31 Januari 2009

YOUR ATTENTION PLEASE!!!

YOUR ATTENTION PLEASE
thank you for choosing EARTH as your planetary vehicle
we hope you enjoy of many wonderful features of this planet as you hurtle through the cosmos

Please note however
that in event of continued inaction in the face of global warming
your seat cushion can be used as floatation device

Also, please take a moment to locate this planet's emergency exits
as you can see, there aren't any


MOHON PERHATIAN
Terima kasih telah terbang bersama BUMI
Kami harap anda menikmati berbagai pelayanan yang menarik yang disediakan planet ini sebagai penerbangan yang penuh tantangan melewati jagat raya

Perlu diketahui
dalam keadaan darurat pemanasan global
tempat duduk anda dapat digunakan sebagai pelampung
(karena naiknya permukaan air laut dan akan menutupi seluruh permukaan bumi
pemanasan global menyebabkan pencairan salju di kutub
sehingga volume air laut akan meningkat)

Silahkan mencari lokasi pintu darurat
sebagaimana anda ketahui, tidak ada pintu darurat di BUMI

(diadaptasi dari pengumuman pramugari yang cantik dan iklan layanan masyarakat oleh Blue Man Group)


selengkapnya...

30 Januari 2009

Evolution of the Bicycle


Evolution of the Bicycle
The Ordinary bicycle, with its large front wheel, spread around the world.
Ariel 1870

The first model to define the features of the ordinary bicycle.

At a bicycle factory in Conventry, England, James Starley along with William Hillman designed the Ariel, an ordinary bicycle prototype that employed ribbon wheels which produced a patent for tension spokes. The Ariel is said to have been named after a so-called "tricksy spirit" appearing in one Shakespeare's works. This bicycle, a first with its all-metal construction, was even lighter than its predecessors, and it was the world's first model to employ a center steering head which is still used today in modern-day bicycles. Thanks to its adjustable crank and a number of other epoch-making new mechanisms, the Ariel racked up record speeds of between 23 and 24 km/h.
Salvo 1876
The appearance of an easy-to-ride tricycle.
The first tricycle mass-produced by Coventry Lever, it was equipped with a Lever gear built by James Starley. The three-wheeled Salvo built by Starley, incorporated innovations such as a lighter frame, spoke wheels, and a highly advanced chain drive. It also placed emphasis on performance. In particular, the use of a balance gear or double-drive gear enabled smoother turning on curves because the outer wheel in respect to the curve was able to spin faster than the inner wheel. It was also equipped with a lamp for nighttime rides, and became a popular vehicle because it was more convenient and accessible than a horse carriage.
Kangaroo 1878
Ordinary bicycle employing the first gear system and having a smaller rear wheel.
The Kangaroo, with the world's first gear system, added brakes to the ordinary cycle which had become more and more dangerous due to the increasing diameter of the front wheel for riding at faster speeds. Patented by Otto and Wallace, this model had independent right and left chainwheels driven by their own chains, enabling fast speeds even with a smaller front wheel.
Bayliss Thomas 1879
The Bayliss Thomas was the climax of ordinary bicycle beauty and was the most complete model to date.
The Bayliss Thomas actively incorporated a variety of new technologies to provide a more comfortable ride and achieve faster speeds. With this model, the once solid steel frame was replaced by hollow tubing including the front fork. This ordinary employed plain bearings in the wheel axles and achieved a weight of only 22 kg with the use of radial spokes, rubber pedals, and other light-weight innovations.


Evolution of the Bicycle
The safety cycle, with nearly identical front and rear wheel sizes, appears.
Lawson Model 1879
First leg-powered bicycle driven by a chain to the rear wheel.
In 1879, an Englishman by the name of Harry John Lawson produced the first bicycle driven by a chain to the rear wheel. He positioned the pedals in between the front and rear wheels, and had the pedaling motion conducted to the rear wheel via a chain. It was not until five years later in 1884 that a model, named the Lawson Bicyclette, appeared which could withstand the rigors of actual use
Dicycle 1880
Achieved popularity by replacing two-wheeled models with three-wheelers.
The most successful dicycle was invented by the Englishman E.C.F. Otto during the heyday of the ordinary cycle in 1880. Its two large wheels placed side by side were driven by a left and right pedal. The vehicle enabled smooth turning by relaxing the pedal on the side of the turn so that the wheel on the other side spun faster. Compared to the ordinary cycle which placed the rider high in the air, the dicycle offered a more stable feeling, placing the rider between the right and left wheels. This high degree of safety made it a hot topic as the vehicle of the times. Upon the introduction of the dicycle, the Birmingham Small Arms Company (BSA) in England almost immediately produced 1,000 of these vehicles.
Rover 1885

With equal-sized wheels, this was the prototype of the modern-day bicycle.

John Kemp Starley, a nephew of James Starley, the man who built the Ariel in 1870 and subsequently designed a number of safety bicycles, built the Rover with equal-sized wheels. This bicycle improved the performance of racing ordinaries which had reached their limit in the quest for speed in 1884. The saddle, handlebars, and crank axle were well balanced and logically placed, and this established the shape of the bicycle as we know it today. Two or three years thereafter, the bicycle's components such as the frame material, tires, variable speed gears, saddle, and chain were rapidly made practical.
http://www.cycle-info.bpaj.or.jp/english/learn/chistory2.html

The Bicycle Comes to Japan
It is said that the bicycle came to Japan in the closing days of the
Tokugawa shogunate (1860's).
Domestic Boneshaker 1877

Made smaller to fit the size of the Japanese body.

Domestically produced boneshaker dating back to around 1877. The iron frame, which was most likely produced by blacksmiths, was built on a smaller scale to fit the Japanese physique. The wheel diameter was also smaller, and when compared to the 36-inch front wheel and 32-inch rear wheel of the typical Michaux velocipede being produced in various countries, this boneshaker was a much smaller version.
Domestic Ordinary Bicycle 1890
Achieved popularity by replacing two-wheeled models with three-wheelers.

This ordinary had an artistic design that made the most of the uniqueness of Japanese manufacturing.

This domestic ordinary is thought to have built in Japan around 1888. Its stays for protecting against mud had a design that brings to mind an arabesque pattern, and the bicycle's wheels were finished with black lacquer, giving it a luxurious look. It is said that many of these ordinaries were manufactured in the Kansai region during the Meiji period, and due to their beautiful and careful crafting, it is thought that the Imperial Court carriage craftsmen of the period were responsible for building them.

Domestic Safety Bicycle 1892
The first safety bicycle trial manufactured in Japan.
This is the safety bicycle produce at the Miyata Gun Factory in 1892 by Eisuke Miyata, a gun expert employed by the Hitachi Kuni Kasama Clan. Eisuke, who held doubts concerning the future of gun manufacturing in Japan, trial manufactured Japan's first safety bicycle in 1892. He got involved in building an experimental model after being asked by a foreigner to repair a safety bicycle. The tubing used for the frame was manufactured in the same way as the piping used for guns: it was bored out lengthwise using a round steel rod. Except for the tires, the entire bicycle was built from scratch at the Miyata Gun Factory.
Fuji Hao 1928
Domestic bicycle that was a copy of an English model.
This was a luxury bicycle manufactured around 1928 by Nichibei Shoten. By 1905, Hisajirou Okazaki, the founder of Nichibei Shoten, had already handled a very large number of the English-manufactured Radge, thanks partly to the friendly relations between the two countries fostered by their alliance. After World War I, the Radge trademark reverted back to England, and thereafter, Japanese manufactures started building a similar model under the name Fuji Hao. The change in popularity from American to English cycles was not only due to the alliance between Japan and England, it was also influenced by the fact that the 26-inch frames of the English models fit the smaller physique of the Japanese better than the 28-inch models that were commonly found in America.

http://www.cycle-info.bpaj.or.jp/english/learn/chistory4.html


Postwar Bicycles
After World War II, bicycles in Japan evolved under a heavy American
and European influence.
Mitsubishi Jujigo 1947

The frame was made out of duralumin used in airplanes.

In 1947, a mere two year after the end of World War II, an airplane design engineer who had been designing the Isshiki Rikko at the former Mitsubishi Heavy Industries' Tsu Factory, produced the Jujigo, a bicycle with a duralumin frame. Using 2 mm-thick duralumin that was no longer needed for building planes, he came up with an innovative bicycle design crossing two rivet-fastened box structure frames which were widely used by ship builders at the time. The first model was based on an everyday bicycle from Great Britain, but from the second model on, they started basing the Jujigo on sports bicycles, and it continued to be produced up to a fourth model. The Jujigo was also ridden in the bike races of the period and it attracted much attention.
Everest Racer 1948

Employed parts from sports bicycles and others types of bicycles.

TSUCHIYA MFG. CO., which had been manufacturing track racing bicycles before World War II, began full-fledged production of such bicycles in November 1948 when the first race was held at a cycling stadium in Kokura, Japan. It is said that since parts for track racing bicycles were still hard to come by at the time, it was common to employ parts from sports bicycles and other bicycles instead.
Smart Lady 1956
Sold to consumers based on a monthly installment plan.
This was the first bicycle to be sold using a monthly installment plan. In 1956, bicycles were still considered to be a luxury, and with a price tag exceeding 10,000 yen at the time, it was not something the average person could readily afford. However, by allowing these bicycles to be purchased in monthly installments, sales of the Smart Lady were very successful, especially among woman. The Smart Lady later evolved into the staggered pleasure bicycle and the mini bicycle.
Mini Bicycle 1965
One-Piece Frame for both Men and Women
This is the Japanese mini bicycle said to have appeared around 1965 due to the influence of the English Moulton. Its one-piece frame for both men and women made it easy to ride and inexpensive. These factors helped stir up demand among woman, and almost immediately, the streets were overflowing with these bicycles. At the time, the bicycles were equipped with 16" and 18" tires, but later the tires grew to 20", 22", and finally 24" due to the conditions on Japanese roads.

http://www.cycle-info.bpaj.or.jp/english/learn/chistory5.html



selengkapnya...

29 Januari 2009

Tag dari nenoneno

Rada psuing eh pusing juga nerjemahin postingan http://cantstopsmiling.wordpress.com nenoneno.
Maklum deh bahasa enggresku rada-rada ngaco alias ga jelas juntrungan tatabahasanya.

Setelah buka kamus....
O o o (kamu ketahuan...pacaran lagi) eh rupanya ada peer tag dari nenoneno untukku.
Apakah peernya itu?
Dengan berkonsultasi secara seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya dengan oom google translate di http://translate.google.com/translate_t#
maka dapat diketahui dengan sah dan meyakinkan secara hukum bahwa peernya adalah :
uraikan betapa kaconya mejamu!
(describe how messy your desk is)
dan tentu saja dengan potonya
(and of course include their pictures)
dan seterusnya deh...

Jadi...
Inilah hasilnya :



Ughhh malu juga rasanya ngeliat meja kerjaku yang berantakan. Meja ini dibuat tahun 1973 di Tanjung Batu, Kepulauan Riau (sekarang Propinsi Riau Kepulauan). Meja ini milik (alm) bapakku sebagai meja kerjanya untuk melakukan pengobatan medik bagi masyarakat. Sekarang bertengger sebuah laptop Toshiba (yang cuma celeron aja, bahkan belum pentium 4 nih). Lacinya bertengger sebuah scanner canon yang diatasnya kutaruh berbagai buku yang masih belum selesai dibaca. Buku yang teratas adalah Seni Teknik Hacking 2 oleh S'to. Diatas meja juga ada hp Sony Ericsson K750i, stiker alumni 4968 Pekanbaru (http://alumni4968.blogspot.com), asbak rokok, kabel, dll. Kalo yang dalam laci.... wuiiih jangan diliat d. Lebih kaco lagi.




Nah ini meja (lemari kecil setinggi meja) yang kugunakan untuk gletakin buku/majalah. Tapi sekarang jadi lebih kaco karena bukan cuma majalah Warta e-gov dan PcMedia edisi 2/2009 (yg masih bersegel dan belum dibaca), kantong plastik kresek warna item, dokumen pengetahuan alat sadap, dokumen Access Point XI-1500-IH, berkas database Alumni 4968 (http://alumni4968.blogspot.com), bahkan ada rokok Dji Sam Soe, korek api gas beberapa biji, tiket Lion bekas dari Jakarta, dan 2 buah teh botol Sosro yang udah kosong.


selengkapnya...

Birth of the Bicycle

Birth of the Bicycle
The bicycle was invented by a German in 1817.
http://www.cycle-info.bpaj.or.jp/english/learn/chistory.html
Draisienne (Hobby Horse) 1817
The steerable Draisienne was invented.
Germany's Baron von Drais invented the Draisienne, a steerable bicycle. It was almost completely made of wood, and having no pedals, riders propelled it by pushing their feet against the ground. At the time, the speed record for this bicycle was 15 km/h. It was used little by little until the 1830's. In 1842, it was equipped with solid rubber tires.
MacMillan Velocipede 1839
The MacMillan velocipede was the first of its kind to be ridden with the legs off the ground.
This two-wheeled vehicle was designed by Kirkpatrick MacMillan, a Scottish blacksmith. It was the first of its kind that allowed people to ride without touching their feet to the ground. In MacMillan's hometown of Coathill, Scotland, the one hundredth anniversary since the creation of the MacMillan velocipede was celebrated in September 1946 after an eight-year delay caused by WWII, but recently the actual existence of this vehicle has come under suspicion.
Michaux Velocipede 1860
The world's first mass-produced riding machine.
Designed by France's Pierre Michaux who was involved in the repair of horse carriages and the manufacture of baby carriages and tricycles. He came up with his design when a customer brought a Draisienne in for repairs. After his son tried riding it and had difficulties with his feet on downhill roads, Michaux came up with the idea of connecting crank arms and pedals directly to the front wheel as a means of propulsion.
Phantom 1869
The Phantom, with its ordinary drive, is released.
The Reynolds' of Great Britain released the ordinary-drive Phantom. It was an epoch-making development with its light-weight metal frame, first wheels to ever use a double-spoke construction, solid rubber tires nailed to wooden wheels, and other innovations.






selengkapnya...

27 Januari 2009

Bersepeda Yuk!!!

Salah satu penyebab pemanasan global adalah panas dan karbon dioksida (dan zat lainnya termasuk timbal) dari kendaraan bermotor. Bagaimana mencegahnya?

Salah satunya adalah dengan pemakaian gas sebagai bahan bakar bagi kendaraan bermotor tersebut. Cuma cara ini harus merombak motor atau membeli motor yang sesuai dengan bahan bakar tersebut. Tentunya ada biaya untuk merubah ke pemakaian bahan bakar gas ini.

Cara lain adalah dengan merubah sikap dan cara berkendara yaitu dengan tidak menggeber gas yang tidak perlu, memanaskan mesin di pagi hari tidak perlu lama, dan beberapa perubahan sikap lainnya. Yang lebih ekstrem adalah dengan mematikan mesin kendaraan di saat lampu persimpangan jalan menyala merah. Jika masih ada waktu 90 detik dari lampu merah menjadi hijau, kita dapat mematikan mesin. Hal ini mudah bagi kendaraan bermotor roda 2 (hal yang selalu kulakukan). Perubahan sikap lain adalah dengan tidak menghidupkan AC mobil jika masih pagi. Nikmati udara sejuk pagi hari, buka kaca jendela mobil anda, jangan hidupkan AC mobil anda.

Cara yang sedang berkembang di Jakarta adalah dengan TIDAK memakai kendaraan bermotor ketika hendak pergi ke kantor. Anda bisa pakai kendaraan umum, atau pakai kendaraan pribadi yang TIDAK MENGGUNAKAN MOTOR.
LHO...???

Iya...
Itu lho kereta angin alias sepeda.
Untuk kawasan Jakarta memang masih sedikit persentase pemakai sepeda daripada pemakai kendaraan bermotor. Pemakai sepeda memang masih harus bersaing ketat dengan pemakai kendaraan bermotor, dan harus memakai masker agar tidak menghirup asap pembuangan kendaraan bermotor.

Sepeda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Sepeda adalah alat transportasi yang sederhana, tanpa motor sehingga di Indonesia dikenal sebagai kereta angin. Dari bangun sepeda inilah yang akhirnya dibuat sepeda motor

.

Sejarah

Rancangan sepeda Drais, 1817.


Seperti ditulis Ensiklopedia Columbia, nenek moyang sepeda diperkirakan berasal dari Prancis. Menurut kabar sejarah, negeri itu sudah sejak awal abad ke-18 mengenal alat transportasi roda dua yang dinamai velocipede. Bertahun-tahun, velocipede menjadi satu-satunya istilah yang merujuk hasil rancang bangun kendaraan dua roda.

Yang pasti, konstruksinya belum mengenal besi. Modelnya pun masih sangat "primitif". Ada yang bilang tanpa engkol, pedal tongkat kemudi (setang). Ada juga yang bilang sudah mengenal engkol dan setang, tapi konstruksinya dari kayu.

Baron Karls Drais von Sauerbronn (lengkapnya bernama Karl Friedrich Christian Ludwig Freiherr Drais von Sauerbronn (Karlsruhe, 29 april 1785 - aldaar, 10 december 1851), adalah seorang Jerman yang pantas dicatat sebagai salah seorang penyempurna velocipede. Velocipede yang awalnya tidak dapat dikendalikan/unsteering (tidak ada steer, tapi masih punya pegangan stang). Tahun 1818, von Sauerbronn membuat alat transportasi roda dua untuk menunjang efisiensi kerjanya. Sebagai kepala pengawas hutan Baden (sekarang Jerman), ia memang butuh sarana transportasi bermobilitas tinggi. Tapi, model yang dikembangkan tampaknya masih mendua, antara sepeda dan kereta kuda. Sehingga masyarakat menjuluki ciptaan sang Baron sebagai dandy horse.

Baru pada 1839, Kirkpatrick MacMillan, pandai besi kelahiran Skotlandia, membuatkan "mesin" khusus untuk sepeda. Tentu bukan mesin seperti yang dimiliki sepeda motor, tapi lebih mirip pendorong yang diaktifkan engkol, lewat gerakan turun-naik kaki mengayuh pedal. MacMillan pun sudah "berani" menghubungkan engkol tadi dengan tongkat kemudi (setang sederhana).

Sedangkan ensiklopedia Britannica.com mencatat upaya penyempurnaan penemu Prancis, Ernest Michaux pada 1855, dengan membuat pemberat engkol, hingga laju sepeda lebih stabil. Makin sempurna setelah orang Prancis lainnya, Pierre Lallement (1865) memperkuat roda dengan menambahkan lingkaran besi di sekelilingnya (sekarang dikenal sebagai pelek atau velg). Lallement juga yang memperkenalkan sepeda dengan roda depan lebih besar daripada roda belakang.

Namun kemajuan paling signifikan terjadi saat teknologi pembuatan baja berlubang ditemukan, menyusul kian bagusnya teknik penyambungan besi, serta penemuan karet sebagai bahan baku ban. Namun, faktor safety dan kenyamanan tetap belum terpecahkan. Karena teknologi suspensi (per dan sebagainya) belum ditemukan, goyangan dan guncangan sering membuat penunggangnya sakit pinggang. Setengah bercanda, masyarakat menjuluki sepeda Lallement sebagai boneshaker (penggoyang tulang).

Sehingga tidak heran jika di era 1880-an, sepeda tiga roda yang dianggap lebih aman buat wanita dan laki-laki yang kakinya terlalu pendek untuk mengayuh sepeda konvensional menjadi begitu populer. Trend sepeda roda dua kembali mendunia setelah berdirinya pabrik sepeda pertama di Coventry, Inggris pada 1885. Pabrik yang didirikan James Starley ini makin menemukan momentum setelah tahun 1888 John Dunlop menemukan teknologi ban angin. Laju sepeda pun tak lagi berguncang.

Penemuan lainnya, seperti rem, perbandingan gigi yang bisa diganti-ganti, rantai, setang yang bisa digerakkan, dan masih banyak lagi makin menambah daya tarik sepeda. Sejak itu, berjuta-juta orang mulai menjadikan sepeda sebagai alat transportasi, dengan Amerika dan Eropa sebagai pionirnya. Meski lambat laun, perannya mulai disingkirkan mobil dan sepeda motor, sepeda tetap punya pemerhati. Bahkan penggemarnya dikenal sangat fanatik.

Kini, sepeda punya beragam nama dan model. Ada sepeda roda tiga buat balita, sepeda mini, "sepeda kumbang", hingga sepeda tandem buat dikendarai bersama. Bahkan olahraga balap sepeda mengenal sedikitnya tiga macam perangkat lomba. Yakni "sepeda jalan raya" untuk jalanan mulus yang memiliki sampai 16 kombinasi gir yang berbeda, "sepeda track" dengan hanya 1 gigi serta "sepeda gunung" yang memiliki 24 gigi.



(tulisan akan dilanjutkan dengan perkembangan sepeda dari tahun ke tahun).


selengkapnya...

23 Januari 2009

MARI SELAMATKAN BUMI

Apa itu Pemanasan Global?

Bumi sebagai ekosistem telah mengalami perubahan yang disebabkan sebagian besar oleh pengaruh globalisasi dan manusia. Pada saat ini, manusia lebih banyak menghasilkan karbon dioksida dibanding di masa 650.000 tahun lalu. Karbon ini berada di atmospir, bertindak seperti selimut yang hangat. Semakin banyak karbon, maka semakin tebal selimut yang mengakibatkan semakin panas suhu bumi. Hal inilah yang disebut 'pemanasan global' atau global warming.

Kita ada dan bisa hidup di planet bumi ini adalah karena bumi memiliki atmospir yang dapat menjaga panas/suhu di udara dalam kisaran yang normal dan seimbang - ini menciptakan kondisi yang memberikan kita udara untuk bernapas, air bersih, dan cuaca yang normal untuk kita bisa bertahan hidup.

Manusia (hanya beberapa, tidak semua) telah mulai menyadari ketidak-seimbangan alam dan telah pula memulai langkah-langkah untuk menyeimbangkan alam. Kita telah mulai merasa keberatan dengan udara panas, salju yang terlalu cepat mencair, badai topan yang tidak beraturan, gas karbon yang banyak dihasilkan dari mobil dan pabrik-pabrik serta pembangkit tenaga listrik.

Jika kita tidak mulai memperbaiki masalah ini mulai sekarang, kita akan menghadapi perubahan suhu dan cuaca dengan cepat/ekstrim, meningkatnya permukaan air laut, dan badai yang merusak.

ALARM BUMI TELAH BERBUNYI,
MENANDAKAN BUMI BUTUH PERTOLONGAN,
MARI SELAMATKAN BUMI,
MARI HIJAUKAN BUMI KEMBALI.

Jika kita mencintai diri kita,
Jika kita mencintai keluarga kita,
Jika kita mencintai bumi,
Mari selamatkan bumi.

attayaya

postingan ini berhubungan dengan "dunia hijau"




selengkapnya...

19 Januari 2009

HAMAS vs ISRAEL

Perbandingan kekuatan (yang tidak sebanding) :

HAMAS

ISRAEL

Brigade Izzudin Qassam

Angkatan Perang Israel (Israel Defense Forces)

Pimpinan Ahmad Jabri

Pimpinan Letnan Jendral Gabi Ashkenazi

10 ribu tentara
6 ribu polisi
3 ribu pejuang

Struktur : Perang Gerilya

Terdiri atas :
6 brigade, tiap brigade terdiri dari 4-5 batalion
Tiap batalion terdiri dari 4-5 kompi
Tiap kompi terdiri atas 3 peleton
Tiap peleton terdiri atas 3 regu tempur
Tiap regu memeiliki 8 anggota

176 ribu tentara aktif
408 ribu tentara cadangan

Senjata :

  1. roket BM-21 Grad 122 mm, jangkauan 20,5 km
  2. roket Qassam 10, 115 dan 175 mm, jangkauan 18 km
  3. peluncur RPG
  4. senjata anto-pesawat tempur kaliber 14,4 dan 12,7 mm
  5. rudal anti-tank AT-3 jarak tembak 3 km

Tank : 2.800 unit
Senjata Artileri : 6.930
Peluncur rudal : 85
Jet tempur : 875 (250 F16)
Pesawat angkut personel : 84
Helikopter : 286
Kapal selam : 3
Kapal perang : 13
Kapal patroli : 50

Kendaraan :

BRDM-2, kendaraan patroli bersenjata (sejenis panser)

Sumber : tempointeraktif






selengkapnya...

Zionisme

Zionisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Zionisme adalah sebuah gerakan kaum Yahudi yang tersebar di seluruh dunia untuk kembali lagi ke Zion, bukit di mana kota Yerusalem berdiri. Gerakan yang muncul di abad ke-19 ini ingin mendirikan sebuah negara Yahudi di tanah yang kala itu dikuasai Kekaisaran Ottoman (Khalifah Ustmaniah) Turki.

Zionisme merupakan gerakan Yahudi Internasional. Istilah zionis pertama kali dipakai oleh perintis kebudayaan Yahudi, Mathias Acher (1864-1937), dan gerakan ini diorganisasi oleh beberapa tokoh Yahudi antara lain Dr. Theodor Herzl dan Dr. Chaim Weizmann. Dr. Theodor Herzl menyusun doktrin Zionisme sejak 1882 yang kemudian disistematisasikan dalam bukunya "Der Judenstaat" (Negara Yahudi) (1896). Doktrin ini dikonkritkan melalui Kongres Zionis Sedunia pertama di Basel, Swiss, tahun 1897. Setelah berdirinya negara Israel pada tanggal 15 Mei 1948, maka tujuan kaum zionis berubah menjadi pembela negara baru ini.

Rapat Dewan Umum PBB mengeluarkan Resolusi 3379 tanggal 10 Desember 1975, yang menyamakan Zionisme dengan diskriminasi rasial. Akan tetapi pada 16 Desember 1991, resolusi tersebut dicabut kembali.



Yahudi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Bangsa Yahudi
Albert Einstein • Maimonides • Golda Meir • Emma Lazarus

Jumlah populasi

kurang lebih 13.296.100 (2002).

Kawasan dengan jumlah penduduk yang signifikan
Israel: 5 juta.

Amerika Serikat: 6 juta.

Bahasa
bahasa Ibrani, bahasa Yiddish, bahasa Arab, bahasa Aram, dan lain-lain.
Agama
Agama Yahudi.
Kelompok etnis terdekat
Arab atau bangsa Semitik, terutama orang Palestina, orang Suriah dan Libanon.


Sumber : WIKIPEDIA
selengkapnya...

17 Januari 2009

Salahuddin Ayyubi

Salahuddin Ayyubi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Salahuddin Al-Ayyubi
Sultan Mesir dan Syria
caption
Lukisan artistik Shalahuddin
Memerintah 1174 M. – 4 Maret-1193 M.
Dinobatkan 1174 M.
Nama lengkap Salah al-Din Yusuf Ibn Ayyub
Lahir 1138 M. di Tikrit, Iraq
Meninggal 4 Maret-1193 M. di Damaskus, Syria
Dimakamkan Masjid Umayyah, Damaskus, Syria
Pendahulu Nuruddin Zengi
Pengganti Al-Aziz
Dinasti Ayyubiyyah
Ayah Najmuddin Ayyub

Salahuddin Ayyubi atau Saladin atau Salah ad-Din (Bahasa Arab: صلاح الدين الأيوبي, Kurdi: صلاح الدین ایوبی) (Sho-lah-huud-din al-ay-yu-bi) (c. 1138 - 4 Maret 1193) adalah seorang jendral dan pejuang muslim Kurdi dari Tikrit (daerah utara Irak saat ini). Ia mendirikan Dinasti Ayyubiyah di Mesir, Suriah, sebagian Yaman, Irak, Mekkah Hejaz dan Diyar Bakr. Salahuddin terkenal di dunia Muslim dan Kristen karena kepemimpinan, kekuatan militer, dan sifatnya yang ksatria dan pengampun pada saat ia berperang melawan tentara salib. Sultan Salahuddin Al Ayyubi juga adalah seorang ulama. Beliau memberikan catatan kaki dan berbagai macam penjelasan dalam kitab hadits Abu Dawud

Latar belakang

Shalahuddin Al-Ayyubi berasal dari bangsa Kurdi. Ayahnya Najmuddin Ayyub dan pamannya Asaduddin Syirkuh hijrah (migrasi) meninggalkan kampung halamannya dekat Danau Fan dan pindah ke daerah Tikrit (Irak). Shalahuddin lahir di benteng Tikrit, Irak tahun 532 H/1137 M, ketika ayahnya menjadi penguasa Seljuk di Tikrit. Saat itu, baik ayah maupun pamannya mengabdi kepada Imaduddin Zanky, gubernur Seljuk untuk kota Mousul, Irak. Ketika Imaduddin berhasil merebut wilayah Balbek, Lebanon tahun 534 H/1139 M, Najmuddin Ayyub (ayah Shalahuddin) diangkat menjadi gubernur Balbek dan menjadi pembantu dekat Raja Suriah Nuruddin Mahmud. Selama di Balbek inilah, Shalahuddin mengisi masa mudanya dengan menekuni teknik perang, strategi, maupun politik. Setelah itu, Shalahuddin melanjutkan pendidikannya di Damaskus untuk mempelajari teologi Sunni selama sepuluh tahun, dalam lingkungan istana Nuruddin. Pada tahun 1169, Shalahudin diangkat menjadi seorang wazir (konselor).

Di sana, dia mewarisi peranan sulit mempertahankan Mesir melawan penyerbuan dari Kerajaan Latin Jerusalem di bawah pimpinan Amalrik I. Posisi ia awalnya menegangkan. Tidak ada seorangpun menyangka dia bisa bertahan lama di Mesir yang pada saat itu banyak mengalami perubahan pemerintahan di beberapa tahun belakangan oleh karena silsilah panjang anak khalifah mendapat perlawanan dari wazirnya. Sebagai pemimpin dari prajurit asing Syria, dia juga tidak memiliki kontrol dari Prajurit Shiah Mesir, yang dipimpin oleh seseorang yang tidak diketahui atau seorang Khalifah yang lemah bernama Al-Adid. Ketika sang Khalifah meninggal bulan September 1171, Saladin mendapat pengumuman Imam dengan nama Al-Mustadi, kaum Sunni, dan yang paling penting, Abbasid Khalifah di Baghdad, ketika upacara sebelum Shalat Jumat, dan kekuatan kewenangan dengan mudah memecat garis keturunan lama. Sekarang Saladin menguasai Mesir, tapi secara resmi bertindak sebagai wakil dari Nuruddin, yang sesuai dengan adat kebiasaan mengenal Khalifah dari Abbasid. Saladin merevitalisasi perekonomian Mesir, mengorganisir ulang kekuatan militer, dan mengikuti nasihat ayahnya, menghindari konflik apapun dengan Nuruddin, tuannya yang resmi, sesudah dia menjadi pemimpin asli Mesir. Dia menunggu sampai kematian Nuruddin sebelum memulai beberapa tindakan militer yang serius: Pertama melawan wilayah Muslim yang lebih kecil, lalu mengarahkan mereka melawan para prajurit salib.

Timur Tengah (1190 M.). Wilayah kekuasaan Shalahuddin (warna merah); Wilayah yang direbut kembali dari pasukan salib 1187-1189 (warna pink). Warna hijau terang menandakan wilayah pasukan salib yang masih bertahan sampai meninggalnya Shalahuddin

Dengan kematian Nuruddin (1174) dia menerima gelar Sultan di Mesir. Disana dia memproklamasikan kemerdekaan dari kaum Seljuk, dan dia terbukti sebagai penemu dari dinasti Ayyubid dan mengembalikan ajaran Sunni ke Mesir. Dia memperlebar wilayah dia ke sebelah barat di maghreb, dan ketika paman dia pergi ke Nil untuk mendamaikan beberapa pemberontakan dari bekas pendukung Fatimid, dia lalu melanjutkan ke Laut Merah untuk menaklukan Yaman. Dia juga disebut Waliullah yang artinya teman Allah bagi kaum muslim Sunni.



Dari usia belasan tahun Shalahuddin selalu bersama ayahnya di medan pertempuran melawan Tentara Perang Salib
atau menumpas para pemberontakan terhadap pemimpinnya Sultan Nuruddin Mahmud. Ketika Nuruddin berhasil merebut kota Damaskus tahun pada tahun 549 H/1154 M maka keduanya ayah dan anak telah menunjukkan loyalitas yang tinggi kepada pemimpinnya.

Dalam tiga pertempuran di Mesir bersama-sama pamannya Asaduddin melawan Tentara Perang Salib dan berhasil mengusirnya dari Mesir pada tahun 559-564 H/ 1164-1168 M. Sejak itu Asaduddin, pamannya diangkat menjadi Perdana Menteri Khilafah Fathimiyah. Setelah pamnnya meninggal, jabatan Perdana Menteri dipercayakan Khalifah kepada Shalahuddin Al-Ayyubi.

Shalahuddin Al-Ayyubi berhasil mematahkan serangan Tentara Salib dan pasukan Romawi Bizantium yang melancarkan Perang Salib kedua terhadap Mesir. Sultan Nuruddin memerintahkan Shalahuddin mengambil kekuasaan dari tangan Khilafah Fathimiyah dan mengembalikan kepada Khilafah Abbasiyah di Baghdad mulai tahun 567 H/1171 M (September). Setelah Khalifah Al-'Adid, khalifah Fathimiyah terakhir meninggal maka kekuasaan sepenuhnya di tangan Shalahuddin Al-Ayyubi.

Sultan Nuruddin meninggal tahun 659 H/1174 M, Damaskus diserahkan kepada puteranya yang masih kecil Sultan Salih Ismail didampingi seorang wali. Dibawah seorang wali terjadi perebutan kekuasaan diantara putera-putera Nuruddin dan wilayah kekuasaan Nurruddin menjadi terpecah-pecah. Shalahuddin Al-Ayyubi pergi ke Damaskus untuk membereskan keadaan, tetapi ia mendapat perlawanan dari pengikut Nuruddin yang tidak menginginkan persatuan. Akhirnya Shalahuddin Al-Ayyubi melawannya dan menyatakan diri sebagai raja untuk wilayah Mesir dan Syam pada tahun 571 H/1176 M dan berhasil memperluas wilayahnya hingga Mousul, Irak bagian utara.

Naik ke kekuasaan

Di kemudian hari Saladin menjadi wazir pada 1169, dan menerima tugas sulit mempertahankan Mesir dari serangan Raja Latin Yerusalem, khususnya Amalric I. Kedudukannya cukup sulit pada awalnya, sedikit orang yang beranggapan ia akan berada cukup lama di Mesir mengingat sebelumnya telah banyak terjadi pergantian pergantian kekuasaan dalam beberapa tahun terakhir disebabkan bentrok yang terjadi antar anak-anak Kalifah untuk posisi wazir. Sebagai pemimpin dari pasukan asing Suriah, dia juga tidak memiliki kekuasaan atas pasukan Syi'ah Mesir yang masih berada di bawah Khalifah yang lemah, Al-Adid.




selengkapnya...

11 Januari 2009

Melawan Goliath dengan Jihad

Melawan Goliath dengan Jihad

Awalnya hanya organisasi sosial, lalu menjadi sayap militer garis keras yang dilabeli teroris oleh Barat. Kini berjuang di pemerintahan.

SEBUAH tank Israel berhadapan dengan pejuang Palestina yang melontarkan batu. Gambar di secarik kertas HVS itu terpampang di Taman Kanak-kanak Al-Huda wa al-Nur di Khan Younis—kota di wilayah Gaza. Mendatangi lokasi itu empat tahun silam, wartawan Tempo, Zuhaid el-Qudsy, menyaksikan murid-murid berdoa dibimbing guru mereka: ”Ya, Allah, jadikanlah kami seperti pejuang-pejuang kami, yang syahid di jalan-Mu.”

Sekolah itu bagian dari Mujama al-Islami—organisasi sosial Islam—Hamas. Sejak berdiri pada 1987, Hamas memang punya dua rupa. Di satu sisi, ia lembaga sosial yang ramah. Di sisi sebaliknya, ia Mujahidun ila Falasthin atau Pejuang Islam Palestina yang sangar. Inilah sayap militer yang dilabeli teroris oleh Israel, Amerika Serikat, dan sebagian besar negara Barat.

Adalah Syekh Ahmad Yassin—seorang guru kelahiran 1 Januari 1929—yang mencatatkan organisasi ini secara legal di Israel pada 1978. Ia berpijak ke Ikhwanul Muslimin yang didirikan Hasan al-Banna pada 1928 di Mesir. Pemerintah Israel kala itu justru menyokong Hamas, yang hanya berkutat di bidang sosial, moral, dan pendidikan. Tel Aviv—menurut sejumlah pengamat—juga memanfaatkan Hamas untuk menyaingi kepopuleran Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang dipimpin Yasser Arafat.

Berkembang sebagai organisasi karitas, Hamas diam-diam juga ditempa sebagai organisasi bersenjata. ”Rahasia” ini baru terkuak di akhir 1987. Yassin, alumnus Universitas Al-Azhar, Mesir, meluncurkan Harakat Muqawama al-Islamiya—disingkat Hamas—yang berarti Gerakan Perlawanan Islam.

Tujuan pendirian Hamas dicantumkan di aktanya: ”mengibarkan panji-panji Allah di setiap inci bumi Palestina”. Dengan kata lain: melenyapkan bangsa Israel dari Palestina dan menggantinya dengan negara Islam. Hamas ”baru” ini dibidani Yassin dan tujuh orang berpendidikan tinggi: Abdul Aziz al-Rantissi (dokter spesialis anak), Abdul Fatah Dukhan dan Muhammad Shamaa (keduanya guru), Isa Nashar dan Abu Marzuq (insinyur mesin), Syekh Salah Silada (dosen), dan Ibrahim al-Yazuri (farmakolog).

Peluncuran Hamas menemukan momentumnya dengan kebangkitan Intifadah I, yang bergolak di sepanjang Jalur Gaza. Anak-anak Palestina tak gentar melawan tentara Israel dengan batu-batu sekepalan tangan. Sungguh senjata yang tak imbang untuk melawan rudal Israel. Persis seperti legenda Daud—leluhur Bani Israel—ketika menghadapi raksasa Goliath yang kejam.

Sejak itu, sayap-sayap militer Hamas beroperasi secara terbuka. Mereka meluncurkan sejumlah serangan balasan—termasuk bom bunuh diri—ke kubu Israel.

Hamas tak mengenal kompromi dengan Israel. Ini berbeda dengan Otoritas Palestina pimpinan Arafat. Pada Agustus 1993, bos PLO itu duduk semeja dengan Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin. Hasilnya adalah Kesepakatan Oslo. Rabin bersedia menarik pasukannya dari Tepi Barat dan Jalur Gaza serta memberi Arafat kesempatan menjalankan sebuah lembaga semiotonom yang bisa ”memerintah” di kedua wilayah itu. Arafat ”mengakui hak Negara Israel untuk eksis secara aman dan damai”. Hamas tersulut amarah.

Hubungan dua organisasi sebangsa ini memanas. Ketika Syekh Yassin wafat dirudal Israel pada 22 Maret 2004, Arafat menyebut kematian pemimpin spiritual Hamas itu ”gugurnya seorang martir”. Ucapan yang menyejukkan Hamas.

Pada Januari 2006, Hamas melangkah ke arena politik formal. Secara mengejutkan, mereka mendulang kemenangan—meraih 76 dari 132 kursi—dalam pemilihan anggota parlemen Palestina. Hamas mengalahkan Fatah, yang sebelumnya berjaya tapi belakangan dinilai korup dan tak efektif.

Kabinet yang didominasi orang Hamas terbentuk. Mahmoud al-Zahar—pemimpin organisasi itu—menyemburkan tekadnya untuk ”menggantung peta dunia di dinding rumahku di Gaza tanpa Israel di dalamnya”. Hingga hari ini, saat Israel masih membabi-buta menghajar Gaza, Zahar terpaksa hanya puas bermimpi.

Andari Karina Anom (dari berbagai sumber)




http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2009/01/05/ITR/mbm.20090105.ITR129168.id.html

selengkapnya...

10 Januari 2009

Israel Babak Pertama, Kedua & Ketiga

Israel Babak Pertama, kedua & ketiga

Babak Pertama: Rahmat Islam untuk Yahudi


Jerusalem 638 M. Tampak Amirul Mu'minin Umar ibn Khattab bersama sejumlah pembantu dekatnya - Khalid ibn Walid, Amr ibn Ash, Abdur Rahman ibn Auf, Mu'awiyah ibn Abi Sufyan - menandatangani perjanjian damai dengan kaum Nasrani Jerusalem. Pihak Nasrani dipimpin Uskup Sophronius, penguasa Jerusalem.

"Bismillahirrahmanir rahim, ini adalah jaminan yang diberikan kepada penduduk Aelia (nama Jerusalem waktu itu) oleh hamba Allah Amirul Mu'minin Umar ibn Khattab. Dia memberi mereka kepastian dan keamanan untuk diri mereka, segala milik mereka, gereja-gereja mereka, salib-salib mereka – baik yang kondisinya masih baik maupun yang sudah buruk - dan peribadatan mereka secara umum... Tidak ada larangan apapun yang akan diterapkan dalam soal agama. Tak seorang pun akan diganggu...."

Umar dan penguasa-penguasa muslim selanjutnya tidak hanya memberi kebebasan kepada kaum Nasrani setempat, tapi juga kepada orang Yahudi. Perjanjian itu merupakan tonggak bersejarah, tak cuma bagi kaum muslim, tapi juga bagi kaum Yahudi. Betapa tidak, semenjak itu, kaum Yahudi yang selama 500 tahun dilarang masuk Aelia (Jerusalem), kini mulai mengenyam kebebasan di kota suci mereka. Bahkan mereka diperbolehkan beribadah di bukit Temple Mount, yang terletak di bagian timur kota itu.

Flashback

Aelia (nama Jerusalem waktu itu) Tahun 70 M. Perang besar sedang berkecamuk antara tentara pemerintah pusat Romawi dengan kaum Yahudi setempat yang dipimpin para rabbi. Atau tepatnya, tentara pusat Romawi, yang dipimpin Pangeran Titus, menyerang kaum Yahudi Aelia karena pembangkangan mereka. Tentara Romawi mengejar kaum Yahudi dan para rabbi sampai ke Temple Mount, tempat suci kaum Yahudi. Perang ini, seperti diduga, berakhir dengan kemenangan tentara Romawi.

Konon, pada tahun pertama dia naik tahta, Titus datang ke Aelia, lalu membantai kaum Yahudi dan menahan orang-orang yang selamat jiwanya di antara mereka. Tak cuma itu, Titus juga menghancurkan kota suci itu. Kuil Sulaiman, yang terletak di atas Temple Mount, dihancurkannya, sedang buku-buku suci kaum Yahudi dibakarnya.

Semenjak itu, orang Yahudi dilarang masuk ke Aelia. Setiap Yahudi yang ketahuan masuk pasti dibunuh. Hingga pusat pemerintahan Romawi dipindahkan ke Bizantium (Konstantinopel), kebijaksanaan ini terus berlaku, bahkan hingga Aelia jatuh ke tangan kaum muslim.

Kebencian kepada kaum Yahudi juga memuncak di kalangan kaum Nasrani ataupun pemerintahan Bizantium sendiri. Karena tahu bahwa Batu Cadas (Rock) di Temple Mount dikeramatkan kaum Yahudi, orang-orang Nasrani membuang kotoran mereka di atas batu itu. Bahkan orang-orang perempuan dianjurkan untuk membuang baju bekas haidnya ke atas batu tersebut. Hingga akhirnya, batu itu tertutup tumpukan kotoran yang menggunung. Tak kurang Nabi Muhammad, dalam suratnya kepada Kaisar Heraclius yang sedang berkunjung ke Aelia, menganjurkan agar kotoran itu dibersihkan. "Wahai orang-orang Rum, kalian akan dikutuk lantaran tumpukan kotoran ini karena kalian telah mencemari tempat keramat ini," sabda beliau.

Rupanya kata-kata beliau mengenai sasaran. Kaisar Heraclius memerintahkan rakyatnya untuk membersihkan tumpukan kotoran itu. Tapi, pekerjaan tersebut baru diselesaikan sepertiganya ketika Umar masuk ke Aelia.

Kembali ke Adegan Semula

Usai penandatanganan perjanjian damai itu, Sayidina Umar minta diantar Uskup Sophronius jalan-jalan ke bukit Temple Mount, untuk ditunjukkan tempat-tempat suci di sana. "Bawa aku ke tempat ibadah Nabi Dawud," kata Umar.

Setelah itu Umar berjalan, diikuti bersama 4.000 sahabat Nabi yang bersenjatakan pedang. Sedang Uskup Sophronius mengawal di depannya. Ketika melihat tumpukan kotoran di atas Batu Cadas, sang uskup berkata, "Inilah tempat ibadah Nabi Dawud."
"Bohong kamu, sebab kitab suci telah memberi tahu aku mengenai tempat ibadah itu, dan bukan ini," katanya. Maklumlah, sebelum pergi ke sana, Umar telah menanyai Ka'bul Akhbar, yang dulunya Kristen.
Mereka terus berjalan, hingga sampai di Gereja Sion. "Ini tempat ibadah Nabi Dawud," kata Sophronius.
"Bukan, kamu bohong," tegas Umar.
Mereka terus berjalan dan melewati apa yang kemudian disebut Pintu Gerbang Mughammad. Kata Sophronius, "Sekarang tak mungkin kita melanjutkan perjalanan kecuali dengan merangkak."
Tak apa. Umar bersama rombongannya beserta Sophronius pun merangkak.
Sesampainya di atas, di sebuah tanah lapang yang keramat itu, mereka bisa berdiri tegak. "Demi Allah yang jiwaku ada di genggaman-Nya, inilah tempat yang diterangkan kepada kita oleh Allah," kata Umar. Yakni tempat yang oleh Allah disebut Masjidil Aqsha. Usai itu beliau berjalan ke arah selatan, lalu berkata, "Biarkan kami mendirikan masjid di sini."

Umar masuk ke Jerusalem atas permintaan penduduk setempat setelah dikepung selama dua tahun oleh tentara muslim di bawah pimpinan Abu Ubaidah. Mereka siap berdamai dan membayar jizyah, asal Umar sendiri yang datang.

Demikianlah, kota suci itu jatuh ke pangkuan umat Islam dengan damai, tanpa setetes pun darah yang mengalir. Begitu juga setelahnya. Kaum Yahudi, umat Islam dan kaum Nasrani hidup berdampingan di kota itu dengan rukun – semua mendapat bagian masing-masing untuk beribadah di kota suci tersebut. Inilah ending yang membahagiakan.
(ha/ dari buku "Jerusalem" oleh F.E. Peters dan sumber-sumber lainnya)

Babak Kedua: Jerusalem di Suatu Jumat Siang

Baghdad 492 H. Para jamaah di masjid-masjid menangis kala khatib mempermaklumkan, Jerusalem (Al-Quds) telah jatuh ke tangan Barat yang Kristen. Seluruh Baghdad, bahkan seluruh umat Islam di seantero dunia, berkabung. Seorang penyair kenamaan, Abu Sa'd Al-Harawi, menggubah syair khusus mengenai hal ini, yang kemudian dibacakan di diwan-diwan. Dan ketika umat, khususnya di Baghdad (pusat pemerintahan Dinasti Abbasiyah), hanya menangis dan tidak tergerak untuk mengangkat senjata, penyair Abul Muzhaffar Al-Abyuradi berteriak dengan gubahan syairnya:

Kita campur darah kita
dengan tetes air mata
Tak tersisa lagi buat kita
cita-cita untuk melempar batu

Senjata terburuk adalah
air mata yang mengucur
Kala api peperangan
berkilat dengan pedang

Wahai anak-anak Islam,
di belakangmu peristiwa-peristiwa
Yang melarutkan air mata dengan jalan
Bagaimana mata ini tidur,
sepenuh pelupuk mata
Di atas kekeliruan-kekeliruan yang
Bisa membangunkan setiap yang tidur?

Tapi percuma. Orang-orang tetap tak tergerak, dan Jerusalem tetap tak terebut. Penguasa Islam silih berganti. Semua bercita-cita, dengan kadar yang berbeda-beda, untuk merengkuh kembali Jerusalem, toh tak ada yang berhasil.

Kala itu, dunia Islam tidak lagi menyatu dalam satu pemerintahan. Ada pemerintahan Abbasiyah di Baghdad, ada pemerintahan Fathimiyah di Mesir, dan banyak lagi yang kecil-kecil.

Flashback

Sudah bertahun-tahun Barat memang menyimpan keinginan merebut Jerusalem dari pangkuan Islam. Kampanye Perang Suci (Crusade) pun, dengan masalah Jerusalem sebagai pemicunya, dikumandangkan - oleh penguasa, oleh para pendeta di gereja-gereja. Yang dijadikan dalih, umat Kristen mengalami pembatasan-pembatasan serta gangguan di jalan untuk melakukan ziarah (pilgrimage) ke Jerusalem.

Mereka merancang ekspedisi besar-besaran, melibatkan satu juta personel. Setelah berhasil melakukan penaklukan di Antokia, lalu di Yordania dan Palestina, kemudian mengepung Jerusalem selama satu setengah bulan, tentara Barat di bawah pimpinan Godfrey dari Bouillon (Perancis) berhasil merebut kota suci itu pada 1099 M (492 H).

Kabarnya, setelah itu, mereka melakukan operasi di kampung-kampung, menyisir dari rumah ke rumah. Tak kurang, 60 ribu (versi lain: 70 ribu) muslim di Jerusalem telah dibantai dalam aksi ethnic cleansing ini. Kaum muslim Palestina, termasuk penyair Abu Sa'd Al-Harawi tadi, berduyun-duyun mengungsi ke Irak. Tak cuma itu. Menurut sejarawan Ibnul Jauzi, mereka juga melakukan penjarahan. Mereka menjarah sedikitnya 42 lampu hias dari perak di sekitar Batu Cadas (Dome of Rock), 40 lampu hias dari emas dan sebuah dapur api dari perak. Setelah itu, praktis Jerusalem bersama wilayah Palestina lainnya serta Yordania jatuh ke pangkuan Barat, dengan Jerusalem sebagai ibu kota suatu monarki Kristen.

Perebutan Kembali

Jerusalem 1187 M (587 H). Tepat pada 25 Rajab tentara Islam yang dipimpin Sultan Shalahuddin Al-Ayubi berhadap-hadapan dengan tentara Jerusalem. Ada tak kurang 60 ribu personel tentara yang dikerahkan di pihak kafir. Kota Jerusalem sendiri sudah dibentengi sedemikian kokohnya. Di mana-mana salib dipasang - pada dinding-dinding, di dalam Masjidil Aqsha, di tempat-tempat lainnya. Bahkan di Qubah Batu Cadas (Qubbatush Shahrah atau The Dome of Rock) ada salib yang besar sekali.

Tentara Shalahuddin sendiri berkekuatan belasan ribu personel. Tapi ini pasukan yang tangguh. Dalam beberapa bulan ini mereka telah berhasil meraih kemenangan demi kemenangan di tanah-tanah Yordania dan Palestina, dan menyaksikan serta melakukan salat Jumat pertama di sana, setelah selama ini dilarang.

Shalahuddin memilih medan perang di sisi tanah Syam (Siria), yaitu di sisi timur laut Jerusalem karena medan perang di sini lebih luas. Maka terjadilah perang yang hebat di luar perbatasan. Kaum kafir, yang terkepung dari segala arah itu harus mengorbankan banyak jiwa dan harta. Di sisi kaum muslim, moral dan semangat mereka kian meninggi berkat kepemimpinan Shalahuddin, plus dukungan para ulama dan shalihin, lebih-lebih ketika mereka melihat salib-salib dipasang di tembok-tembok perbatasan. Dengan senjata manjaniq (sejenis ketepel), panah dan berbagai senjata lainnya, mereka akhirnya berhasil membakar dan merobohkan tembok perbatasan.

Moral kaum kafir benar-benar habis karena kehidupan mereka semakin sulit. Mereka minta damai. Maka dibuhullah perdamaian dengan syarat, setiap individu laki-laki dari pihak kafir harus membayar 10 dinar, perempuan 5 dinar dan anak kecil 2 dinar. Sejak itu, Jerusalem kembali ke pangkuan Islam, dan namanya diubah lagi menjadi Al-Quds.

Hari itu, Jumat siang 27 Rajab 587 H, Shalahuddin masuk ke kota Jerusalem bersama kaum muslimin. Hari itu juga mereka melakukan kerja besar, membersihkan Masjidil Aqsha dari salib-salib dan babi-babi yang banyak sekali. Mereka juga menurunkan salib raksasa dari Qubah Batu Cadas, dan mencucinya dengan air lalu dengan air mawar dan minyak misk. Tapi hari itu tak bisa dilakukan salat Jumat di Masjidil Aqsha mengingat sempitnya waktu. Salat Jumat yang pertama baru dilakukan pada pekan berikutnya.(ha)

Duh, Palestina, Palestina ....

Desa-desa lain boleh bergolak, tapi desa Deir Yassin tetap tenang. Terletak di pinggiran kota Jerusalem, desa kecil ini dihuni kaum muslim (Arab) Palestina. Guna mempertahankan kenetralannya, penduduk desa ini mengikat perjanjian damai dengan desa-desa Yahudi di dekatnya. Mereka juga setuju untuk tidak menampung para penyerang kaum Yahudi.

Tapi, tanggal 9 April 1948 menjadi mimpi buruk. Penduduk desa itu dikagetkan sekelompok orang bersenjata dari dua gang teroris Yahudi, yaitu Irgun Zwai Leumi pimpinan Menachem Begin (kelak jadi PM Israel) dan Gang Stern (Lehi) pimpinan Yitzhak Shamir (juga kelak jadi PM). Mereka meledakkan rumah-rumah dengan dinamit dan membantai seluruh penduduk, dengan senjata otomatis ataupun dengan pisau.

Setelah berhasil memadamkan perlawanan, berkat bantuan tentara pasukan pemerintah Israel, Haganah, mereka menangkap para penduduk yang masih hidup, lalu membawa mereka ke tengah lapangan. Mereka disuruh berbaris, menghadap tembok, lalu ditembak dari belakang.

Jacques de Ruynier, seorang pekerja Palang Merah Internasional, yang datang ke desa itu sebelum pihak Yahudi selesai membersihkan bekas-bekas pembantaian, sempat melihat 150 mayat dilempar ke dalam satu waduk, sedang 40 atau 50 mayat lainnya dibuang ke waduk lain. Seluruhnya, dia hitung, ada 245 mayat, termasuk 145 wanita, yang 35 di antaranya sedang bunting. Sejumlah wanita dan anak-anak yang masih hidup ditelanjangi lalu, dengan tangan di kepala, dibawa truk keliling kota Jerusalem.

Plan Dalet

Deir Yassin hanyalah yang paling terkenal. Tapi operasi yang sama kejamnya berlangsung pula di desa-desa lain. Menurut sejarawan Israel, Yitzhaqi, pola pendudukan desa-desa Arab seperti itu sudah umum dilakukan kelompok Haganah dan Palmach di masa-masa awal Perang Kemerdekaan. Metode yang dipakai adalah menyerang desa-desa musuh dan meledakkan sebanyak mungkin rumah, katanya. Ini sesuai dengan dekrit PM David Ben-Gurion, yaitu untuk meluluh-lantakkan desa-desa sekitar kota, sehingga ekonomi penduduk kota-kota Arab akan ambruk, sehingga penduduknya akan hengkang untuk mencari penghidupan di daerah lain. Dekrit ini sendiri merupakan pelaksanaan dari Plan Dalet (Rencana Dalet) yang dirancang kaum Yahudi untuk mengubah demografi dan menambah 10 persen wilayah dari yang ditetapkan Resolusi Pemisahan 1947.

Flashback

Sejak Jerusalem direbut kembali dari Barat pada 1187 M, praktis seluruh tanah Palestina berada di bawah pemerintahan Islam atau Arab. Hingga akhirnya, sekitar pertengahan abad ke-19 M, kaum Yahudi di sana mulai melancarkan kampanye dan gerakan zionisme, dengan tujuan mendirikan negara Israel. Kampanye yang kian hari kian gencar ini telah melahirkan ketegangan antara penduduk Arab, terutama yang muslim, dan kaum Yahudi di Palestina.

Akhirnya, kerusuhan-kerusuhan komunal antara kaum muslim dan Yahudi pun tak terhindarkan, terutama pada 1947. Ketegangan itu telah membawa masalah Palestina ke forum internasional. Antara lain, diadopsinya Resolusi tentang Pemisahan Palestina pada 1947 oleh PBB.

Tapi resolusi ini mendapat tentangan keras dari dunia Arab karena dianggap hanya merupakan manifestasi dari manuver kolonialistis dari kekuatan-kekuatan besar dunia, yang menguasai badan dunia itu. Betapa tidak, populasi warga Arab (Palestina) mencapai 1.350.000 jiwa sementara kaum Yahudi hanya 650.000 jiwa, atau dua banding satu. Dari segi persebaran penduduk, kaum Yahudi hanya menempati kurang dari 6 persen dari seluruh wilayah Palestina. Tapi dalam resolusi itu, kaum Yahudi mendapat 56 persen wilayah, dan Arab hanya 44 persennya.

Sebaliknya, pihak Yahudi menerima resolusi ini meski ternyata kemudian itu hanya penerimaan taktis belaka. Mereka sejak itu bahkan sebelum itu pun pihak Yahudi melakukan aksi-aksi untuk merebut tanah-tanah Palestina.

Sebelum negara-negara Arab memasuki wilayah Palestina untuk menyerang Yahudi pada 15 Mei 1947, tak kurang 200.000 warga Arab Palestina mengungsi ke daerah lain.

Serangan Arab itu sendiri, selain dipicu oleh ketidak-puasan terhadap Resolusi Pemisahan tadi, juga untuk menanggapi pengumuman secara sepihak berdirinya Negara Israel oleh David Ben-Gurion sehari sebelumnya (14 Mei 1947). Tapi, apalah artinya serangan Arab itu. Di samping Yahudi (Israel) mendapat dukungan dari AS (yang dua tahun kemudian memberikan pengakuan de jure terhadap Negara Israel dan memberikan pinjaman 100 juta dolar AS), kekuatan persenjataan maupun personel mereka empat kali lipat kekuatan negara-negara Arab digabung menjadi satu. Maklumlah, mereka telah siap sejak lama untuk melakukan pencaplokan ini, sementara Arab yang tidak menyadari ini, bukan hanya tidak menyiapkan diri, tapi bahkan sibuk dengan pertikaian di antara mereka sendiri. Tak heran kalau dalam setiap peperangan, Israel selalu memetik kemenangan telak. Bahkan pada 1967, dalam serangan kilat selama enam hari, Israel berhasil menambah luas wilayahnya, melampaui batas-batas seperti ditetapkan Resolusi Pemisahan 1947 (dengan mencaplok Jalur Gaza dan Jerusalem yang mustinya milik negara Palestina), serta menduduki sebagian wilayah Siria, Yordania dan Lebanon. Tinggallah warga Palestina yang merana diusir, dibantai dan segala macam. Hingga hari ini. Inilah drama yang bagian akhirnya menyayat hati.(ha/dari buku The Passionate Attachment oleh George W. Ball dan Douglas B. Ball)


-----Original Message-----
From: Muhammad Faiz
Sent: Monday, April 08, 2002 5:18 PM

-----Original Message-----
From: mohammed ali imron
Sent: Thursday, April 04, 2002 9:21 PM

Rudy Swardani

http://www.mail-archive.com/portal@ikapens.org/msg01380.html


Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Israel (bahasa Ibrani מדינת ישראל Medinat Yisra‘el, Arab دولة إسرائيل Dawlat Isrā'īl) adalah sebuah negara di Timur Tengah, dikelilingi Laut Tengah, Lebanon, Suriah, Yordania, Mesir dan gurun pasir Sinai. Selain itu dikelilingi pula dua daerah Otoritas Nasional Palestina: Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Dalam pengertian Alkitab, Israel adalah nama kerajaan utara; kerajaan selatan adalah Yehuda.

Sejarah

Peta Israel

Wilayah ini dahulunya merupakan bagian dari Palestina, yang sebelumnya merupakan wilayah Kesultanan Utsmaniyah, yang dipercayakan oleh Liga Bangsa-Bangsa (LBB) kepada Britania Raya untuk diadministrasikan pada masa setelah Perang Dunia I sebagai sebuah wilayah mandat. Pada tahun 1947, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), sebagai penerus LBB, memutuskan untuk membagi wilayah Mandat Britania atas Palestina, tetapi hal ini ditentang keras oleh negara-negara Timur Tengah lainnya dan banyak negeri-negeri Muslim. Kaum Yahudi mendapat 55% dari seluruh wilayah tanah meskipun hanya merupakan 30% dari seluruh penduduk di daerah ini. Sedangkan kota Yerusalem yang dianggap suci tidak hanya oleh orang Yahudi tetapi juga orang Muslim dan Kristen akan dijadikan kota internasional.

Israel diproklamasikan pada tanggal 14 Mei 1948 dan sehari kemudian langsung diserbu oleh tentara dari Libanon, Suriah, Yordania, Mesir, Irak dan negara Arab lainnya. Tetapi Israel bisa memenangkan peperangan ini dan malah merebut kurang lebih 70% dari luas total wilayah Mandat Britania Raya atas Palestina. Perang ini menyebabkan banyak kaum pengungsi Palestina yang mengungsi dari daerahnya sendiri. Tetapi di sisi lain tidak kurang pula kaum Yahudi yang diusir dari negara-negara Arab.

Sampai sekarang Indonesia belum mengakui kedaulatan Israel. Tetapi kedaulatan Palestina diakui meskipun daerahnya belum pasti. Mantan presiden RI Abdurrahman Wahid (1999-2001) sempat berencana akan mengakui kedaulatan Israel dan membuka hubungan diplomatik. Berbeda dengan Presiden RI (2004-2009), Susilo Bambang Yudhoyono, yang menyatakan tidak akan membuka hubungan dengan Israel sebelum masalah Palestina dipecahkan dan penjajahan Israel atas Palestina dihapuskan, sebagaimana UUD-1945.

Perang Israel

Di bawah adalah daftar perang di mana Israel terlibat:

Pembagian administratif

Secara global Israel bisa dibagi menjadi dua: daerah Israel sejati dan daerah pendudukan. Jika daerah pendudukan Israel tidak ikut disertakan, maka Israel sejati dibagi menjadi enam distrik utama yang disebut dengan istilah mehozot (מחוזות; tunggal: mahoz). Distrik-distrik ini adalah: Haifa, Selatan, Tel Aviv, Tengah, Utara dan Yerusalem.


Tel Aviv

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Tel Aviv-Yafo (Ibrani: תל אביב-יפו; Arab: تل ابيب-يافا Tal Abīb-Yāfā) adalah sebuah kota pesisir dan merupakan sebuah kota metropolitan di Israel. Selama delapan bulan dari bulan Mei sampai Desember 1948, sampai dengan direbutnya Yerusalem, Tel Aviv juga merupakan ibu kota de facto Israel. Meskipun Israel lalu menetapkan Yerusalem sebagai ibu kotanya, hanya dua negara yang mengakuinya sebagai ibu kota: El Salvador dan Kosta Rika. Semua negara yang mengakui Israel masih menganggap Tel Aviv sebagai ibu kota de jure dan menempatkan semua kedutaannya di sana.

Nama "Tel Aviv" (Tel Abib) dalam bahasa Ibrani berarti 'bukit semi', sebuah judul yang diberikan pada alihbahasa buku Theodor Herzl's Altneuland (Negara Lama Baru). Nama "Tel Aviv" diambil oleh sang penterjemah, Nahum Sokolov, dari buku Yehezkiel dari Alkitab.

Kota Tel Aviv sendiri memiliki penduduk sekitar 376.700, tetapi daerah metropolitannya memiliki penduduk sekitar 2,2 juta jiwa.

Pada bulan Juli 2003, pusat kota Tel Aviv ditetapkan oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia, karena arsitekturnya dalam gaya Bauhaus.

Kota kosmopolitan ini juga memiliki komunitas Arab (Palestina) yang cukup besar. Pada tahun 1950, kota Tel Aviv digabung dengan kota Jaffa menjadi Tel Aviv-Yafo. Komunitas Arab terutama berada di Yafo atau Jaffa.


Palestina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Palestina (دولة فلسطين (bahasa Arab), Palestina (bahasa Suriah), atau Palestina פלשתינה (bahasa Ibrani) atau Eretz Yisrael ארץ־ישראל (bahasa Ibrani) ialah sebuah negara di Timur Tengah antara Laut Tengah dan Sungai Yordan. Status politiknya masih dalam perdebatan. Sebahagian besar negara di dunia termasuk negara negara anggota OKI, ASEAN, dan Gerakan Non-Blok mengakui keberadaan baik negara Israel maupun negara Palestina. Pada saat ini daerah ini dibagi menjadi dua bagian:

Berdirinya Palestina

Berdirinya negara Palestina didorong oleh keinginan untuk menyatukan penduduk Palestina yang terdiri dari beraneka ragam etnis. Pengumuman berdirinya negara ini dilakukan oleh Ketua Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), Yasser Arafat yang kemudian menjadi Presiden Palestina, dari pusat pemerintahan di pengasingan, di Aljiria, Aljazair. Dari segi hukum interansional, eksistensi negara ini rapuh karena selain tidak diakui sebagian negara anggota Dewan Keamanan PBB, juga akibat wilayah geografi yang masih belum begitu jelas.

Sebaliknya, lembaga internasional turut memberi dukungan kepada Palestina. Sekretaris Jenderal PBB mengundang Yasser Arafat untuk menyampaikan pidatonya dalam sidang di New York pada Desember 1988. Namun Pemerintah Amerika Serikat menolak memberikan visa masuk kepada Arafat, sehingga tempat sidang pun di pindahkan ke Jenewa. Dalam pidatonya, Arafat menegaskan bahwa PLO ingin menjalin kontak langsung dengan Amerika. Namun karena lobi Yahudi Amerika yang kuat, Palestina gagal memperoleh pengakuan dari Amerika.

Perjuangan Intifadah

Terdorong keinginan untuk memperoleh wilayah kediaman yang tetap, sejak tahun 1987, orang Palestina melakukan Intifadah, yaitu gerakan yang memperlihatkan sikap bermusuhan secara terang-terangan terhadap Pemerintahan Israel dalam berbagai bentuk seperti: melempar tentara Israel dengan batu, melempar dengan bom molotov, boikot atas berbagai produk Israel, tidak membayar pajak maupun cukai, pengunduran diri secara massal para pegawai Arab yang ditunjuk oleh Pemerintah Israel, dan pemogokan periodik. Gerakan Intifadah ini mendapat dukungan luas terutama dari Pemerintah negara di Timur Tengah.


Hamas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hamas, akronim dari Harakat al-Muqawwamatul Islamiyyah (bahasa Arab:حركة المقاومة الاسلامية , secara harfiah "Gerakan Perlawanan Islam" dan kata Arab untuk 'ketekunan'), adalah sebuah gerakan dan partai politik Palestina berhaluan Islamis yang dibentuk pada tahun 1987 untuk melakukan perlawanan terhadap pendudukan Israel di Palestina. Pada tahun 2006, partai ini memenangkan pemilu parlemen Palestina. Sejak awal Februari 2007, kelompok ini terlibat konflik dengan kelompok Fatah akibat kekalahan kelompok Fatah di pemilu parlemen 2006.

selain partai politik, HAMAS juga merupakan lembaga sosial(firqah ijtima'iyyah)

Sejarah

Syekh Ahmad Yassin, seorang guru kelahiran 1 Januari 1929, yang mencatatkan organisasi Mujama al-Islami Hamas ini secara legal di Israel pada 1978. Ia berpijak ke Ikhwanul Muslimin yang didirikan Hasan al-Banna pada 1928 di Mesir. Pemerintah Israel kala itu justru menyokong Hamas, yang hanya berkutat di bidang sosial, moral, dan pendidikan. Tel Aviv juga memanfaatkan Hamas untuk menyaingi kepopuleran Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang dipimpin Yasser Arafat.

Berkembang sebagai organisasi karitas, Hamas diam-diam juga berkembang sebagai organisasi bersenjata. Hal ini baru terkuak di akhir 1987. Yassin, alumnus Universitas Al-Azhar, Mesir, meluncurkan Harakat Muqawama al-Islamiya — disingkat Hamas —yang berarti Gerakan Perlawanan Islam.

Tujuan pendirian Hamas dicantumkan di aktanya: "mengibarkan panji-panji Allah di setiap inci bumi Palestina". Dengan kata lain: melenyapkan bangsa Israel dari Palestina dan menggantinya dengan negara Islam. Hamas baru ini dibidani Yassin dan tujuh orang berpendidikan tinggi: Abdul Aziz al-Rantissi (dokter spesialis anak), Abdul Fatah Dukhan dan Muhammad Shamaa (keduanya guru), Isa Nashar dan Abu Marzuq (insinyur mesin), Syekh Salah Silada (dosen), dan Ibrahim al-Yazuri (farmakolog).

Peluncuran Hamas menemukan momentumnya dengan kebangkitan Intifadah I, yang bergolak di sepanjang Jalur Gaza. Anak-anak Palestina tak gentar melawan tentara Israel dengan batu-batu sekepalan tangan. Sejak itu, sayap-sayap militer Hamas beroperasi secara terbuka. Mereka meluncurkan sejumlah serangan balasan—termasuk bom bunuh diri—ke kubu Israel.

Pada Agustus 1993, Arafat duduk semeja dengan Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin. Hasilnya adalah Deklarasi Oslo. Rabin bersedia menarik pasukannya dari Tepi Barat dan Jalur Gaza serta memberi Arafat kesempatan menjalankan sebuah lembaga semiotonom yang bisa "memerintah" di kedua wilayah itu. Arafat "mengakui hak Negara Israel untuk eksis secara aman dan damai". Hamas tidak menyetujui perjanjian ini.

Pada Januari 2006, Hamas melangkah ke arena politik formal. Secara mengejutkan, mendulang kemenangan—meraih 76 dari 132 kursi dalam pemilihan anggota parlemen Palestina. Hamas mengalahkan Fatah, partai berkuasa sebelum pemilu saat itu. Kabinet yang didominasi orang Hamas terbentuk.

Tokoh


Fatah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Fatah (bahasa Arab: فتح "penaklukan") atau Harakat at-Tahrir al-Wathani al-Filasthini atau Gerakan Nasional Pembebasan Palestina, adalah sebuah partai politik di Palestina yang didirikan pada tahun 1958. Partai ini memiliki tujuan untuk mendirikan negara Palestina di daerah yang sedang menjadi tempat konflik Israel dan Palestina. Fatah sebenarnya secara teknis bukan merupakan partai politik, namun adalah salah satu faksi dalam PLO, sebuah konfederasi multipartai.

Fatah didirikan pada tahun 1958 atau 1959 oleh sekelompok warga Palestina yang menempuh pendidikan di Kairo, Mesir; salah satunya Yasser Arafat. Setelah Perang Enam Hari pada tahun 1967, Fatah muncul sebagai kekuatan yang dominan dalam dunia politik di Palestina. Pada akhir 1960-an, Fatah bergabung dengan PLO dan pada tahun 1969 menjadi pemimpin dalam PLO. Sejak saat itu, Arafat menjadi pemimpin PLO dan Fatah hingga meninggal dunia pada tahun 2004. Posisinya sebagai ketua Fatah digantikan Faruq al-Qaddumi. Kelompok ini terlibat konflik dengan kelompok Hamas setelah kemenangan kelompok Hamas pada Pemilu parlemen tahun 2006 lalu di Palestina.

Organisasi

Tokoh





selengkapnya...

Copyright © 2013 attayaya: Januari 2009 | Blogger Template for Bertuah | Design by Ais Bertuah