk menghubungkan dengan desa tetangga yaitu disebelah hulu sungai dengan Desa Tanjung Balam, Desa Lubuk Siam, dan Desa Kampung Pinang (Kecamatan Perhentian Raja). Sedangkan di hilir sungai dengan Desa Pangkalan Baru, Desa Buluh Nipis, dan Kuala Besako ke Kuala Kampar di Kabupaten Pelalawan.

Jarak Desa Buluhcina dari ibu kota Kecamatan Siak Hulu lebih kurang 6 Km dapat ditempuh lebih kurang 10 (sepuluh) menit sedangkan jarak ke ibu kota Kabupaten Kampar (Bangkinang) ditempuh kurang lebih 83 Km dengan jalan darat dengan waktu tempuh 1,5 - 2 jam perjalanan dengan menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat. Sedangkan jarak Desa Buluhcina dengan ibu kota Propinsi Riau (Pekanbaru) dapat ditempuh dalam waktu lebih kurang 1 jam perjalanan darat dengan jarak tempuh sekitar 25 km.

Jumlah penduduk Desa Buluhcina kurang lebih berjumlah 1.488 jiwa, dengan 387 kepala keluarga, yang mayoritas memegang teguh ajaran agama Islam dan adat istiadat. Pemerintah desa terdiri dari 4 dusun dengan berpegang teguh kepada adat ninik mamak yang kuat. Adapun suku yang ada didesa ini hanya 2 (dua) suku utama saja, yaitu Suku Melayu dan Suku Domo.

a. Suku Melayu, dipegang oleh :
PUCUK
Datuk Mojolelo, Dubalang Monti
Datuk Sanggo, Dubalang Kayo
Datuk Jelo Sutan, tanpa Dubalang

b. Suku Domo, dipegang oleh :
PUCUK
Datuk Tumenggung, Datuk Pulo Godang
Datuk Bagindak, Datuk Paduko
Datuk Koto Marajo, Datuk Muncak

Dan masing-masing suku dibantu oleh Sumonto Tuo dan Tuo Pakaian.
Dubalang = Hulubalang

EKOSISTEM DAN FLORA


Secara umum kawasan Desa Buluhcina mempunyai tipe ekosistem hutan daratan rendah kurang lebih dari 10 meter dari permukaan laut terletak disepanjang jalan menuju desa dan sepanjang bantaran Sungai Kampar yang terdapat di desa ini. Tanaman hutan ini didominasi oleh pohon kayu :
  1. Rengas,
  2. Meranti,
  3. Cimpur,
  4. Belanti,
  5. Karet,
  6. Keriung,
  7. Mahang,
  8. Tapa-tapa,
  9. Rotan,
  10. Angrek Hutan jenis Ochirium,
  11. Telinga Beruk,
  12. Kedundung,
  13. Kandis,
  14. Palam, dan lain-lain.

FAUNA


Dikawasan hutan Desa Buluhcina terdapat beberapa jenis fauna, yang sering dijumpai adalah :
  1. Elang,
  2. Kijang,
  3. Rusa,
  4. Trenggiling,
  5. Beruang Madu,
  6. Landak,
  7. Siamang,
  8. Enggang,
  9. Gagak,
  10. Kera,
  11. Monyet,
  12. burung Punai,
  13. Murai,
  14. Ketitiran,
  15. Ayam Hutan,
  16. Merbah,
  17. Gereja,
  18. Layang-layang,
  19. Balam, dan lain-lain.

(Flora dan Fauna bersumber : masyarakat, ninik mamak dan hasil penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa UIR jurusan biologi bekerja sama dengan PT CALTEX Riau tahun 2006/2007, Institute Pertanian Bogor (IPB) jurusan Pertanian-Kehutanan tahun 2007, mahasiswa UNILAK jurusan Kehutanan tahun 2006, kemudian hasil penelitian mahasiswa pecinta alam UIR, UNRI, UNILAK, dan Politeknik Riau).

EKOWISATA - Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau


A. Sungai kampar
Sungai Kampar merupakan sungai yang membentang dan membelah Desa Buluhcina dengan air yang berarus cukup deras, sehingga setiap tahun tepatnya pada bulan Agustus dilakukan olah raga pacu sampan. Sungai ini pun sebagai tempat berkembang biaknya ikan sehingga baik untuk refreshing dengan memancing ikan dialam bebas. Bagi wisatawan yang ingin menelusuri Sungai Kampar dapat mempergunakan sampan atau perahu motor yang disediakan masyarakat.

B. Danau
Di Desa Buluhcina terdapat 11 (sebelas) danau wisata yaitu
  1. Danau Rengas,
  2. Danau Tanjung Putus,
  3. Danau Baru,
  4. Danau Dalam,
  5. Danau Pinang Luar,
  6. Danau Kutit,
  7. Danau Tuok Tongah,
  8. Danau Tanjung Balam,
  9. Danau Tangon,
  10. Danau Buntar, dan
  11. Danau Awang.
Terdapat 7 (tujuh) danau yang berada di lokasi Hutan Wisata yang baik untuk tempat rekreasi keluarga dan menghilangkan kejenuhan dengan memancing di danau tersebut dengan disediakannya sampan bagi para pengunjung. Selain itu bagi wisatawan dapat pula melihat budidaya ikan selais. Hutan Wisata dan seluruh lingkungannya merupakan menjadi lokasi yang tepay bagi penelitian flora dan fauna serta lingkungan sosial budaya bagi mahasiswa dan peneliti.

C. Hutan
Wisata Hutan Desa Buluhcina memiliki hutan yang sangat luas dengan jenis tanaman hutan yang beraneka ragam dengan peruntukan lahan hutan yang berbeda yaitu :
  • Hutan Lindung
  • Hutan wisata 1000 ha
  • Hutan cadangan perkebunan 1500 ha

Sehingga bagi wisatawan atau peneliti dan mahasiswa yang hobi berpetualangan dapat melakukan hiking, kemping dan penelitian di Hutan Wisata Desa Buluhcina.

Danau Tanjung Putus - Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Pemotretan 27 Januari 2012.

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau

WISATA HUTAN DESA BULUHCINA

Hiking (Jalan Sehat di Hutan)
Tersedia pemandu dari masyarakat setempat untuk memandu para wisatawan yang hendak hiking di dalam hutan. Terdapat 3 jalur yang disediakan yaitu Jalur 500m, Jalur 1000m, dan Jalur 2000m. Hal ini disesuaikan dengan kemampuan para wisatawan.

Setiap kelompok hiking akan dipandu oleh 2 orang pemandu (depan dan belakang) dengan biaya berkisar Rp. 75.000 - Rp. 100.000 /pemandu. Setiap kelompok hiking berjumlah maksimal 25 orang.

Camping (Kemping alias Berkemah)
Banyak tempat kemping di areal Wisata Hutan Desa Buluhcina ini. Jika tak hendak memilih, pemandu siap memberikan tempat kemping terbaik bagi wisatawan. Jika hendak memilih, lakukanlah survey tempat terlebih dahulu beberapa hari sebelum pelaksanaan kemping. Pemandu akan menunjukkan tempat-tempat yang cocok bagi wisatawan untuk kemping. Selain itu, pemuda setempat akan bersedia menjadi pembuat/pendiri tenda, pembuat kamar kecil (MCK), penjaga malam dan antar jemput ke lokasi. Mereka pun siap menyediakan makanan jika dipesan terlebih dahulu.

Outbond
Saat ini saya, attayaya, dan beberapa teman-teman lain sedang mencari modal untuk pembuatan lokasi dan penyediaan alat-alat outbond. Rencana awal lokasi adalah di sekitar Danau Tanjung Putus.

Jika berminat berwisata hutan Desa BuluhCina ini ataupun berminat menanam modal untuk Outbond Wisata Hutan, silahkan tulis komentar dibawah dengan nomor kontak yang bisa saya hubungi.

Catatan :
Nama desa ini adalah BULUHCINA bukan BULUH CINA.

Hubungi langsung Pak Kasmi 081365628661


Copyright © 2013 attayaya: Wisata Hutan Desa Buluhcina Riau | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah